Cerita Orang Melayu

Novel – Si Jalang Seks [2]

Posted on: August 27, 2010


Sejak itu Kak Esah menjalankan kempennya secara halus terhadap para isteri yang mendiami krs berkenaan. Pasangan pertama yang cuba kami pancing ialah Cikgu Mail dan isterinya Cikgu Salmah. Cikgu Mail merupakan guru siswazah tetapi Cikgu Salmah hanya lepasan Maktab Perguruan, Mail juga merupakan Guru Penolong Kanan di salah sebuah sekolah menengah di daerah berhampiran sedangkan Salmah mengajar satu sekolah denganku. Mereka telah beberapa tahun berkahwin tetapi hanya mendapat seorang anak perempuan baru setahun yang lalu yang baru dapat berjalan, pada masa itu sedang gigih untuk mendapatkan anak kedua. Cikgu Mail gemuk pendek orangnya tetapi isterinya kurus sederhana, pertembungan inilah yang menyebabkan sukar sedikit buat mereka mendapat anak, mengikut cerita Kak Esah sebagaimana yang diberitahu oleh Salmah kote Mail agak pendek dan susah nak betul-betul masuk ke dalam cipapnya, kalau main terbalik pulak habis tumpah air mani jadi kena buat berhati-hati.

Kak Esah dah bagi signal kat aku dia kata mesej dah sampai jadi aku boleh try anytime cuma kena tengok angin sebelah sana ok ke tidak. Satu hari Salmah datang berjumpa denganku sambil berbisik meminta aku datang ke rumahnya malam nanti untuk membincangkan projek Hari Guru yang akan datang tidak lama lagi, aku jawab baiklah. Selepas Maghrib aku sampai siap dengan bahan-bahan untuk menulis. Cikgu Mail dah bersiap-siap untuk keluar aku tanya ke mana dia jawab ada meeting persatuan mungkin lambat balik jadi hang tolong temankan kak Salmah sambil buat kerja tu (dia ni aktif dalam politik jadi kalau meeting mesti Subuh baru balik). Aku tak banyak bicara memulakan kerja sambil Salmah menidurkan anaknya. Setelah anaknya tidur dia datang menghampiriku dan kami terus membuat kerja-kerja sehingga selesai bahagian kami supaya dapat disambung pula oleh guru-guru lain yang terlibat.

Aku mencuri-curi pandang kepada Salmah untuk melihat isyarat yang mungkin terbit tapi nampaknya dia buat donno aje, akhirnya aku terpaksa mulakan kalau tak melepas terus jawabnya. Sambil menuang kopi aku bertanya macamana dia jumpa dengan suaminya, dia jawab jumpa dalam satu perhimpunan guru-guru daerah kemudian nampak si Mail bersungguh-sungguh hendak kahwin jadi dia ikutkan aje kalau diikutkan hati tak mahu sebab Mail gemuk pendek tak padan dengannya. Dia kata lepas tiga tahun kahwin baru dapat anak itupun sebab Kak Esah tolong berikan petua kalau tidak mungkin sampai sekarang masih belum beranak lagi. Aku tanya lagi pasal apa (pura-pura tak tahu), abang Mail punya anu tu pendek sebab gemuk jadi payah sikit nak masuk habis bila memancut air maninya tumpah sebab masuknya tak dalam, oh begitu rupanya jawabku. Aku memerhatikan muka Salmah, aku tengok masih lawa baru berumur tiga puluhan, berdada kecil sikit tapi ada bontot walaupun kurus. Aku menghampirinya lebih dekat lagi dan terus meraba punggungnya, dia menoleh terkejut sambil memandangku kemudian senyum. Akupun apa lagi terus memeluknya dan mencium bibirnya yang merekah tu bertalu-talu. Nafas Salmah cepat kencangnya menandakan berahinya mula mendatang. Dia berdiri sambil mengajak aku ke bilik tidur anaknya, rupa-rupanya dia dah siap bentangkan tilam atas lantai, aku lihat dia mula membuka kain tapi baju kurung masih menutupi tubuhnya. Aku menghampirinya menyelak baju berkenaan sambil mengangkatnya ke atas dan terus menanggalkannya. Salmah tidak berseluar dalam tapi memakai bra, dia membuka kancing colinya sekaligus menampakkan bukit kecil miliknya.

Cikgu Salmah dan telanjang bulat dia menghampiriku sambil membuka pakaianku pula, satu persatu dibukanya sehingga seluar dalamku ditanggalkannya dengan menggigit dan menariknya ke bawah. Tanpa ku duga Salmah terus menghisap koteku yang sedang nak bangun hingga membesar keras hampir tak muat mulutnya yang kecil. Aku membaringkannya sambil mencium semula bibirnya yang baru sahaja menghisap koteku. Aku turun lagi ke kawasan dadanya ku ulit-ulit puting teteknya yang mengeras, mulutku turun lagi ke perutnya sambil menjilat-jilat pusatnya, Salmah kegelian. Aku turun lagi ke kawasan ari-arinya sambil memerhatikan bentuk pantatnya yang menebeng kecil di celah kangkangnya. Bulu pantatnya rapat tapi tak begitu lebat dengan biji kelentitnya jelas berada di bahagian atas tapi jelas yang biji berkenaan dah kena kerat habis tinggal tunggulnya sahaja. Aku sedut tunggul biji berkenaan sehingga Salmah terdongak mendesah menahan berahi yang teramat, ku dengar mulutnya berkata-kata tapi tak jelas tutur bicaranya. Jari-jarinya terus meramas-ramas batang pelirku yang dah naik cukup kembang, keras dan panjang, aku merasakan bibir pantatnya dah cukup berair dengan kakinya terkangkang luas menanti hentakan daripadaku. Dia membawa kepala koteku kepada mulut cipapnya yang dah terbuka sedikit sambil berkata Now, please fuck me now, aku membetulkan posisi koteku di mulut cipapnya, menarik nafas dan sur…sur…srittt aku menekan masuk ke dalam pantatnya perlahan-lahan. Salmah mengerang menahan asakan batang pelirku, selepas masuk setengah aku menarik keluar semula batang koteku kemudian membenamkannya semula, aku tarik keluar semula dan terus ku tekan sekuat hati ke dalam cipapnya hingga santak ke serviknya. Salmah terkedu menahan tojahan koteku aduh panjangnya kote hang belum pernah lagi saya dapat yang sebegini.

Aku membiarkan sebentar koteku di perdu cipapnya sebelum acara sorong tarik bermula, aku berbisik yang aku nak main lama sikit dia kata alright pantatnya miliku malam tu jadi buatlah ikut suka. Setelah merasakan cipapnya cukup berair aku memulakan henjutan dan hentakan yang bertubi-tubi, bergoyang-goyang badannya ku kerjakan dan dia termengah-mengah menahan asakan yang keras tapi mulutnya terus berkata sedap…sedap…main…lagi…don’t stop. Dia memelukku dengan eratnya sambil tumitnya mengapit punggungku, tahulah aku dia akan klimaks anytime dan tak lama dia dapat puncaknya yang pertama malam itu. Aku terasa batangku dikemut kuat ahh…I’m cumming…uhh…sedapnya. Aku berhenti sebentar memberi laluan berahinya mengapung, setelah itu aku memusingkan badannya lalu menghentamnya dari belakang pula sehingga dia tak tahan lagi lalu tertiarap atas tilam dan aku terus mengasak keras, tak lama aku rasa daging-daging punggungnya mengemut kuat dan dia klimaks lagi. Salmah terkapar lesu tapi aku tak peduli, aku akan main cukup-cukup sampai dia tak boleh main lagi sehari dua ni, aku mengiringkan badannya secara celapak aku menusukkan batang koteku ke dalam pantatnya yang dah benyai rasanya. Aku menikam lagi bertalu-talu sehingga aku terdengar pelan sikit senak rasanya burit saya…hang jangan tibai kuat sangat. Aku jawab tak pa bukan boleh rabak kena main sambil aku mencium semula bibirnya.

Aku mencabut keluar batang pelirku dan aku telentangkannya semula, aku panggung kakinya atas bahu sambil merodok masuk koteku, terbeliak matanya menahan tusukan koteku yang ku rasa begitu dalam masuknya, aku berbisik tahan sikit aku nak henjut lagi lalu aku hentak bertalu-talu cipapnya, sedap main cara itu sebab selain dapat masuk jauh ke dalam, cipapnya juga menyepit dan terasa sempit lubang pantatnya. Dia berkata cukup dah tak tahan lagi, aku melepaskan kakinya menarik tangannya terus duduk dengan dia celapak atas pehaku, aku memeluk badannya sambil menojah-nojah koteku ke atas, mulut Salmah sedikit berbuih dan jelas ku lihat air matanya membasahi pipinya. Aku tak pasti kenapa dia menangis. Aku baringkan semula Salmah sambil aku naik ke atas badannya sekali lagi, aku pacu benar-benar laju sehingga dia terdengik-dengik menahan tusukan demi tusukan, bila aku merasakan air maniku telah bersedia untuk memancut, aku rangkul tubuh kurusnya dan critt…critt…crittttt air maniku memancut jauh ke dalam rongga pantatnya. Setelah ku rasakan tak ada lagi air yang keluar perlahan-lahan aku menarik keluar batang pelirku, aku lihat air mani turut meleleh keluar dari rekahan bibir pantatnya yang terpokah ku kerjakan. Aku melurut-lurutkan semula bulu pantatnya yang kusam bagai padi dirempuh badai malam, Salmah tersengut-sengut menangis aku tak tahu puncanya adakah dia kesal atau sebab lain, aku memakaikan semula kainnya lalu membawa dia duduk, sambil memeluknya aku bertanya mengapa dia menangis, kesal atau sakitkah. Dia geleng kepala sambil berbisik aku telah memberikan kepadanya satu nikmat senggama yang tak pernah dialami selama ini, dia tak tahu yang batang pelirku dan pantatnya telah memberikan satu rangsangan yang cukup tinggi dan bimbang dia tidak akan merasainya lagi selepas ini. Aku cakap selagi aku ada di sekolah itu dia masih berpeluang merasai nikmat seperti yang baru kami lalui sebentar tadi. Salmah menciumku dan meminta aku beredar sebab sekejap lagi mungkin cikgu Mail akan balik kerana jam menunjukkan dah hampir empat pagi.

Aku mengemaskan kertas-kertas yang perlu ku bawa balik ke rumah sambil ku lihat Salmah mengambil cadar alas tilam membawanya ke bilik air. Aku mengikutinya ke bilik air untuk mencuci butuhku yang dah lembut semula. Salmah duduk kencing dan aku melihat air kencingnya yang turun tak menentu, setelah selesai aku mengambil air dan membasuh cipapnya perlahan-lahan pedih katanya tanpa diminta dia turut membasuh koteku pula sambail membelek-beleknya, bahaya kote ni boleh ranap burit betina kena sondoi. Kami ketawa bersama, aku mengucapkan terima kasih dan mencium pipinya sebelum berjalan balik ke krsku.

1 Response to "Novel – Si Jalang Seks [2]"

Mantb

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 82 other followers

%d bloggers like this: