Cerita Orang Melayu

Posts Tagged ‘doktor seks


Halim singgah sebentar di rumah Salim, sepupunya yang tinggal di kampong. Ingin bertanyakan soal tanah yang ingin dijualnya. Namun setibanya dia di rumah Salim, hanya anak perempuannya yang tinggal. Nora, anak Salim yang ke 3, tinggal di rumah bersama 3 orang anaknya yang masih kecil sementara suaminya sedang bekerja sebagai pengawal keselamatan di sebuah pasaraya. “Ohh.. Pak Usu, masuklah. Ayah dengan mak keluar pergi jemputan kahwin. Petang nanti balik la dia orang. Pak Usu datang sorang-sorang je ke?” Tanya Nora sewaktu menyambut Halim di muka pintu rumah.

“Ha’ah aku sorang-sorang je. Mak Usu kau tak mau ikut. Mana adik-adik kau yang lain? Ikut sekali ke?” Tanya Halim. “Ye, tinggal Nora dengan anak-anak je kat rumah. Pak Usu duduk dulu ye, Nora nak ke dapur jap.” Kata Nora.
“Ok, ” jawab Halim ringkas sambil matanya memerhati Nora yang berjalan meninggalkannya sendirian di ruang tamu. Mata Halim tak lepas memandang Nora. Punggungnya yang sendat berkain batik lusuh itu bergegar sewaktu melangkah pergi ke dapur. Bontot itulah yang begitu digilainya suatu masa dahulu. Jika tidak kerana cintanya kepada kepada kekasihnya yang juga isterinya kini, boleh jadi dia dan Nora sudah menjadi suami isteri. Read the rest of this entry »


Aku mendapat kerja sementara sebagai guru sandaran. Aku mengajar matematik di sebuah sekolah rendah. Di sekolah, aku meminati seorang guru yang mengajar subjek bahasa melayu. Kalsom namanya dan dia berumur dalam lingkungan 42 ketika itu. Suaminya promoter dan pemandu van rokok. Mempunyai 2 orang anak. Cikgu Kalsom memiliki wajah yang cantik, hidungnya yang sedikit mancung itu menampilkan dirinya seperti seorang berdarah kacukan melayu-mamak. Kulitnya yang putih dan cerah itu memberikan pandangan yang menawan. Meskipun tubuhnya agak besar, maksud ku tidak gemuk, cuma besar dan tidak mempunyai shape yang menarik namun dia memiliki ciri-ciri yang ku geramkan.

Pehanya yang gebu dan betisnya yang membunting seringkali memberikan debaran di dada ku setiap kali aku memandangnya. Lebih-lebih lagi jika dia memakai pakaian favourite ku iaitu baju kurung hijau berkain satin kuning yang terbelah di hadapan, baju kurung satin putih dan baju kurung bunga-bunga hijau. Wajahnya yang cantik itu juga seringkali menaikkan nafsu ku. Dengan tudungnya yang kemas membalut kepalanya, aku seringkali tewas melancap sendirian di bilik air sambil membayangkannya. Namun, ada satu lagi yang benar-benar membuatkan aku begitu teringin sekali untuk memiliki dirinya. Sesungguhnya cikgu Kalsom memang bertuah memiliki buah dada yang besar. Buah dadanya seringkali mencuri tumpuan guru-guru lelaki dan aku tidak terkecuali. Sudah bergelen air mani aku bazirkan gara-gara keberahian ku kepadanya tidak dapat ditahan. Keinginan ku untuk memilikinya telah mendorong ku untuk menjadi lebih gentleman dan berani melakukan maksiat. Read the rest of this entry »


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 83 other followers