Cerita Orang Melayu

Posts Tagged ‘puki berair


Sudah sebulan Nora bekerja di cyber café Halim. Nora bersama anak-anaknya telah berpindah dari rumah ibu bapanya selepas diceraikan oleh suaminya. Memang Nora yang inginkannya, pelbagai alasan Nora beri dan sengaja dia buat pasal dengan suaminya. Itu salah, ini salah, ada saja yang tak kena. Lebih-lebih lagi suaminya itu seorang yang pemalas. Selalu sahaja ponteng kerja hingga beberapa kali diberhentikan dan bertukar kerja. Namun, sebab sebenarnya adalah ingin bersama dengan Halim selepas Halim menawarkannya untuk bekerja dengannya dengan tempat tinggal yang disediakan dan juga orang gaji yang akan datang menjaga anak-anaknya sewaktu mereka bertugas.

Rumah kedai 3 tingkat yang dimiliki Halim menjadi dunia baru Nora. Tingkat bawah sekali merupakan pejabat urusan syarikat yang Halim miliki. Tingkat 1 pula merupakan cyber café, perniagaan sampingan peribadi Halim yang mana Nora adalah satu-satunya pekerja di situ. Manakala tingkat 2 pula merupakan kediaman Nora anak beranak. Ruang kosong yang dahulunya menjadi tempat pekerja-pekerja Halim melepak dan makan ketika bulan puasa telah diubahsuai menjadi sebuah kediaman yang mempunyai 2 bilik, 2 bilik air , 1 ruang tamu dan ruang dapur. Nora hidup selesa di sana. Read the rest of this entry »


Halim singgah sebentar di rumah Salim, sepupunya yang tinggal di kampong. Ingin bertanyakan soal tanah yang ingin dijualnya. Namun setibanya dia di rumah Salim, hanya anak perempuannya yang tinggal. Nora, anak Salim yang ke 3, tinggal di rumah bersama 3 orang anaknya yang masih kecil sementara suaminya sedang bekerja sebagai pengawal keselamatan di sebuah pasaraya. “Ohh.. Pak Usu, masuklah. Ayah dengan mak keluar pergi jemputan kahwin. Petang nanti balik la dia orang. Pak Usu datang sorang-sorang je ke?” Tanya Nora sewaktu menyambut Halim di muka pintu rumah.

“Ha’ah aku sorang-sorang je. Mak Usu kau tak mau ikut. Mana adik-adik kau yang lain? Ikut sekali ke?” Tanya Halim. “Ye, tinggal Nora dengan anak-anak je kat rumah. Pak Usu duduk dulu ye, Nora nak ke dapur jap.” Kata Nora.
“Ok, ” jawab Halim ringkas sambil matanya memerhati Nora yang berjalan meninggalkannya sendirian di ruang tamu. Mata Halim tak lepas memandang Nora. Punggungnya yang sendat berkain batik lusuh itu bergegar sewaktu melangkah pergi ke dapur. Bontot itulah yang begitu digilainya suatu masa dahulu. Jika tidak kerana cintanya kepada kepada kekasihnya yang juga isterinya kini, boleh jadi dia dan Nora sudah menjadi suami isteri. Read the rest of this entry »


Selepas peristiwa aku dilancapkan oleh cikgu Kalsom, aku menjadi begitu merinduinya. Sehari kalau aku tak nampak dia macam nak gila rasanya. Setiap kali kami bertemu, pasti hanya senyuman yang terpamer di bibir kami berdua. Senyuman yang penuh rahsia dan sulit untuk diperkatakan. Keinginan ku untuk mendampingi cikgu Kalsom lebih rapat terhalang berikutan tiada ruang waktu untuk kami bersama. Nasib baik aku gamble je ngorat dia hari tu, kalau tak, mesti susah nak dapat. Sekarang aku dah dapat, cuma waktu je tak ada yang sesuai. Lebih-lebih lagi selepas habis waktu sekolah, persekolahan sessi petang juga menjadi salah satu batu penghalang untuk kami bertemu.

Aku tahu, dia juga menginginkannya. Setiap kali kami terserempak samada di tangga atau di tempat-tempat yang tidak dilihat orang, tangannya akan meraba batang ku sekali lalu. Begitu juga dengan ku yang akan meraba cipapnya sekali lalu. Dapat sentuh sikit pun jadilah, buat ubat rindu.

Kerinduan kami berdua sudah sampai ke tahap paling kritikal. Cikgu Kalsom sering sahaja memakai baju kurung putih satin. Dari mejanya di bilik guru, dia selalu merenungku seperti meminta sesuatu. Aku tahu apa yang diinginkannya. Hinggalah pada hari itu cikgu Kalsom memberi isyarat mata kepada ku untuk mengikutnya ketika waktu rehat. Aku mengekorinya dari jauh dan kelihatan dia masuk ke bilik buku teks. Bilik tersebut memang tiada sesiapa yang akan masuk kecuali jika ada urusan berkenaan buku teks.

Di dalam bilik itu, aku perhatikan tiada sesiapa, hanya kelibat cikgu Kalsom menuju ke belakang rak. Perlahan-lahan aku tutup pintu dan biarkannya tidak berkunci supaya tidak menimbulkan syak wasangka bagi sesiapa sahaja yang memasuki bilik tersebut. Aku dapatkan cikgu Kalsom yang sedang berdiri bersandar pada rak buku teks menanti kehadiran ku. Sebaik sahaja aku mendekatinya, cikgu Kalsom terus sahaja memeluk ku erat. Aku juga memeluknya erat. Bibir kami bercantum dan berkucupan penuh nafsu. Berdecit-decit bunyi mulut kami yang berlaga sesama sendiri, sementara tangan aku tak lepas peluang meraba seluruh pelusuk tubuhnya, begitu juga dirinya.

“Zin.. saya rindu awak…” Cikgu Kalsom berkata sayu sambil mendongak memandang wajah ku.
“Saya juga rindukan awak sayang. Kalsom… saya tak tahan… ” bisikku kepadanya.
“Saya pun… Kita bersatu sekarang ye… ” bisik cikgu Kalsom seperti pelacur meyakinkan pelanggannya.

Aku mengangguk perlahan tanda setuju. Cikgu Kalsom pun terus membuka seluar ku. Sebaik sahaja seluar dan spender aku terlorot hingga ke lantai, cikgu Kalsom terus sahaja menyambar batang ku yang sudah keras mencanak itu. Tanpa di suruh, dia terus menyuap batang ku ke dalam mulutnya. Seperti kelaparan gamaknya, dia menghisap batang ku penuh nafsu. Nafsu ku juga semakin tidak keruan. Lebih-lebih lagi apabila melihatkan seorang wanita yang masih lengkap berpakaian berlutut menghisap batang ku. Kepalanya yang bertudung itu maju mundur seiring dengan batang ku yang keluar masuk mulutnya. Lidahnya sengaja bermain dengan kuat di batang ku yang keras itu. Tubuhnya yang berlutut di hadapan tidak ubah seperti sarung nangka. Ianya membangkitkan nafsu ku ke tahap paling maksima.

Kemudian cikgu Kalsom berdiri di hadapan ku. Tangannya melancapkan batang ku yang sudah licin berlumuran dengan air liurnya. Kami berkucupan sekali lagi. Kali ini penuh nafsu. Gelora nafas cikgu Kalsom dapat aku dengar jelas. Nampak sangat dia dah stim gila. Tanpa membuang masa, aku terus selak baju dia dan teteknya yang besar itu membuai-buai seolah memanggil mulut ku supaya menghisapnya. Aku selak colinya dan tanpa berlengah, aku terus hisap tetek cikgu Kalsom yang besar itu. Cikgu Kalsom nampaknya menikmati hisapan ku di teteknya. Dia memeluk kepala ku supaya lebih rapat ke dadanya.

“Sedap kan sayang… ” tanya cikgu Kalsom laksana pelacur murahan.
“hmmphhh… ” aku hanya mampu berdehem sambil menikmati tetek cikgu Kalsom yang aku geramkan itu.
Sambil aku menghisap teteknya, cikgu kalsom cuba mancapai batang ku yang terpacak di kelengkang ku. Sebaik sahaja dia dapat menyambar batang ku, dia terus menarik batang ku rapat ke tubuhnya. Aku terpaksa melepaskan hisapan di dadanya dan berdiri rapat ke tubuhnya. Kelihatan cikgu Kalsom cuba meletakkan batang ku di kelengkangnya melalui kain yang sudah terselak ke pinggang itu. Namun, aku masih mentah lagi, belum tahu cara nak main berdiri. Cikgu Kalsom sedar kelemahan ku dalam teknik persetubuhan. Lalu dia berdiri membelakangi ku sambil dia memaut pada tiang rak buku teks.

Aku yang sudah tahu akan kehendaknya, terus memeluknya dan membenamkan batang ku ke lurah gatalnya yang sudah berair dan lecak itu. Sekali benam sahaja batang ku sudah terjerumus ke dasar cipapnya. Nampak sangat dah bobos gila cipap dia ni. Ahh.. aku tak peduli, yang penting sedap. Tanpa menunggu walau sesaat, aku terus menghayun batang ku keluar masuk cipapnya. Aku hentakkan sedalam-dalamnya membuatkan cikgu Kalsom merengek-rengek menikmati gelora nafsu yang diingininya.

“uuhhh.. sedapnya Zinn… Sedapnyaaa… kerasnyaaaa…” cikgu Kalsom merengek kesedapan.
Setelah agak lama aku bersetubuh dengannya, aku sudah hampir ke kemuncak. Tanpa memberi amaran, aku terus membenamkan batang ku sedalam-dalamnya, melepaskan pancutan padu terus ke dasar cipapnya. Apa yang aku ingat, pada waktu itu jugalah cikgu Kalsom mendengus seperti lembu kena sembelih, malah otot cipapnya yang sebelum itu aku rasakan lembut tiba-tiba jadi kejang. Nampaknya aku dan dia klimaks serentak.
Kami berkucupan penuh kepuasan selepas melayari kenikmatan perzinaan yang hina itu walau pun dalam keadaan tergesa-gesa. Namun apa yang pasti, tubuhnya aku sudah takluki.


Aku mendapat kerja sementara sebagai guru sandaran. Aku mengajar matematik di sebuah sekolah rendah. Di sekolah, aku meminati seorang guru yang mengajar subjek bahasa melayu. Kalsom namanya dan dia berumur dalam lingkungan 42 ketika itu. Suaminya promoter dan pemandu van rokok. Mempunyai 2 orang anak. Cikgu Kalsom memiliki wajah yang cantik, hidungnya yang sedikit mancung itu menampilkan dirinya seperti seorang berdarah kacukan melayu-mamak. Kulitnya yang putih dan cerah itu memberikan pandangan yang menawan. Meskipun tubuhnya agak besar, maksud ku tidak gemuk, cuma besar dan tidak mempunyai shape yang menarik namun dia memiliki ciri-ciri yang ku geramkan.

Pehanya yang gebu dan betisnya yang membunting seringkali memberikan debaran di dada ku setiap kali aku memandangnya. Lebih-lebih lagi jika dia memakai pakaian favourite ku iaitu baju kurung hijau berkain satin kuning yang terbelah di hadapan, baju kurung satin putih dan baju kurung bunga-bunga hijau. Wajahnya yang cantik itu juga seringkali menaikkan nafsu ku. Dengan tudungnya yang kemas membalut kepalanya, aku seringkali tewas melancap sendirian di bilik air sambil membayangkannya. Namun, ada satu lagi yang benar-benar membuatkan aku begitu teringin sekali untuk memiliki dirinya. Sesungguhnya cikgu Kalsom memang bertuah memiliki buah dada yang besar. Buah dadanya seringkali mencuri tumpuan guru-guru lelaki dan aku tidak terkecuali. Sudah bergelen air mani aku bazirkan gara-gara keberahian ku kepadanya tidak dapat ditahan. Keinginan ku untuk memilikinya telah mendorong ku untuk menjadi lebih gentleman dan berani melakukan maksiat. Read the rest of this entry »


Aku akhirnya menerima surat rasmi daripada JPA yang meminta aku memasuki kampus Intan bagi mengikuti kursus PTD untuk sesi pengambilan tahun hadapan. Di samping itu juga uncleku telah menyatakan dengan terperinci sebaik sahaja aku menamatkan kursus berkenaan aku akan dihantar melanjutkan pelajaran ke peringkat MSc. dan kalau result baik hingga peringkat Ph.D di Cornell atau Harvard. Dipendekkan cerita aku berangkat ke US tak lama selepas ditauliahkan sebagai Pegawai PTD tapi kembali ke tanahair sebaik tamat master dan dipinjamkan ke salah sebuah universiti kerana kursus yang aku ambil itu begitu teknikal dan lebih ke arah menjadi seorang pensyarah (aku dahpun kahwin dengan 1st. wife jadi kena balik uruskan hal dia pulak), aku hanya sempat tiga semester di U berkenaan sebelum dihantar mengambil Ph.D (kepada bekas pelajar yang mungkin kenal salam hormat buat anda semua) dan selepas bergelar Dr. aku berkhidmat di beberapa buah kedutaan kita di luar negara sebelum dipinjamkan ke salah sebuah anak syarikat kerajaan yang tak lama selepas itu diperbadankan. Bersama-sama dengan anak buah yang komited serta sokongan boss dan rakan-rakan organisasi berkenaan maju dan tak lama selepas itu ianya diswastakan. Selepas penswastaan aku berhenti lalu membuka syarikat sendiri atas desakan 1st. wife dan bapak mentua hinggalah ke hari ini (modal bini dan bapak mentua yang kasi serta semasa inilah aku berkahwin untuk kali kedua dan agaknya tak lama lagi kahwin satu lagi pulak – kena rujuk kisah-kisahku yang terdahulu apa sebab musababnya). Mukadimah ini perlu sebelum aku menamatkan kisah Bahanaseks ini.

Berbalik kepada kisahku di kuarters berkenaan, suatu hari kira-kira di pertengahan tahun kalau tak silap aku, Ustaz Mohsin meminta aku datang ke rumahnya malam nanti sebab ada sesuatu yang hendak dibincangkan dengan aku (ustaz Mohsin merupakan keluarga terlama yang menghuni salah satu krs di sebelah hujung dan akan bersara tidak berapa lama lagi, isterinya seorang ustazah tetapi telah mengambil optional bersara lebih awal. Aku memanggil mereka ini sebagai Haji Mohsin dan Kak Hajah sahaja maklumlah kedua-duanya telah mengerjakan haji). Aku sampai ke rumah mereka selepas solat isyak, Haji Mohsin dan anak lelakinya mengajak aku duduk di ruang tamu dan tak lama Kak Hajah membawa kopi dengan goreng pisang awak legok lalu join bersembang dengan kita orang. Haji Mohsin mengeluarkan sepucuk surat bersampul besar lalu memberikannya kepadaku, aku mengambil lalu membukanya oh rupa-rupanya surat tawaran kemasukan ke universiti untuk anak lelaki sulungnya, aku lantas mengucapkan tahniah kepada mereka. Selepas itu banyaklah pertanyaan yang dikemukakan kepadaku tentang selok belok universiti dan apa jua yang mereka ingin tahu….masalahnya bukan wang ringgit sebab mereka mampu kalau tak dapat biasiswapun….macam mana nak ke sana siapa yang patut hantar sebab Haji Mohsin tidak boleh meninggalkan sekolah, mereka meminta aku yang menghantar kerana mereka tidak tahu selok belok untuk ke sana jadi akupun setujulah dengan syarat pihak sekolah membenarkan aku mengambil cuti sementara ke sana, kak hajah mencelah soal itu dah beres malah HM aku telahpun mengizinkan, aku heran sedangkan aku belumpun ke sekolah bertemu HM lagi, kak Hajah cakap dia dah beritahu lebih awal….baru aku teringat yang HM tu (kini dah bergelar YB. Tapi aku tak pernah jumpa dia lagi) adalah adik kak Hajah. Read the rest of this entry »


Aku ingin berkongsi pengalaman interracial aku dengan budak negro dari Afrika. Selepas pengalaman itu baru aku tahu mengapa wanita mat saleh tergila-gila konek negro. Penan-gan mereka memang hebat. Yang aku rasa hanya amatur sebab masih budak lagi, kalau dah berusia tentu lebih dahsyat. Budak negro tersebut masih bersekolah di sekolah anta-rabangsa. Bapa dia bekerja di kedutaan sebuah negara dari Afrika. Umur dia aku rasa 17 tahun lebih sikit. Tinggi kurus 6’ lebih sikit. Ia pemain volley ball sekolah. Pasal itu dia tinggi.

Kisah bermula apabila guru sukan membawa budak tersebut ke klinik aku kerana terjatuh waktu latihan volley ball. Dia komplen sakit pada telur (testis). Dia jalan masuk ke klinik terkengkang-kengkang. Pembantu aku membawanya masuk untuk pemeriksaan. Guru sukan yang membawaya ku suruh tunggu di luar. Aku suruh pembantu aku keluar dan jangan ganggu aku waktu aku memeriksa budak tersebut. Aku suruh dia tidur atas dipan (couch) untuk pemeriksaan. Oleh kerana testis yang sakit maka aku suruh dia telanjang dan buka baju. Dia ikut saja sebab aku sebagai doktor perlu memeriksa seluruh badannya. Read the rest of this entry »


Aku seorang Jurutera, graduan dari salah sebuah pusat pengajian tinggi tempatan. Sehingga ke tahun ini (2001), telah hampir 7 tahun aku bekerja. Cerita ku bermula sekitar tahun 1995 di mana  waktu itu kehangatan sektor pembinaan amat menggalakkan. Imbuhan tetap cukup untuk aku menampung keluarga dan membiayai pengajian adik ku disamping wang tambahan yang ku perolehi dari sumber-sumber tertentu.
Di tahun itu aku mula menjinakkan diri dengan perempuan dan minum. Aku sering ke kelab malam di bandar ‘M’. Setiap malam aku membelanjakan RM 100 – RM 150 semalam untuk minum. Untuk pengetahuan aku tidak minat pada pelacur… takut dijangkiti penyakit. Di pendekkan cerita , akibat sering ke kelab malam aku telah terpikat dengan seorang pelayan wanita yang bernama Arissa (Bukan nama sebenar).  Read the rest of this entry »


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 83 other followers