Cerita Orang Melayu

Posts Tagged ‘main pantat


Seperti kisah yang aku paparkan sebelum ini, ianya semua adalah benar belaka dan terjadi pada aku ketika aku bekerja di Pulau Pangkor. Biasalah kalau orang kerja kat resort dah tu dalam pulau kecik macam Pangkor tu mesti la happy sakan kalau dapat keluar. Hari itu aku cuti selama 2 hari, jadi pada pagi hari cuti aku yang pertama tu aku pun bersiap – siaplah nak keluar dari Pangkor menuju ke sebuah pekan kecil yang terletak ditanah besar – Sitiawan.

Gembira bukan kepalang dapat ronda – ronda sambil shopping dan mencuci mata nih. Aku sampai di Jeti Lumut pukul 12:30 tengahari, terus aku tahan teksi menuju ke Sitiawan. Turun di KFC dan makan kejap, lepas tuh dari satu supermarket ke satu supermarket aku merayap. Beli la t-shirt sehelai aku pulak naik boring sebab awek tak ramai. Cuti aku jatuh pada hari bekerja mana nak ada orang ramai. Kacau salesgirl kat supermarket tadi pun macam nak tak nak aje.

Aku pun tahan cab menuju ke Manjung sebab ada satu supermarket baru bukak dekat ngan area perumahan. Terus aku merayap dari satu floor ke satu floor, tekak pulak haus……..sambil minum tu aku bersidai la kat tepi tangga. Tiba – tiba aku nampak satu awek…….puhhhhhhhh! punya la lawa, pakai baju gantung paras pusat, rambut stail Lady D brunette colour…….pakai jeans ketat stone-washed…….cutting body 32 24 32 (lebih kurang)…..tinggi lampai, hitam manis (favourite colour aku)…….tengah terhegeh – hegeh bawa beg plastik ada dekat 10 beg…..apa beli ntah!  Read the rest of this entry »


Sebaik sahaja ustaz Rusli kembali berkursus dari KL beliau terus mengajak aku pulang ke kampungnya untuk menjemput adik perempuannya yang sudah disahkan bertukar sekolah. Kami bertolak pada malam hari dengan kereta baru dan besar yang dibeli oleh ustaz Rusli di KL, kalau mengantuk nanti hang pulak bawak katanya kepadaku yang duduk di sebelahnya manakala isterinya yang dah berkali-kali aku tojah tu duduk di belakang pura-pura tidur dan tidak mendengar percakapan kami.

Kampung ustaz Rusli agak jauh juga dan menghala ke utara, selepas pekan SP aku mengambilalih pemanduan kerana aku lihat dia dah mula mengantuk dan lagipun aku agak biasa juga dengan arah jalan yang bakal diambil. Tak lama ustaz Rusli tertidur jadi tinggallah aku sorang memandu di tengah malam buta. Bagaimanapun sebelum sampai ke sempadan P aku menggerakkannya supaya membantu aku memilih jalan kerana aku belum pernah pergi ke rumahnya yang membelah di tengah-tengah sawah padi yang melaut luasnya. Akhirnya sebelum subuh sampai juga kami ke rumahnya yang tersergam indah bagaikan rumah keluarga siri Dallas. Kami disambut mesra oleh ibu bapanya tapi aku enggan bersalin sebaliknya terus mengambil wuduk untuk solat subuh yang hampir masuk waktu, kebetulan surau terletak bersebelahan dengan rumah mereka jadi aku terus sahaja ke sana.

Selesai sarapan aku dan ustaz Rusli masuk tidur sebab kami tak cukup tidur bimbang pulak balik nanti mengantuk tak tahu siapa nak pandu kereta. Aku bangkit sebelum zohor, mandi dan terus tunggu masuk waktu tetapi dipanggil makan oleh mak hajjah jadi aku terus sahaja ke dapur. Aku kata makan kat sinipun boleh saya tak kisah sebab sayapun orang kampung juga. Merekapun menyajikan makanan, ustaz Rusli dan bapanya tidak turut sama kerana terpaksa keluar sebentar jadi hanya aku, emaknya, isteri ustaz Rusli dan adik perempuannya Ruslimah yang akan berpindah sekolah. Menurut ibunya ada seorang lagi adik lelaki ustaz Rusli tapi dah ke Siam mencari buruh sebab padi akan masak tak lama lagi, sambil tu aku mencuri-curi pandang Ruslimah cantek juga budaknya walaupun baru 13 tahun tapi susuk bangun tubuhnya macam perempuan 15 tahun cuma teteknya masih kecil lagi. Read the rest of this entry »


Setelah berjaya merasai pantat cikgu Salmah aku memberitahu kepada Kak Esah keesokkan harinya tapi belum apa-apa lagi dia dah mintak upah jadi mahu tak mahu aku kena main burit Kak Esah sekurang-kurangnya satu round. Lepas senggama, Kak Esah merancang untuk aku merasai pantat pengantin baru bini ustaz Rusli yang tinggal bersebelahan krs aku. Aku risau juga maklumlah ustaz Rusli ni pernah tinggal serumah denganku jadi takan aku gamak nak mainkan bini dia yang baru sahaja dinikahi belum sampai tiga bulanpun. Namun kak Esah cakap inilah masanya nak dapat yang masih ketat belum gujis katanya. Aku jawab ikut suka dialah janji dapat dan tak pecah mulut kat orang lain.

Gayah begitulah nama isteri ustaz Rusli, cantik orangnya tamat sekolah agama dan arab tapi tak mahu melanjutkan pelajaran lagi nak jadi isteri sepenuh masa katanya, mereka baru berkahwin hampir tiga bulan yang lalu dan Gayah mula menetap di krs berkenaan apabila ustaz Rusli berjaya mendapatkan sebuah krs yang baru sahaja dikosongkan, sebelumnya ia tinggal bersama denganku serta seorang lagi rakan bujang. Cik Gayah ni baik juga dengan kita orang tapi masih malu-malu yang pasti aku selalu ketemu dengannya di rumah Kak Esah sembang-sembang dan belajar petua agaknya, selalu tu bila aku sampai diapun akan terburu-buru meminta diri untuk pulang ke krsnya. Satu hari seperti biasa aku ke krs Kak Esah untuk makan tengahari tapi tak nampak pulak dia kat dapur jadi akupun terus naik ke rumah melihat kut-kut dia tidur atau tengah menjahit. Aku menjenguk ke bilik tidur tapi tak ada juga jadi aku terus ke bilik anaknya….wau berderau darahku bila aku jenguk sahaja ke bilik anaknya aku lihat dia tengah menunjukkan sesuatu kepada Gayah yang sedang menonggeng dengan lubang dubur dan cipapnya terdedah, bila ternampak aku Kak Esah memberi isyarat supaya jangan bersuara tapi membiarkan aku menghampiri mereka tanpa disedari oleh Gayah. Rupa-rupanya Kak Esah sedang mengajarkan Gayah cara-cara melakukan kemut yang lebih berkesan semasa senggama dalam keadaan doggie atau menonggeng. Read the rest of this entry »


Selepas menamatkan penggajian Ijazah Pertama di luar negara aku sepatutnya berkhidmat dengan KPM tetapi aku tak begitu minat untuk menjadi cikgu jadi aku menukar haluan walaupun agak sukar kerana melanggar kontrak tetapi dengan bantuan PakCik dan sedara mara yang berpengaruh di peringkat tertinggi kerajaan aku dilepaskan dengan syarat mengambil peperiksaan kemasukan perantis PTD supaya menjadi seorang pegawai PTD sepertimana sedara maraku yang lain. Bagaimanapun sementara menunggu kes aku diselesaikan, aku memohon menjadi guru sementara di utara dan mengajar di sebuah sekolah menengah yang agak pendalaman pada masa itu tapi kini dak lagi. Apa yang bakal ku bentangkan di sini adalah kesan dan bahana seks yang aku perolehi semasa aku mengajar di sana dan jangan anggap di tempat seperti itu tiada kegiatan seks sumbang, tapi mereka pandai makan dan pandai simpan hinggakan tiada orang lain yang mengetahuinya kecuali mereka yang terlibat sahaja.

Di sebabkan sukar mendapatkan rumah sewa aku dibenarkan mendiami salah sebuah kuaters yang terdapat di situ tetapi krs-krs berkenaan asalnya bukanlah milik KPM tetapi kementerian lain yang projeknya telah berakhir, ini hanya aku sedari semasa menghantar borang menduduki krs berkenaan di cawangan Kementerian K. Terdapat empat buah krs sesebuah dan dua buah krs berkembar yang kebanyakannya dihuni oleh guru-guru sama ada satu sekolah denganku ataupun guru-guru sekolah rendah di sekitar daerah berkenaan. Read the rest of this entry »