Cerita Orang Melayu

Posts Tagged ‘butuh


Hazlina adalah isteri ketiga Dato Hafiz, seorang peniaga yang boleh dikatakan sebagai seorang jutawan jugalah. Hasil kekayaan suaminya boleh membahagiakan sesiapa juga yang menjadi isterinya atau yang menjadi perempuan simpanannya dari segi material dan wang ringgit.

Az (nama timangan Hazlina) aku dapat tau bahawa suaminya sudah pon berkahwin empat. Yangg terbaru bernama Nurafikah. Berumur dalam lingkungan 23 tahun. Sejak Dato Hafiz dapat bini baru ni dia dah jarang-jarang balik ke rumah bini no 1, 2 dan 3. Almaklumlah dapat barang baru katakan. Mana tidaknya mestilah nak gomol setiap hari kan.

Berbalik pada Hazlina tadi dia ni orangnya memang cantik. Putih melepak ngalahkan kulit orang cina. Ntah dari keturunan mana datangnya aku pon tak tau lah. Body..? Jangan cakaplah. Mengancam abisss.. Kalau tak masakan si Dato Hafiz boleh terpikat. Bersama Dato Hafiz Az mendapat seorang cahaya mata lelaki yang berumur 2 tahun setengah. Comel cam mak dia jugak taklah mengikut macam bapak dia yg tak ensem mananya. Aku kenal Az ni taklah rapat sangat. Kenal kenal gitu jek sebab kami mendiami pada deretan rumah yang sama. Cuma lat dua rumah jek antara satu sama lain. Aku kenal Az ni pon melalui bini aku yang memang cukup kenal dengan dia sebab dia orang bekerja satu bangunan tetapi berlainan pejabat. Az sering jugak datang kat rumah aku kalau dia ada masa lapang. Orang pompuan ler katekannnn.. Kalau tak ada kerja berceloteh jek laaa kerja dia.

Dipendekkan cerita, satu malam tu sedang aku membaca surat khabar, lebih kurang dalam pukul 9.30. Tiba-tiba telepon berbunyi. Bini aku yang angkat. Ntah apa yang dia bualkan pon aku tak tau lah. Aku ni jenis yg tak ambil kisah sangat. Lepas letak ganggang telepon, bini aku pon cakap yang Hazlina mintak aku tolong baik TV kat rumah dia. Katanya power tak masok. Aku agak mesti bini aku yg kasik tau yang aku ni boleh repair barang electrical nih.

“Hantar kat kedai ajek laaa esok” kata aku. Malas aku nak melayan. “Alah bang, tengok-tengoklah mana yang patut kejap malam niii, sian kat dia tu. Dah lah suami jarang balik rumah” kata bini aku sambil tersenyum. “Iyerlah iyerlah” bentak aku. Lalu terus masok bilik ambil tool beg aku yang sememangnya sentiasa berada dalam bilik aku kalau aku tak bawak dalam kereta.

Lebih kurang 5 minit aku sampai rumah Hazlina. Loceng aku petik. Selang beberapa saat, pintu rumah dibuka. Uuhhhh…!!! berderau darah aku. Mana tak nya baju tidur yang dia pakai tu perghhhh….!!! Cukup telus macam orang tak pakai baju lagak nya. Perasan dengan kekakuan aku. Az pon menegur “minta maaflah.. Tak sempat nak salin baju tadi” lalu terus menjemput aku masok. Aku tak cakap apa hanya tersenyum jek. “Emmm kat mana TV” tanya aku. “Ada kat atas” balas Az sambil mengunci semula pintu depan. Az jalan menaiki tangga dan aku ikut dari belakang.

Sambil menapak menaiki tangga, aku melihat kemontokan bontot Az yang ku kira potongan badannya menggalahkan ratu Malaysia 32-24-33 rasa aku lahhh. Tiap kali kaki kanan dan kirinya menapak tiap kali itu lah bontot kiri dan kanan bergegar atas bawah. Nafsu aku dah mula memberahi. Dalam hati aku ni…tak ush cakaplah. Perghhh….!! kalau aku dapat ramasss teruk aku kerjakan. Seluar dalam warna kuning lembut pulak tu menipis jek lagi menambahkan kebangkitan nafsu syawat aku. Batang pelir aku dah mula tak menentu. Dah mula nak menjalar dan mengembangkan kepalanya. Dalam situasi macam ni aku rasa malam ni harus gugur iman aku.  Read the rest of this entry »


Sebaik sahaja ustaz Rusli kembali berkursus dari KL beliau terus mengajak aku pulang ke kampungnya untuk menjemput adik perempuannya yang sudah disahkan bertukar sekolah. Kami bertolak pada malam hari dengan kereta baru dan besar yang dibeli oleh ustaz Rusli di KL, kalau mengantuk nanti hang pulak bawak katanya kepadaku yang duduk di sebelahnya manakala isterinya yang dah berkali-kali aku tojah tu duduk di belakang pura-pura tidur dan tidak mendengar percakapan kami.

Kampung ustaz Rusli agak jauh juga dan menghala ke utara, selepas pekan SP aku mengambilalih pemanduan kerana aku lihat dia dah mula mengantuk dan lagipun aku agak biasa juga dengan arah jalan yang bakal diambil. Tak lama ustaz Rusli tertidur jadi tinggallah aku sorang memandu di tengah malam buta. Bagaimanapun sebelum sampai ke sempadan P aku menggerakkannya supaya membantu aku memilih jalan kerana aku belum pernah pergi ke rumahnya yang membelah di tengah-tengah sawah padi yang melaut luasnya. Akhirnya sebelum subuh sampai juga kami ke rumahnya yang tersergam indah bagaikan rumah keluarga siri Dallas. Kami disambut mesra oleh ibu bapanya tapi aku enggan bersalin sebaliknya terus mengambil wuduk untuk solat subuh yang hampir masuk waktu, kebetulan surau terletak bersebelahan dengan rumah mereka jadi aku terus sahaja ke sana.

Selesai sarapan aku dan ustaz Rusli masuk tidur sebab kami tak cukup tidur bimbang pulak balik nanti mengantuk tak tahu siapa nak pandu kereta. Aku bangkit sebelum zohor, mandi dan terus tunggu masuk waktu tetapi dipanggil makan oleh mak hajjah jadi aku terus sahaja ke dapur. Aku kata makan kat sinipun boleh saya tak kisah sebab sayapun orang kampung juga. Merekapun menyajikan makanan, ustaz Rusli dan bapanya tidak turut sama kerana terpaksa keluar sebentar jadi hanya aku, emaknya, isteri ustaz Rusli dan adik perempuannya Ruslimah yang akan berpindah sekolah. Menurut ibunya ada seorang lagi adik lelaki ustaz Rusli tapi dah ke Siam mencari buruh sebab padi akan masak tak lama lagi, sambil tu aku mencuri-curi pandang Ruslimah cantek juga budaknya walaupun baru 13 tahun tapi susuk bangun tubuhnya macam perempuan 15 tahun cuma teteknya masih kecil lagi. Read the rest of this entry »


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 82 other followers