Cerita Orang Melayu

Posts Tagged ‘isteri gersang


Saperti yang aku janji, kini aku paparkan mainan aku dengan Az dalam adegan seks bontot. Selepas malam yang penuh dengan kelazatan bersame Az, hampir seminggu aku tak bersua muka dengan dia. Bukannya apa, cume aku kena outstation ke J.B pada lusanya. So memang tak sempat bejumpa. Kini selepas seminggu kat JB, aku balik semula ke Pahang pasal ada sikit hal keluarga yang perlu aku selesaikan.

Aku berlepas dari JB jam 2 pagi Sabtu tu dan sampai rumah jam 8.15 pagi. Aku taklah bawa kereta laju sangat sebab sensorang. Takde teman ngantok kang susah pulak. Rumah aku biasa laaa bekunci sebab bini aku pergi kerja dan anak aku pulak sekolah tadika.

Aku terus naik atas rest kejap kemudian pergi mandi. Mase tengah mandi aku terdengar bunyi deringan telepon. Aku biarkan aja deringan tu sebab aku nak sudahkan mandi. Telepon senyap, tak sampai seminit bunyi lagi. “Ahhhh…!! kacau tol laaa” bentak hati aku. Tapi aku takut pulak ada mustahak dari bini aku. So begegas aku keluar dengan betelanjang bogel aku gi angkat telepon.

“Hai Izalll….. how r u? Wahh! sampai hati tak phone I yang u nak balik yeee…Takpe lahhhh” bunyi suara Datin Hazlina dengan penuh manja seperti orang merajuk. Huhhh!!! Teperanjat jugak aku. Mana taknya. Yang telepon tuh bukannya bini aku tapi Datin Hazlina. Macam mana dia tau aku balik nih ? Oooo.. agaknya dia perasan kereta aku ade kat luar.

“Oh Azzz..I m fine Az” balas aku. Aku katakan Az yang telepon aku sebab aku tau takda orang lain yang panggil aku Izal melainkan Datin Hazlina. “Bukannya apa Az.. I balik nie pon emergency jek nie sebab ade urusan sikit nak diselesaikan kat sini. And tomorrow I’ve to be back to JB” kate aku.

“Eh! cepatnya u nak balik ke JB” Az bertanya. “I sebenanya kena two weeks kat sana” jawab aku pulak. “Az! call me back around five minute boleh? Sebetulnya I tengah mandi nie. Kelam kabut I angkat phone bila bunyi secound time, with nothing wrap up my body” kata aku. “O yaaaa…ehehehe” tegelak Az bila dengar apa aku cakap tadi. “Ok ok.. go aheah.. I’ll call u later” sambung Az sambil terus ketawa dan meletakkan telepon.

Aku terus masok ke bilik air semula. Mood aku nak berendam lama sikit dah hilang. So aku just bersiram ngan air pancut dua tiga minit jek lepastu aku lap. Hampir nak selesai aku pakai baju telepon bunyi lagi. Aku pon angkat. “Hellooo…dah selesai keeee?” tanya Az. “Dahhhh” jawab aku. “Rugilah I takda kat situ tadi” jelas Az. “Nape pulak?” balas aku. “Takde laa Kalau I ada kan bagusss” jawab Az lagi. “Iskhh u nie.. Nikan rumah I, tak pasal naya jek kang” kata aku sambil mendengar Az ketawa terkekel-kekel dalam telepon.

“How about tonight?” Az memberi cadangan.. “I rasa tak bolehlah Az” jawabku. “Ialahhhh.. u mesti nak main dengan wife u kan.. Dah seminggu tak kena” balas Az. Aku hanye ketawa kecil. Sebenarnya dalam hati memang aku nak sangat main dengan Az malam nih tapi apa boleh buat bini ada. “Izal kalau I nak ikut u ke JB boleh tak?.. Itu pon kalau u sudi nak bawak I laaa” tanye Az. Aku termanggu sekejap. Sangka aku Az memain jek. “No problem” jawab aku. “I serious nie u tauuu”. Iskhhh sudah macam mane niee..? pk aku. ” Husband ngan anak u macam mana?” tanye aku lagi. “Husband I pegi oversea , urusan business dia laa.. Next month baru balik dan anak I hantar rumah nenek dia untuk beberapa hari. Takde masalah semua”

“Leave me your phone number. Nanti I contact u balik” kata aku. Memang benar tak tau no telepon Az sebab aku memang tak pernah amik tau. Kami berhenti di situ jek selepas Az memberikan no telepon dia. Aku terus selesaikan pakaian aku dan terus keluar untuk ke pejabat tanah. Dalam kereta aku terus berfikir mengenai tawaran Az nak ikut aku ke JB. Sebab kat JB tu aku tumpang rumah kawan aku. So kalo Az ikut kat mane plak aku nak letak. Takkan nak dok sekali. Kang amende plak bini kawan aku cakap sebab dia pon dah tau yang aku ni dah ada bini anak. Nak tido kat hotel silap gaya kena tangkap. Mamposss aku Iskhhh susah jugak niee.

Setelah selesai semua urusan di pejabat tanah, aku terus ke kedai makan. Sambil makan aku call Az. Kami berbual panjang mengenai rancangan Az nak ke JB dan tempat tinggal nanti. Az menyatekan yang tempat tinggal tak jadi masalah sebab dia ada kawan kat sana. Kawan masa sama belajar di ITM Shah Alam dulu. Kawan dia tu sorang janda. Kawin 3 taun becerai. Sebab becerai pasal laki dia nikah lain. Laki dia nakkan zuriat tapi si Shasha nie tak dapat bagi anak sebab mandol. So bila dia tau laki dia nikah lain, dia pun minta cerai.  Read the rest of this entry »


Hazlina adalah isteri ketiga Dato Hafiz, seorang peniaga yang boleh dikatakan sebagai seorang jutawan jugalah. Hasil kekayaan suaminya boleh membahagiakan sesiapa juga yang menjadi isterinya atau yang menjadi perempuan simpanannya dari segi material dan wang ringgit.

Az (nama timangan Hazlina) aku dapat tau bahawa suaminya sudah pon berkahwin empat. Yangg terbaru bernama Nurafikah. Berumur dalam lingkungan 23 tahun. Sejak Dato Hafiz dapat bini baru ni dia dah jarang-jarang balik ke rumah bini no 1, 2 dan 3. Almaklumlah dapat barang baru katakan. Mana tidaknya mestilah nak gomol setiap hari kan.

Berbalik pada Hazlina tadi dia ni orangnya memang cantik. Putih melepak ngalahkan kulit orang cina. Ntah dari keturunan mana datangnya aku pon tak tau lah. Body..? Jangan cakaplah. Mengancam abisss.. Kalau tak masakan si Dato Hafiz boleh terpikat. Bersama Dato Hafiz Az mendapat seorang cahaya mata lelaki yang berumur 2 tahun setengah. Comel cam mak dia jugak taklah mengikut macam bapak dia yg tak ensem mananya. Aku kenal Az ni taklah rapat sangat. Kenal kenal gitu jek sebab kami mendiami pada deretan rumah yang sama. Cuma lat dua rumah jek antara satu sama lain. Aku kenal Az ni pon melalui bini aku yang memang cukup kenal dengan dia sebab dia orang bekerja satu bangunan tetapi berlainan pejabat. Az sering jugak datang kat rumah aku kalau dia ada masa lapang. Orang pompuan ler katekannnn.. Kalau tak ada kerja berceloteh jek laaa kerja dia.

Dipendekkan cerita, satu malam tu sedang aku membaca surat khabar, lebih kurang dalam pukul 9.30. Tiba-tiba telepon berbunyi. Bini aku yang angkat. Ntah apa yang dia bualkan pon aku tak tau lah. Aku ni jenis yg tak ambil kisah sangat. Lepas letak ganggang telepon, bini aku pon cakap yang Hazlina mintak aku tolong baik TV kat rumah dia. Katanya power tak masok. Aku agak mesti bini aku yg kasik tau yang aku ni boleh repair barang electrical nih.

“Hantar kat kedai ajek laaa esok” kata aku. Malas aku nak melayan. “Alah bang, tengok-tengoklah mana yang patut kejap malam niii, sian kat dia tu. Dah lah suami jarang balik rumah” kata bini aku sambil tersenyum. “Iyerlah iyerlah” bentak aku. Lalu terus masok bilik ambil tool beg aku yang sememangnya sentiasa berada dalam bilik aku kalau aku tak bawak dalam kereta.

Lebih kurang 5 minit aku sampai rumah Hazlina. Loceng aku petik. Selang beberapa saat, pintu rumah dibuka. Uuhhhh…!!! berderau darah aku. Mana tak nya baju tidur yang dia pakai tu perghhhh….!!! Cukup telus macam orang tak pakai baju lagak nya. Perasan dengan kekakuan aku. Az pon menegur “minta maaflah.. Tak sempat nak salin baju tadi” lalu terus menjemput aku masok. Aku tak cakap apa hanya tersenyum jek. “Emmm kat mana TV” tanya aku. “Ada kat atas” balas Az sambil mengunci semula pintu depan. Az jalan menaiki tangga dan aku ikut dari belakang.

Sambil menapak menaiki tangga, aku melihat kemontokan bontot Az yang ku kira potongan badannya menggalahkan ratu Malaysia 32-24-33 rasa aku lahhh. Tiap kali kaki kanan dan kirinya menapak tiap kali itu lah bontot kiri dan kanan bergegar atas bawah. Nafsu aku dah mula memberahi. Dalam hati aku ni…tak ush cakaplah. Perghhh….!! kalau aku dapat ramasss teruk aku kerjakan. Seluar dalam warna kuning lembut pulak tu menipis jek lagi menambahkan kebangkitan nafsu syawat aku. Batang pelir aku dah mula tak menentu. Dah mula nak menjalar dan mengembangkan kepalanya. Dalam situasi macam ni aku rasa malam ni harus gugur iman aku.  Read the rest of this entry »


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 83 other followers