Cerita Orang Melayu

Seks Dengan Bohsia Subang

Posted on: February 10, 2013


Ini adalah sedutan kisah benar dari pengalamaan aku dengan seorang bohsia Subang. Banyak lagi pengalaman aku fuck bohsia-bohsia Kuala Lumpur dan tak lepas juga awek-awek yang telah menyerahkan maruah mereka untuk aku. Terima kasih aku ucapkan kepada mereka semua dan berharap supaya mereka meneruskan kerja mulia mereka memuaskan nafsu lelaki-lelaki di KL ini. Malaysia Boleh! Bohsia di dalam cerita aku ini masih bekerja di Subang dan aku masih simpan koleksi gambar bogel bohsia Subang ni.

Cerita aku kali ini ialah kisah aku mengerjakan seorang bohsia dengan 3 orang rakan. Ia bermula begini……Aku terjaga dari tidur dan terasa batang kote aku ketegangan akibat stim pagi. Aku bangun dan terus cari bohsia simpanan aku yg bernama Jem. Bohsia belaan aku sedang nyenyak tidur kepenatan agaknya akibat penat sangat dikerjakan oleh aku sepanjang malam. Aku tersenyum kecil mengingatkan cipap tembam dan bontot bulat si Jem yang teruk di lanyak oleh aku. Aku panjat atas muka Jem dan terjah batang kote aku kedalam mulut beliau. Jem yg sedang tidur tersentak bangun. Aku tekan muka dia kebawah dan terus menghenjut batang aku sedalam-dalamnya. Batang aku berada dalam tekak si Jem dan aku terus mouth fuck Jem sampai susah Jem nak bernafas. Jem mengikut sahaja perbuatan aku kerana dia faham tabiat rakus nafsu aku yang sememangnya mencari cipap bila buka sahaja mata.. Aku lajukan hayunan batang aku kedalam rongga tekak Jem. Dalam 10 minit menghayun aku dah tak tahan jadi aku pancutkan air mani aku kedalam mulut Jem. Banyak air mani aku keluar masa tu. Habis semua air mani aku ditelan Jem. Jem tau aku cukup pantang kalau dia bazirkan walau setitik air mani aku. Aku tarik keluar kote aku dan biarkan Jem jilat habis baki air mani di hujung kote aku. ‘Sedap tak?’ aku tanya Jem. Jem mengangguk ya. ‘Takpa, nanti kau boleh minum puas-puas,’ balas aku.

Aku tarik Jem pergi ke bilik mandi. Dalam tandas aku suruh dia mandi. Mula-mula Jem duduk di tandas untuk kencing. Aku perhatikan aja. Lepastu aku suruh Jem mandikan aku. Jem membuka shower dan mula memandikan badan aku menggunakan sabun. Selepas badan aku rasa bersih dan segar aku suruh Jem lap badan aku sampai kering. Aku terasa pula nak kencing jadi aku pun pergi kencing di tandas. Selepas kencing aku panggil Jem dan suruh dia hisap batang aku sampai bersih. Jem jilat habis kote aku menghabiskan baki air kencing di kote aku. Uumm, Sedap! Lepas Jem dah mandi, kami keluar dari tandas, aku tak benarkan Jem memakai baju di dalam rumah. Memang aku lebih suka kalau awek berbogel sepanjang hari di dalam rumah. Sedap pemandangan! Aku menyuruh Jem mengenakan sesuatu yang sexy. Jem lantas masuk ke bilik untuk seketika. Apabila dia keluar aku terpegun melihatkan Jem. Jem mengenakan seluar dalam hitam lace bersama stoking hitam yang di ikat dengan ‘garter belt’ berwarna merah. Dia tidak memakai coli! Aku sudah terliur dan batang kote aku pun dah keras menegang. Bermacam-macam idea di kepala otak aku membayangkan apa yg aku nak buat pada bohsia sekor ni! 

Selepas membaca suratkhabar aku buka vcd yang aku beli di pasar malam semalam. Selepas relax tengok video aku berasa lapar. Aku pun suruh Jem sediakan makan tengahari. Jem pergi ke dapur untuk masak. Aku perhatikan gerak-geri Jem berjalan ke arah dapur dari belakang. Bontot Jem yg putih gebu dan bulat tu aku perhatikan dengan geram. Bergegar-gegar bontot Jem bila dia berjalan. Takpa, lepas ni aku akan kerjakan jubur bohsia sekor ni! Dalam dua jam lepas tu Jem panggil aku untuk makan. Boleh tahan masakan bosia sekor ni! Tapi aku tak bagi Jem mula makan. Aku bagitau Jem, hari ini dia bertuah kerana dia kena makan nasi campur kanji. Aku bangun dan berdiri di tepi meja makan dan mengurut batang kote aku sampai keras. Setelah beberapa minit aku melancap begitu, aku terasa nak pancut. Aku suruh Jem tadahkan pinggan dia di bawah batang aku. Aku pun pancutkan air mani aku keatas nasi dalam pinggan Jem. Banyak juga kali ni aku pancut air mani. Penuh macam kuah. ‘Nah, Makan’ aku suruh Jem. Jem perlahan-lahan mengambil nasi bercampur air maniku dan menyuap kedalam mulutnya. ‘Sedap?’ Aku tanya Jem. ‘Sedap’, perlahan jawab Jem. Aku menuangkan lauk lagi dan suruh dia habiskan nasi beliau. Jem pun makan sehingga habis. Entahlah macamana agaknya rasa nasi berlaukkan masak lemak campur air mani! Lebih masin dan tambah lemak agaknya!

Baru sahaja habis makan, tiba-tiba pintu rumah aku diketuk orang. Jem bangun nak lari kebilik tapi aku arahkan dia suruh duduk disitu. Aku pergi jenguk keluar. Oh! Rupa-rupanya si Zai dan member-member aku yang lain dah datang. Aku memang mengajak setan-setan ni untuk datang kenduri cipap di rumah aku petang ni. Aku buka pintu dan jemput mereka masuk. ‘Masuklah woi!’, Zai tersengih dan tanya aku , ‘Apa kau tengah buat Man?’ Aku jawab, ‘Baru lepas makan tadi’. Apabila masuk aja Zai, Din, Mat kedalam rumah aku, terkejut mereka bila mereka nampak si Jem yang separa berbogel sedang duduk di meja makan. Huish! Sapa lak awek bogel tu Man, tanya mereka. ‘Hah, kenalkan ni cipap belaan aku, namanya Jem’. Jem bangun bersalaman dengan member-member aku. Muka Jem selamba aja. Bohsia ni memang dah tak tahu malu! Kehadiran Jem cuma untuk di jadikan bahan dikerjakan batang kote sahaja. Member-member aku menarik aku ketepi dan bertanya, takkan makan seorang kut, Man? Aku pun jawab, ‘No hal punya’. ‘Siapa nak fuck cipap ni sila cakap, boleh kerjakan cipap ni sesuka hati korang. Bohsia ni memang untuk dikerjakan pun’. Haha kami semua gelak beramai-ramai. Aku suruh Jem sediakan kopi untuk kami semua dan hidangkan di ruang tamu. Aku dan member-member aku duduk di sofa sambil melayan muzik di hi-fi di ruang tamu.

Masing-masing member aku dah tak tahan stim. Tergelak aku perhatikan masing-masing punya batang dah keras terbonjol di seluar. Sabar, banyak masa kita nak kerjakan cipap ni, ulas aku. Jem pun sampai dengan air kopi. Aku suruh dia hidangkan. Jem bongkok menonggeng sambil menuang kopi untuk kami semua. Selepas tu, aku suruh Jem pergi ambilkan camera. Jem kembali dengan camera di tangan beliau. Aku suruh Jem berposing di tepi pintu. Fuh! Memang mengancam gua cakap lu! Aku ambil satu shot Jem posing berdiri di depan pintu. Si Zai dah tak tahan gatal sibuk meraba-raba bontot Jem yang bulat. ‘Fuh! Memang gebu lah Man’, si Zai cakap. Yang 2 ekor lagi tu pun berkerumum keliling Jem, masing-masing sibuk meramas-ramas badan dan tetek Jem yang segar. Sabar woii… sabar ulang aku. Kita bagi dia dessert dulu amacam? Aku suruh Jem melutut di tengah-tengah sambil kami berempat berdiri dalam bulatan mengelilingi Jem. ‘Apa lagi, lancap lah, dia hauskan air mani tu’, cakap aku. Masing-masing pun keluarkan batang yg dah stim dan mula melancap atas muka Jem. ‘Buka mulut luas-luas Jem’, arah aku. Jem patuh dan membuka mulutnya dengan lebar. ‘Hisap batang ni!’, arah aku pada Jem. Jem patuh dan terus mencakup batang kote aku kedalam mulutnya yang lembut. Aku berasa kesedapan yang teramat apabila Jem mula menghisap dan menyonyot batangku.

Aku cepat-cepat mencapai camera dan aku ambil satu lagi gambar Jem. Kali ni posing yang lagi dasyat! Aku ambil ‘close-up’ shot batang aku di kulum Jem. Memang clear muka Jem yang lawa penuh konsentrasi sedang khusyuk menghisap batang aku. Aaah! Aku pancut dulu bila dah tak tahan. Puii.. bersepah lagi air mani aku atas muka Jem meleleh masuk dalam mulut dia. Giliran Zai pulak. Dia mengarahkan batang kotenya ke mulut Jem. Satu pancutan air putih yang amat pekat masuk dalam mulut yang ternganga itu. Lagi hebat Zai ni. Banyak betul mani budak ni! Hampir penuh mulut si Jem dengan air mani Zai. Kote Zai masih melelehkan air mani mengalir kedalam mulut Jem. Pekat! Hampir tercungap bohsia tu mengulum air mani yang penuh dalam mulutnya. Jangan telan dulu, sergah aku! Lepastu, si Din dan Mat pulak menujahkan batang masing-masing di luar bibir Jem dan mengacukan batang kote mereka ke mulut Jem. Zasss! Habis muka,rambut dan pipi Jem bersepah dengan air mani kami. Sampai menitik-nitik air mani meleleh turun dari pipi dan dagu Jem. ‘Dah, telan habiskan cepat’, arah aku. Jem menutup mulut beliau dan dengan sekali telan habis segala air mani dalam mulut beliau.

‘Hah! Amcam puas tak?’ Aku tanya member-member aku. Masing-masing nampak keletihan selepas klimaks. Zai berkata, fuh.. memang power!…. Lepas ni kita tibai sama-sama pulak. Aku suruh si Jem masuk ke dalam bilik. Kami berempat mengekori Jem ke katil. Aku mengarahkan Jem baring di atas katil. Jem baring mengangkang di atas katil di master bedroom.. Jem pun membaringkan tubuh mongel beliau di atas katil dan membuka kedua belah kaki beliau dengan lebar. Kami berempat melutut mengerumuni Jem. Dia melurutkan seluar dalam lace hitam dari badannya dan jelas kelihatan cipap tembam Jem yang sudah pun basah.

Tanpa melepaskan peluang ini, aku sekali lagi mengambil beberapa shot gambar Jem yg sedang terkangkang luas di atas katil. Jelas sekali puki tembam Jem dan jubur bulat beliau dari mata lensa camera aku. Aku mengambil satu ‘close up’ shot di celah kangkang Jem yang terbuka luas untuk tatapan aku. Aku ingin menangkap gambar lubang pantat, biji kelentit dan lubang jubur Jem yang akan aku simpan buat kenangan.

Zai menghulurkan satu tangan dan mula mengorek puki Jem dengan 2 jari beliau. Manakala aku menggunakan satu tangan untuk mengorek lubang jubur Jem. Aku menekan 2 batang jari aku ke lubang jubur Jem. Aduh! Ketat sungguh! Tak termasuk jari aku kerana jubur Jem masih ketat. Aku bergegas ke dapur dan menyelongkar peti sejuk mencari margerin untuk dibuat pelincir. Aku mengambil satu sudu besar margerin dan kembali ke ruang tamu. Si Zai sudah naik gila, aku nampak dah 4 jari masuk ke dalam puki bohsia aku. Zai mengeluarkan jari-jari beliau yang basah melekit dengan air puki Jem dan Zai masukkan jari dia dalam mulut Jem. Jem menghisap jari Zai dengan rakus, menikmati manisan air cipapnya sendiri.

Aku suruh si Mat dan Din menarik kedua kaki Jem naik keatas supaya bontot Jem terangkat. Ini memudahkan lagi kerja kita untuk mengerjakan jubur dan cipap Jem. Aku calit satu jari dengan marjerin dan menyapukan margerin sekeliling lubang jubur Jem yang sedang kemut. Setelah aku rasa cukup licin, aku guna dua jari untuk tekan masuk perlahan-lahan kedalam jubur Jem. Aahh… masuk pun! Pada mulanya lubang jubur Jem memberi halangan dengan kemutan yang rapat. Aku paksakan juga jari aku masuk dan aku dapat merasa lubang jubur Jem membuka dan memberi ruang untuk jari aku lepas masuk. Aku menekan kedua jari aku masuk kedalam sampai ke pangkal dan mengorek-ngorek lubang jubur Jem. Aku dapat rasa lubang jubur Jem terkemut-kemut cuba menahan korekan jari aku. Zai bingkas bangun dan menuju ke dapur. Agaknya Zai pun nak jadi kreatif juga. Zai kembali dengan seulas pisang kapas yang belum di kupas kulit. Mana entah datang pisang tu! Boleh tahan kreatif Zai ni, pikir aku. Zai terus menusuk batang pisang tersebut kedalam puki Jem. Terangkat bontot Jem. Sakit agaknya kerana saiz pisang tu agak besar juga! Sementara aku masih sibuk mengorek jubur ketat Jem, si Zai sedang ganas mengerjakan lubang puki Jem dengan batang pisang. Cepap, cepup bunyi batang pisang ditangan Zai keluar masuk dengan laju dari puki Jem yang basah. Cepatlah, kita punya turn pulak rayu si Din dan si Mat. Tak tahanlah tu.

Aku menarik keluar jari aku dan bertukar tempat dengan si Din. Din menghulurkan batang kote beliau yang keras menegang ke lubang jubur Jem yang berkilat licin dengan marjerin. Dengan sekali henjutan dia menghayun batang kote beliau ke dalam lubang jubur Jem. Aaarghh sakit! Berkeriut muka Jem kesakitan akibat jubur yang koyak di kerjakan batang si Din. Ahhh! ‘Ahhh! Ketat gila babi lah jubur awek ni’, mengeluh si Din. Aku jenguk melihat jubur Jem dan aku nampak ia berdarah sedikit. Batang Din betul-betul mengisi penuh lubang jubur Jem. Kawasan sekelilling lubang jubur Jem kemerahan akibat tusukan mengila si Din. Habis rabak jubur bohsia ni, pikir aku! Din semakin menguatkan hentakan batang beliau ke dalam jubur Jem. Jem menggetap bibirnya menahan kesakitan yang teramat. Zai mengambil kesempatan untuk melajukan korekan batang pisang yg dia gunakan. Kedua-dua lubang Jem sudah padat dipenuhi dengan batang dan sedang rancak di kerjakan oleh rakan-rakan aku. Ahhh… aku tak tahan ni, teriak si Din. Din menarik batang kote dia keluar dari lubang jubur Jem yang sedikit berdarah dan meluru ke muka Jem menghulurkan batang beliau ke dalam mulut Jem. Creetttt! Sekali lagi air mani bercurahan ke dalam mulut Jem. Dengan pantas si Zai pula mengambil giliran dan terus fuck jubur Jem. Tak lama kemudian, Zai pula memancutkan maninya ke mulut Jem. Kami berempat bergilir-gilir mengerjakan jubur Jem yang sememangnya sudah luas ternganga akibat dikerjakan 4 batang kote.

Petang itu kami berempat mengisikan masa lapang dengan anal gangbang dan memuaskan nafsu dengan Jem. Sepanjang ‘fuck session’ petang itu agaknya dekat separuh liter air mani di telan oleh Jem! Kenyang air mani lah jawabnya! Jem tertidur kepenatan diatas lantai. Penat sangatlah tu agaknya. Mungkin bohsia sekor ni tak boleh duduk untuk beberapa hari akan datang! Sekian.

1 Response to "Seks Dengan Bohsia Subang"

giler r… aq nak jugak… pm fb sekuk meri

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 84 other followers

%d bloggers like this: