Cerita Orang Melayu

Posts Tagged ‘puki berair


Sudah sebulan Nora bekerja di cyber café Halim. Nora bersama anak-anaknya telah berpindah dari rumah ibu bapanya selepas diceraikan oleh suaminya. Memang Nora yang inginkannya, pelbagai alasan Nora beri dan sengaja dia buat pasal dengan suaminya. Itu salah, ini salah, ada saja yang tak kena. Lebih-lebih lagi suaminya itu seorang yang pemalas. Selalu sahaja ponteng kerja hingga beberapa kali diberhentikan dan bertukar kerja. Namun, sebab sebenarnya adalah ingin bersama dengan Halim selepas Halim menawarkannya untuk bekerja dengannya dengan tempat tinggal yang disediakan dan juga orang gaji yang akan datang menjaga anak-anaknya sewaktu mereka bertugas.

Rumah kedai 3 tingkat yang dimiliki Halim menjadi dunia baru Nora. Tingkat bawah sekali merupakan pejabat urusan syarikat yang Halim miliki. Tingkat 1 pula merupakan cyber café, perniagaan sampingan peribadi Halim yang mana Nora adalah satu-satunya pekerja di situ. Manakala tingkat 2 pula merupakan kediaman Nora anak beranak. Ruang kosong yang dahulunya menjadi tempat pekerja-pekerja Halim melepak dan makan ketika bulan puasa telah diubahsuai menjadi sebuah kediaman yang mempunyai 2 bilik, 2 bilik air , 1 ruang tamu dan ruang dapur. Nora hidup selesa di sana. Read the rest of this entry »


Halim singgah sebentar di rumah Salim, sepupunya yang tinggal di kampong. Ingin bertanyakan soal tanah yang ingin dijualnya. Namun setibanya dia di rumah Salim, hanya anak perempuannya yang tinggal. Nora, anak Salim yang ke 3, tinggal di rumah bersama 3 orang anaknya yang masih kecil sementara suaminya sedang bekerja sebagai pengawal keselamatan di sebuah pasaraya. “Ohh.. Pak Usu, masuklah. Ayah dengan mak keluar pergi jemputan kahwin. Petang nanti balik la dia orang. Pak Usu datang sorang-sorang je ke?” Tanya Nora sewaktu menyambut Halim di muka pintu rumah.

“Ha’ah aku sorang-sorang je. Mak Usu kau tak mau ikut. Mana adik-adik kau yang lain? Ikut sekali ke?” Tanya Halim. “Ye, tinggal Nora dengan anak-anak je kat rumah. Pak Usu duduk dulu ye, Nora nak ke dapur jap.” Kata Nora.
“Ok, ” jawab Halim ringkas sambil matanya memerhati Nora yang berjalan meninggalkannya sendirian di ruang tamu. Mata Halim tak lepas memandang Nora. Punggungnya yang sendat berkain batik lusuh itu bergegar sewaktu melangkah pergi ke dapur. Bontot itulah yang begitu digilainya suatu masa dahulu. Jika tidak kerana cintanya kepada kepada kekasihnya yang juga isterinya kini, boleh jadi dia dan Nora sudah menjadi suami isteri. Read the rest of this entry »


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 83 other followers