Cerita Orang Melayu

Posts Tagged ‘pantat berair


Melewati malam yang sudah hampir ke dinihari, aku tersedar dari lena kepuasan aku. Aku lihat Wawa masih lagi tidur mengiring dengan tangannya memeluk Faris manakala Faris tidur terlentang. Aku bangun dan duduk sambil melunjurkan kaki ku. Perlahan aku tatap wajah anak saudara ku, Wawa.

Terlihat diwajahnya raut kepuasan apabila nafsu keghairahan yang terbendung selama hampir 2 minggu terlepas juga akhirnya di zakar Faris. Aku tatap pula wajah suami ku, Faris. Lelaki hebat yang sekian lama bersama ku malah pernah hampir 10 kali bersama dengan perempuan lain yang ku kenali bertiga di atas katil. Kini, Wawa yang menjadi santapannya. Mungkin secara kebetulan.

Namun peluang sebegini sudah tentu aku dan Faris takkan lepaskan begitu saja. Begitu juga dengan aku. Yang pernah bersama Faris dan lelaki lain bertiga di ranjang permainan seks. Atau ertikata lain, threesome. Samada dengan 2 lelaki atau dengan 2 perempuan, telah banyak yang aku lalui bersama Faris, suami ku. Walaupun pemikiran kami begitu terbuka menerima keadaan sedemikian, namun hormat antara satu sama lain amat penting. Tiada perasaan cemburu atau sakit hati antara aku dan Faris. Semuanya telah terbuang jauh sewaktu memulakan aktiviti ini dulu. Semuanya tersimpan rapi dalam kotak ingatan aku dan Faris serta semua rahsia disimpan begitu cermat agar tidak terbongkar walau pada sesiapa pun. Aku memegang zakar Faris yang layu sambil mengurutnya perlahan. Sekejap saja zakar Faris mula menegang dan mengeras. Faris yang masih tidur bergerak perlahan seolah diulit mimpi. Aku rapatkan mulutku ke kepala zakar Faris dan menjilatnya. Aku larikan lidahku disekeliling takuk kepala zakar Faris. Faris menggeliat perlahan sambil menolak punggungnya ke atas seolah menikmati mimpi indahnya. Aku teruskan lagi menjilat dan mengulum kepala zakar Faris. Seketika kemudian zakarnya semakin keras dan berdenyut2 ku rasakan. Separuh zakarnya dalam mulutku dan aku mainkan lidahku di serata batang zakar Faris yang didalm mulut ku. Aku keluarkan dan aku masukkan semula dalam mulut ku. Semakin penuh mulutku dengan zakar Faris. Semakin sendat zakrnya merapati anak tekak ku.Aku puas melakukan begitu pada zakar Faris. Faris berdesis tanpa disedarinya. Cuba melarikan zakarnya dari dalam mulutku. Kakinya sekali sekala ku lihat kejang lurus. Aku tahu dia kesdapan walaupun tanpa disedarinya. Itulah antara aktiviti ku diwaktu pagi setiap hari. Samada untuk mengejutkan Faris bangun setiap hari untuk bekerja ataupun untuk menyambung lagi aktiviti pada malam sebelumnya. Seronok melihat Faris menggeliat apabila zakarnya dihisap dan dikulum setiap pagi tanpa disedarinya. Kadang2 tu, Faris akan tersentak dan terjaga apabila aku mengigit manja kepala zakarnya. Dengan zakar yang menegang itulah, dia akan bangun dan menuju ke bilik air untuk mandi. Tapi pagi itu, bukan ke bilik air tujuannya aku menghisap zakar Faris. Selain menjadi kegemaranku setiap pagi, hari itu aku akan pastikan Read the rest of this entry »


“Hello…”. “Hello, kak Lisa. Wawa sini”. “Oh Wawa. Anything kak Lisa boleh tolong?”. “Emmm, kak Lisa free tak petang ni? Boleh datang rumah Wawa kejap tak?. Ada something lah Wawa nak minta tolong. Important juga”. “Petang ni rasanya tak dapat sebab abang Faris ada hal. Tapi kalau lepas 8.30 malam, boleh rasanya. Kenapa ni, Wawa?”. “Nantilah bila jumpa malam karang, Wawa bagitahu, ya kak Lisa. Wawa tunggu, ya”. “Okaylah kalau macam tu. Take care, ok. Bye”.

“Bye kak Lisa”. Aku off kan telefon bimbit ku. Kenapa pula si Wawa ni, fikir ku. Macam ada yang tak kena saja, benak ku bermain dengan persoalan. Wawa ialah anak saudara ku. Berumur 23 tahun. Baru saja berkahwin hampir 2 tahun setengah yang lepas. Mempunyai seorang anak kecil berumur setahun. Aku pula ialah mak saudaranya yang memang rapat dan tempat dia bermanja. Memang selalu masa terluang kami habiskan bersama dari sebelum Wawa dan aku berkahwin. Cuma selepas dia berkahwin, ikatan itu agak longgar. Ya lah, takkan nak masuk campur pula bila dia dah berumahtangga. Apatah lagi aku yang juga telah berkahwin dengan Faris 5 tahun yang lepas. Read the rest of this entry »


Halim singgah sebentar di rumah Salim, sepupunya yang tinggal di kampong. Ingin bertanyakan soal tanah yang ingin dijualnya. Namun setibanya dia di rumah Salim, hanya anak perempuannya yang tinggal. Nora, anak Salim yang ke 3, tinggal di rumah bersama 3 orang anaknya yang masih kecil sementara suaminya sedang bekerja sebagai pengawal keselamatan di sebuah pasaraya. “Ohh.. Pak Usu, masuklah. Ayah dengan mak keluar pergi jemputan kahwin. Petang nanti balik la dia orang. Pak Usu datang sorang-sorang je ke?” Tanya Nora sewaktu menyambut Halim di muka pintu rumah.

“Ha’ah aku sorang-sorang je. Mak Usu kau tak mau ikut. Mana adik-adik kau yang lain? Ikut sekali ke?” Tanya Halim. “Ye, tinggal Nora dengan anak-anak je kat rumah. Pak Usu duduk dulu ye, Nora nak ke dapur jap.” Kata Nora.
“Ok, ” jawab Halim ringkas sambil matanya memerhati Nora yang berjalan meninggalkannya sendirian di ruang tamu. Mata Halim tak lepas memandang Nora. Punggungnya yang sendat berkain batik lusuh itu bergegar sewaktu melangkah pergi ke dapur. Bontot itulah yang begitu digilainya suatu masa dahulu. Jika tidak kerana cintanya kepada kepada kekasihnya yang juga isterinya kini, boleh jadi dia dan Nora sudah menjadi suami isteri. Read the rest of this entry »


Kira-kira jam sepuluh pagi baru aku datang semula ke rumah kak Bib sebab aku tertidur dan bila aku masuk aku lihat anak-anaknya dah siap mandi dan kemas berpakaian, aku juga nampak sarapan telah sedia tersaji di meja makan dan kopi masih berasap panasnya, pagi tu agak mewah sarapanku siap dengan telur separuh masak, jus oren dan roti bakar disapu mentega ala continental. Selepas bersarapan barulah si Zana sampai, ia mintak maaf kerana tak sempat datang awal sebab mak dan ayahnya balik terlalu lewat dan ia takut nak kayuh basikal tengah-tengah malam seorang diri. Akupun cakap eloklah tak membahayakan diri. Adik cikgu mat ni dalam form v dan adalah satu subjek aku mengajarnya jadi aku dan dia taklah ada rasa segan macam biasa saja. Hari tu dia memakai blouse putih berbunga kecil di kolar dan berskirt pendek warna piruz jadi bila dia duduk dengan kakinya sedikit terbuka jelas kelihatan seluar dalamnya yang berwarna kuning. Anak dara tengah naik ni memang cantik malah ramai budak-budak minat kat Zana ni tapi aku tak pasti siapa yang berjaya menawan hati adik perempuan bongsu abang Matsom ni. Aku mempelawa dia sarapan sama tapi dia cakap dah sarapan cuma mengambil secawan kopi, Bib masih kalut membasuh pakaian di bilik mandi jadi selepas menutup makanan aku dan Zana beredar ke bilik tidur utama dengan anak-anak buahnya.

Kami mengeluarkan alat permainan di dalam bakul lalu membiarkan si kakak bermain manakala adiknya kami letakkan dalam katil berpagar supaya dia tidak jatuh, Zana duduk di birai katil dan aku di bawah jadi setiap kali aku mengangkat kepala aku terpandang celah kangkangnya, berbayang bulunya di sebalik panties kuning yang agak nipis. Zana perasan aku memandang tepat di celah kangkangnya lalu ia merapatkan kakinya, aku memandang mukanya lalu berkata bukakla luas sikit boleh juga aku tumpang tengok, ia senyum lalu mengangkang dengan luas sementara aku kian rapat menghadap kakinya, jelas nampak bulu-bulunya yang dah menghitam. Aku memberanikan diri memegang pehanya lalu perlahan-lahan aku mengusap ke atas hingga sampai betul-betul pada cipapnya yang bersalut panties kuning, aku menggosok manja cipapnya sambil menanti reaksi daripadanya marah ke atau sebagainya, namun aku lihat dia diam sahaja malah berteleku molek di birai katil lalu aku cium pangkal pehanya membawa ke cipapnya ia terkejut tapi aku memberi isyarat jangan bersuara, aku bangun lalu duduk bersebelahan dengannya dan tanpa berkata apa-apa aku merangkul badannya terus mencium bibirnya, ia meronta tapi aku tidak melepaskan pelukanku malah lidahku telah membelah bibirnya melolos masuk ke rongga mulutnya. Aku jolok lelangitnya serta ku hisap lidahnya dan tak lama ia memberikan respon balas yang sama dengan mengucup kemas bibir dan lidahku. Tanganku mula meraba-raba kawasan dadanya dan meramas-ramas lembut teteknya yang bersalut baju dan bra, aku membuka butang blousenya satu persatu hingga habis mendedahkan perutnya yang putih gebu, aku cuba menanggalkan cangkuk branya tapi tak dapat kerana ia tidak membenarkan, aku berhenti mengucupnya lalu merayu agar cangkuk bra dilepaskan, ia geleng kepala tapi aku minta juga dan akhirnya ia sendiri yang membuka cangkuk tapi enggan melepaskan branya jatuh. Perlahan-lahan aku menarik branya menampakkan sepasang payu dara yang mengkar kepunyaan si manis 17, saiznya sederhana cukup putih dengan aeriolanya berwarna merah muda serta putingnya yang kecil agak lebih gelap tapi tidak hitam. Read the rest of this entry »


Sejak itu Kak Esah menjalankan kempennya secara halus terhadap para isteri yang mendiami krs berkenaan. Pasangan pertama yang cuba kami pancing ialah Cikgu Mail dan isterinya Cikgu Salmah. Cikgu Mail merupakan guru siswazah tetapi Cikgu Salmah hanya lepasan Maktab Perguruan, Mail juga merupakan Guru Penolong Kanan di salah sebuah sekolah menengah di daerah berhampiran sedangkan Salmah mengajar satu sekolah denganku. Mereka telah beberapa tahun berkahwin tetapi hanya mendapat seorang anak perempuan baru setahun yang lalu yang baru dapat berjalan, pada masa itu sedang gigih untuk mendapatkan anak kedua. Cikgu Mail gemuk pendek orangnya tetapi isterinya kurus sederhana, pertembungan inilah yang menyebabkan sukar sedikit buat mereka mendapat anak, mengikut cerita Kak Esah sebagaimana yang diberitahu oleh Salmah kote Mail agak pendek dan susah nak betul-betul masuk ke dalam cipapnya, kalau main terbalik pulak habis tumpah air mani jadi kena buat berhati-hati.

Kak Esah dah bagi signal kat aku dia kata mesej dah sampai jadi aku boleh try anytime cuma kena tengok angin sebelah sana ok ke tidak. Satu hari Salmah datang berjumpa denganku sambil berbisik meminta aku datang ke rumahnya malam nanti untuk membincangkan projek Hari Guru yang akan datang tidak lama lagi, aku jawab baiklah. Selepas Maghrib aku sampai siap dengan bahan-bahan untuk menulis. Cikgu Mail dah bersiap-siap untuk keluar aku tanya ke mana dia jawab ada meeting persatuan mungkin lambat balik jadi hang tolong temankan kak Salmah sambil buat kerja tu (dia ni aktif dalam politik jadi kalau meeting mesti Subuh baru balik). Aku tak banyak bicara memulakan kerja sambil Salmah menidurkan anaknya. Setelah anaknya tidur dia datang menghampiriku dan kami terus membuat kerja-kerja sehingga selesai bahagian kami supaya dapat disambung pula oleh guru-guru lain yang terlibat. Read the rest of this entry »


Selepas menamatkan penggajian Ijazah Pertama di luar negara aku sepatutnya berkhidmat dengan KPM tetapi aku tak begitu minat untuk menjadi cikgu jadi aku menukar haluan walaupun agak sukar kerana melanggar kontrak tetapi dengan bantuan PakCik dan sedara mara yang berpengaruh di peringkat tertinggi kerajaan aku dilepaskan dengan syarat mengambil peperiksaan kemasukan perantis PTD supaya menjadi seorang pegawai PTD sepertimana sedara maraku yang lain. Bagaimanapun sementara menunggu kes aku diselesaikan, aku memohon menjadi guru sementara di utara dan mengajar di sebuah sekolah menengah yang agak pendalaman pada masa itu tapi kini dak lagi. Apa yang bakal ku bentangkan di sini adalah kesan dan bahana seks yang aku perolehi semasa aku mengajar di sana dan jangan anggap di tempat seperti itu tiada kegiatan seks sumbang, tapi mereka pandai makan dan pandai simpan hinggakan tiada orang lain yang mengetahuinya kecuali mereka yang terlibat sahaja.

Di sebabkan sukar mendapatkan rumah sewa aku dibenarkan mendiami salah sebuah kuaters yang terdapat di situ tetapi krs-krs berkenaan asalnya bukanlah milik KPM tetapi kementerian lain yang projeknya telah berakhir, ini hanya aku sedari semasa menghantar borang menduduki krs berkenaan di cawangan Kementerian K. Terdapat empat buah krs sesebuah dan dua buah krs berkembar yang kebanyakannya dihuni oleh guru-guru sama ada satu sekolah denganku ataupun guru-guru sekolah rendah di sekitar daerah berkenaan. Read the rest of this entry »


Satu petang aku kerumah kawan ku yang bernama Icuk. Pada hari tersebut merupakan hari lahir abangnya. Aku dipelawa sama untuk memeriahkan lagi suasana. Sebagai kawan, aku terus pergi didapur menolong bakar satay……
Dalam aku syok bakar satay, aku terpandang satu awek tengah berbual bual dengan member dia. Woyooo!!!!! body dia fulamak montok habis. Aku pandang jer dua bukit yang berdiri megah didadanya. Dengan berpakaian agak ketat menampakkan dengan jelas kedua mutiara dihujung daging pejal didadanya. Aku leka seketika, hingga Icuk menegur aku. Woiii! ko tengok apa hah????? Terperanjat aku……. Pekikkan Icuk rupanya menggangu majlis tersebut hinggakan semua tengok aku…. Alamak begangnya aku….. Hantu ko Icuk… Aku jeling kat awek tadi. Dia senyum jer tengok aku tersipu malu malu. Aku tengok dia senyum aku pun senyum sama….
Aku tekad menghampiri dia. Dengan berbekalkan satay aku menegurnya… HI!!!! Apa khabar? Dia menjawap dan membuatkan aku lebih ramah lagi. Mata aku terus memandang kearah dada awek tu bila ia ketawa…. Berdegup jantung aku bila melihat buah dadanya bergoyang mengikut rentak tawanya. Aku lebih tak tahan bila nampak jelas kedua putingnya agak besar berdiri megah….. Aku rasa masa terlalu pantas… dalam pukul 8.30 mlm. Dia kata nak pulang. Aku mempelawa untuk hantar dia pulang. Dia setuju……peh!!!!! Dalam hatiku berkatasiap ko nanti aku jilat ko sampai biru…………..  Read the rest of this entry »


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 83 other followers