Cerita Orang Melayu

Madu Yang Kegersangan [1]

Posted on: January 10, 2013


Hazlina adalah isteri ketiga Dato Hafiz, seorang peniaga yang boleh dikatakan sebagai seorang jutawan jugalah. Hasil kekayaan suaminya boleh membahagiakan sesiapa juga yang menjadi isterinya atau yang menjadi perempuan simpanannya dari segi material dan wang ringgit.

Az (nama timangan Hazlina) aku dapat tau bahawa suaminya sudah pon berkahwin empat. Yangg terbaru bernama Nurafikah. Berumur dalam lingkungan 23 tahun. Sejak Dato Hafiz dapat bini baru ni dia dah jarang-jarang balik ke rumah bini no 1, 2 dan 3. Almaklumlah dapat barang baru katakan. Mana tidaknya mestilah nak gomol setiap hari kan.

Berbalik pada Hazlina tadi dia ni orangnya memang cantik. Putih melepak ngalahkan kulit orang cina. Ntah dari keturunan mana datangnya aku pon tak tau lah. Body..? Jangan cakaplah. Mengancam abisss.. Kalau tak masakan si Dato Hafiz boleh terpikat. Bersama Dato Hafiz Az mendapat seorang cahaya mata lelaki yang berumur 2 tahun setengah. Comel cam mak dia jugak taklah mengikut macam bapak dia yg tak ensem mananya. Aku kenal Az ni taklah rapat sangat. Kenal kenal gitu jek sebab kami mendiami pada deretan rumah yang sama. Cuma lat dua rumah jek antara satu sama lain. Aku kenal Az ni pon melalui bini aku yang memang cukup kenal dengan dia sebab dia orang bekerja satu bangunan tetapi berlainan pejabat. Az sering jugak datang kat rumah aku kalau dia ada masa lapang. Orang pompuan ler katekannnn.. Kalau tak ada kerja berceloteh jek laaa kerja dia.

Dipendekkan cerita, satu malam tu sedang aku membaca surat khabar, lebih kurang dalam pukul 9.30. Tiba-tiba telepon berbunyi. Bini aku yang angkat. Ntah apa yang dia bualkan pon aku tak tau lah. Aku ni jenis yg tak ambil kisah sangat. Lepas letak ganggang telepon, bini aku pon cakap yang Hazlina mintak aku tolong baik TV kat rumah dia. Katanya power tak masok. Aku agak mesti bini aku yg kasik tau yang aku ni boleh repair barang electrical nih.

“Hantar kat kedai ajek laaa esok” kata aku. Malas aku nak melayan. “Alah bang, tengok-tengoklah mana yang patut kejap malam niii, sian kat dia tu. Dah lah suami jarang balik rumah” kata bini aku sambil tersenyum. “Iyerlah iyerlah” bentak aku. Lalu terus masok bilik ambil tool beg aku yang sememangnya sentiasa berada dalam bilik aku kalau aku tak bawak dalam kereta.

Lebih kurang 5 minit aku sampai rumah Hazlina. Loceng aku petik. Selang beberapa saat, pintu rumah dibuka. Uuhhhh…!!! berderau darah aku. Mana tak nya baju tidur yang dia pakai tu perghhhh….!!! Cukup telus macam orang tak pakai baju lagak nya. Perasan dengan kekakuan aku. Az pon menegur “minta maaflah.. Tak sempat nak salin baju tadi” lalu terus menjemput aku masok. Aku tak cakap apa hanya tersenyum jek. “Emmm kat mana TV” tanya aku. “Ada kat atas” balas Az sambil mengunci semula pintu depan. Az jalan menaiki tangga dan aku ikut dari belakang.

Sambil menapak menaiki tangga, aku melihat kemontokan bontot Az yang ku kira potongan badannya menggalahkan ratu Malaysia 32-24-33 rasa aku lahhh. Tiap kali kaki kanan dan kirinya menapak tiap kali itu lah bontot kiri dan kanan bergegar atas bawah. Nafsu aku dah mula memberahi. Dalam hati aku ni…tak ush cakaplah. Perghhh….!! kalau aku dapat ramasss teruk aku kerjakan. Seluar dalam warna kuning lembut pulak tu menipis jek lagi menambahkan kebangkitan nafsu syawat aku. Batang pelir aku dah mula tak menentu. Dah mula nak menjalar dan mengembangkan kepalanya. Dalam situasi macam ni aku rasa malam ni harus gugur iman aku. 

“Farid mana?” tanya aku memecahkan suasana. “Dah tidur tadi” jawab Az sambil menoleh kepada aku. “Ooooo Dato pulak?” soal aku lagi “dah jarang balik ke sini sejak dapat bini muda nii. Iyalahh dapat bini muda katakan Izalllll” kata Az separuh menggeluh dengan perangai suaminya. Izal kependekan nama aku dari Riza. “Bulan ni jek baru 2 kali balik. Bulan lepas cuma sekali” sambung Az sambil membuka pintu bilik tidurnya.

Bila masok jek, aku tengok macam bilik penggantin hiasannya. Cantik dan berbau wangi. Peralatan serba serbi tersusun dengan cukup teratur. Aku terus ke TV. Az pergi ke lemari soleknya. Sesekali aku curi-curi pandang tubuh Az yang menggiurkan tu. Bergedup aku telan air lior. Aku betulkan posisi butuh aku menaik ke pusat agar tak ketara nampak kekerasannya. Sedang aku baiki TV, Az tetiba ambil kerusi dan duduk sebelah aku, gamam sekajap aku rasa. Mana taknya bau diaaaa masyaallahhhh… Bukan main wangi lagi, macam nak tersumbat idong aku.

“Izal!” Az meminta perhatian aku. “Ermm” jawab aku. “Tanya skit boleh tak?” Az menyambung lagi. “Apa dia” balas aku. “U bahagia dengan wife u?” tanya Az lagi. “Yup. Kenapa?” soal aku balik. “Tak adalah Cuma tanya jek” Az perjelaskan. “Kalau I mintak tolong dengan u boleh tak?” Az menyambung lagi. “Nak tolong apa… Kan I dah tolong baiki TV ni” kata aku. “Alaaaa.. u pon taukan …. yang suami I jarang balik rumah lagi”.

Sesungguhnya saperti aku dah dapat menangkap apa kemahuan Az malam ni. “Apa maksud u?” saja aku buat tak faham. “Iskhhh u niii Takkan tak faham kottt” balas Az sambil merapatkan lagi kedudukan dia dengan aku. Bergemuruh dada aku bila buah dada kiri Az menyentuh bahu kanan aku. Aku hilang pedoman dan pertimbangan. Konek aku yg dari tadi mengeras menambahkan kekerasannya. Memang aku ni jenis kuat sex. Pantang tengok pompuan yg bontot bulat dan buah dada besar, butuh aku akan terus aktif.

“Kang Dato balik mamposs aku Az” kata aku. “Tak adalah Izal, Dato kalau nak balik pukul 8 tadi dia dah sampai. Biasanya macam tu lah” terang Az pada aku. Aku diam. Az meletakkan dagunya atas bahu kanan aku lalu menjilat-jilat lembut cuping telinga aku. Aku dah mula naik sasau. Cord volt meter yg aku pegang dah tak aktif lagi utk mencari kerosakan TV tu. Fikiran aku dah tak menentu. Aku dah tak dapat membedzakan yg mana baik dan yg mana buruk. Aku memusingkan badan lalu memeluk tubuh Az. Aku rangkul serapat-rapatnya ke tubuh aku dan aku dapat rasakan kehangatan tubuh Az yg tak saperti memakai baju tu. Aku cakup bibir yg sedikit kemerah-merahan. Seketika lidah kami saling bermain-main antara satu sama lain. Aku kemudian menyonyot lidah Az dan seketika pula Az pulak menyonyot lidah aku.

Fuhhh…!! Sedapnya jangan cakaplah. Lebih pada tu aku isap air lior yg kat lidah Az. Aku dah tak kira lagi, sejak naik tangga tadi aku memang dah geram dengan tubuh Az ni. Kini aku dapat lepaskan geram aku tu. Memang aku kalau main sex ni gila-gila sikit. Nafsu aku memang kuat. Maklum lahhhh aku ni berketurunan Arab skit.

Hampir tujuh minit kami berkucupan. Akhirnya kami pindah ke atas katil. Lapangan yang lebih selesa lagi untuk berjuang. Atas katil kami menyambung berkucupan.Tangan kanan aku merayau mencari gunung pejal. Aku meramas-ramas tetek Az “Urghhh….!!!” Az mengerang skit bila aku menggentil puting tetek dia setelah colinya aku lurutkan ke bawah. Kiri kanan aku kerjakan puting tetek tu. Dan aku dapat rasakan semakin lama semakin keras puting tu.

Tangan aku mula menjalar menghala ke bawah dan tiba ke mahkota idaman setiap lelaki. Aku gosok lembut tundun pantat Az Perghhh….!!! tembam giler kooo Aku urut lurah pantat. Az mengangkang lebih luas sikit. Badannya bergerak ke kiri dan kanan. Kemudian Az bangun. Dia membuka pakaian tidurnya yg nipis tu beserta colinya skali. Yg tinggal hanya seluar dalam jek. Dalam masa yg sama aku membuka T-shirt dan seluar jean yg aku pakai.

Masa datang tadi memang aku tak pakai seluar dalam. Biasanya sebelah malam aku jarang pakai seluar dalam kalau kat rumah. “Az biasa blow job tak” tanya aku. “Tak pernah buat, tapi tengok dalam blue film adalah” jawab Az..”Nak mencuba?”aku tanya lagi. “Why not… Tak susah kan?” kata Az lalu menundukkan kepalanya menuju ke batang aku. Tanpa buang masa Az pon mengulum butuh aku yang panjangnya hampir 6 inci dan besar saperti terung bujang. Terketar lutut aku bila kepala butuh aku kena nyonyot. Gelinya bukan main lagi Sambil aku menahan rasa geli, kedua tangan aku meramas kedua-dua buah dada Az yang sememangnya cukup mengkal dan putih melepak tu.

“Arghhhh….!!! Arghhhh….!!” aku mengerang. Hampir kejung tubuh aku bila
Az memasokkan keseluruhan butuh aku dalam mulut dan menarik ke atas. Rasa macam nak terpancut pon ada. Tapi aku masih dapat bertahan. Tangan aku menjalar ke bontot Az. Seluar dalam aku lurutkan ke paras peha. Aku gosok lubang jubur dan luruh pantat. Aku lihat bontot Az terangkat-rangkat “Erhhh erhhhh….!!” tu jek yg keluar dari mulut Az. Mungkin menahan geli agaknya.

Sesekali aku jolok lubang puki Az dengan jari hantu aku. Air puki dah ada berlendir kuar air yg melekat kat jari aku tu aku sapukan kat lubang jubur supaya licin sikit. Aku masokkan jari aku pelahan-lahan dalam jubur Az.. Az mengemut jari aku. Aku sorong tarik sorong tarik tapi aku tak masokkan dalam sangat cuma 1 inci jek. Seruas jari laaa. Kemudian Az bangun menanggalkan seluar dalamnya terus lalu baring atas katil.

Dada aku begitu kencang berkocak bila melihat seluruh tubuh Az yg putih gebu melepak. Aku mengangkat kedua lutut Az ke atas dan sedikit mengangkang. Aku sembamkan muka aku ke pantat Az yg tembam tu…. Mula aku jilat kat tundun Lepas tu turun skit sampai ke luruh pantat. Bila aku jilat jek bibir lurah tu, secara automatik punggung Az terangkat siap dengan mengerang skali. “Arghhh arghhh arghhhhh….!!!”.

Kemudian aku bukak bibir pantat. Aku jilat dengan rakusnya “Urghh uurghhhh….!! Sedapnyaaa Izallll” antara keluar dengan tidak jek ayat tu dari Az. Aku masokkan lidah aku dalam lubang pantat. Aku kisar dekat dalam Air yang keluar jangan cakap lah bukan main banyak lagi. Walau pon rasa payau sikit tapi aku irut abiss Memang sedap bebbbb..

“Arrkkkkkkkk!!” tetiba Az menjerit kecil bila aku gigit biji kelentit dia. Aku jilat aku gigit. Aku jilat aku gigit. Butuh aku dah membasahkan cadar katil dengan air mani. “Zal plz fuck me I dah tak tahan ni” pinta Az. Aku saja jek buat tak tau. Aku terus menjilat puki Az.. Aku rasa aku belom puas lagi. Memang menjilat ni favourite aku. Selagi aku tak puas aku tak berenti menjilat. “Izallllll plzzzzzz. plzzzzz fuck me plzzz fuck me izallll.. i cant defend any more” kata Az dengan begitu manja. Aku pon bangun melutut.

Batang butuh aku yg begitu menegang aku geselkan pada biji kelentit Az. “Oohhhhhh….!!! Masokkan izal..now plzzz” teriak Az. Aku ketukan batang butuh aku dua tiga kali kat tundun. Kemudian aku letakkan betol pada lubang pantat. Kini butuh aku dah bersedia nak menjunam ke lubang pantat Az. Aku perbetolkan posisi aku agar lebih selesa lagi bila aku nak pantak pantat Az. “Zzupppp……!!!” dengan sekali henjut jek batang butuh aku dah separuh masok. “Oohhhh……!!!” kedengaran dari suara Az menggeluh. Dalam satu masa dia mengepitkan kedua-dua pehanya. Ini menyebabkan kemasokan batang aku yang separuh lagi jadi terencat.

“Kenapa Az kepit?” tanya aku. “Besar sangat Izal Kena slow sikit lahhh” kata Az. “Ok I make it slowly” jawab aku. Az bukak semula kangkang dia dan aku mula tekan pelahan lahan sampai santak ke bibir pantat. Aku meniarap atas badan Az tapi disokong dengan kedua-dua siku aku agar tak terlalu membebankan Az. Aku mula sorong tarik batang aku in and out. “Izal…… Yours too big n long .. Not like my husband” tiba Az berbisik kat telinga aku. Aku hanya tersenyum jek…

Punggung aku masih lagi menggepam. Kali ni lebih laju skit sebab aku rasa ada skit kelicinan pada lubang puki Az. Mungkin air dia dah banyak keluar agaknya sebab aku rasa bulu konek aku dah basah berlendir lendir dan melekit-lekit. Dah puas cara meniarap, aku pusingkan Az buat cara doggy pulak. Az tak membantah. Dia angkat punggung menaik tinggi skit. Sebelom aku cocok pantat dia,.aku jilat dulu lendir yg ada kat lurah pantat tu. Lubang jubur pon aku jilat jugak… Aku sendiri heran macam mana geram aku boleh melebih bila main dengan Az ni.

Sedangkan dengan bini aku pon aku tak jilat lubang jubur dia. Mungkin disebabkan keputihan kulit Az berbanding bini aku yg menyebabkan berahi aku menggila. Ahhh….!!! tak kisah lah tu semua. Janji aku dapat lepaskan geram aku tuh Tak lama aku jilat jubur, aku pon masokkan batang aku dari belakang. Fuhhhh….!!! ketat bebbb main ikut belakang niii. Namun aku dapat juga masokkan seluruh batang dalam pantat Az.. Macam bergigi gigi aku rasa. Itu yg menambahkan rasa ngilu lagi kepala butuh aku. “Aaahhhh aaahhhhh….!!! Sedap zalllll Push lagi zalll Push it as deep as u can” pinta Az.

Ermmm….!! Nampaknya dia dah boleh tahan dengan kebesaran batang aku nih. Aku fikir aku nak lebih mengganas lagi Aku pon hayun dengan lebih laju lagi sampai berbunyi cuppp cuppp cuppp….!!! Peha aku belaga dengan punggung Az Aku tengok Az meramas tetek kanannya Semakin membengkaklah tetek tu. Kemudian kami bertukar posisi. Aku menelentang pulak dan Az naik di atas aku. Az pegang batang aku dengan tangan kiri dan memasokkan dalam lubang pantat dia. Diturunkan punggungnya perlahan-lahan sehingga tenggelam keseluruhan batang sakti aku. Kini tiba pulak giliran aku utk berehat dan Az pula yg memainkan peranan sebagai juragan melayari bahtera.

Aku rasa macam nak terpancut bila Az menggelekkan bontotnya. Cepat aku tahan peha dia. Az ketawa kecil. “Kenapa Izal Geli sangat ke?” Az bertanya. “A’ah I takut terpancutlah I tak puas lagi ni U jangan hayun laju sangat laa” kata aku. Az tersenyum manja sambil aku meramas dan menggentil puting tetek. Az terus memainkan peranan dia. Kali ni dia menolak kedepan dan kebelakang kemudian menghenjut ke atas ke bawah. Puki dia semakin berlendir kerana banyak sangat menggeluarkan air. Entah berapa kali dia capai climax aku pon tak tau lah.

Dalam pada tu aku tanya Az samada dia pernah main ikut lobang bontot. Katanya tak pernah. Aku cakap aku pon tak pernah buat jugak. Aku cakap kat Az “I like to try it…… How about u ?” tanya aku. “Maybe we can do it next time” kata Az. “Yes…… Next time we should make it” balas aku. Kami bertukar posisi lagi. Kali ni style 69. Az mengisap batang butuh aku dan aku menjilat pantat Az lagi. “Zruppp zruppp zruppp…..!!!” Abis idong aku naik basah dek air puki Az. Bontot aku terangkat bila Az lancapkan sikit butuh aku kemudian dia kulum semula.

Sedang kami tengah syok memantat tiba-tiba telepon berbunyi. Az angkat telepon lalu bercakap. Lepas tu bagi kat aku. Bini aku katanya. Kacau betol bini aku nih potong stim jek. Bukan apa,dia cuma tanya tak siap lagi ke repair TV tu. So aku cakap lambat lagi sebab banyak rosak. Aku mintak dia jangan lock pintu depan kalau dia dah nak tidur.

Lepas aku letak ganggang aku tengok Az ketawa terkekeh-kekeh. Aku tanya kenapa ketawa ? Dia kata dia geli hati dengar jawapan aku tadi “TV banyak rosak”. Aku pon ikut ketawa jugak aaa. Kami teruskan persetubuhan haram kami style 69 kami buat semula. lebih kurang 10 minit. Air puki Az aku jilat selagi ada. Lubang burit dia aku jolok dengan lidah dalam. Sesekali aku gigit biji kelentit dan aku tarik� dengan gigi. Kelentit dah membengkak dan memanjang. Aku rasa ngilu yg teramat bila Az menjilat-jilat kepala takuk aku. Air mazi yg dah banyak keluar abis Az jilat.

Kami kemudian bertukar lagi style main. Kali ni Az duduk mengiring, posisi yg paling aku suka sekali. Kaki kanan Az melurus sedikit dan kaki kiri melipat ke paras pusat dia. Aku masok di antara kedua kangkang kaki. Aku lihat bibir pantat Az menyempul keluar. Fuhhhhh……!!! Kenkadang aku rasa macam nak gigit bibir pantat tu sampai koyak. Memang aku ni menggila betol kali ni tapi tak sampai hati pulak nak buat macam tu.

Aku sapukan batang aku dengan air lior sikit kemudian aku sodok perlahan-lahan. Memang style ni susah sikit nak masok sebab kedua-dua belah punggung berkepit. Tapi yg tu yg paling best bagi aku. Sekeliling dalam puki merapat ke batang butuh. Mana tak sedapnya bebbbb….. ko orang try lah style ni. Aku cop jari gerenti best giler punya. Plan-plan aku sodok burit Az..mula tu tak boleh nak masok so aku angkat skit peha kanan biar lubang puki tu terbukak skit. Lepas tu aku sondol sekuat kederat batang aku.

Barulah masok. “Uuhhhhhhh…!!! arhhhhhh….!!!” menggerang Az bila batang aku dah penuh ke dalam. Aku cakap kat Az yg style ni paling aku suka. Dia cakap dia jugak rasa paling sedap main style nih. Aku pon sorong tarik batang aku. Ngilu kepala butuh aku jangan cakap lah.

“Zal..make it harder plz Laju lagi..laju lagi” pinta Az. Aku pun terjah dengan lebih ganas. Sampai ke pangkal konek aku masokkan. Kalau lah boleh dengan batu pelir sekali aku nak masokkan. Punya lah sedapnya…. Semakin lama semakin laju aku sondol puki Az.. Peha aku dah basah dengan air puki…… Rasa melekit lekit. Lebih kurang 8 minit aku menyondol puki Az. Aku dengar Az mintak lebih laju dan kuat sebab dia dah nak keluar air. Aku pon tambahkan power sondolan aku. “Cuppp cupppp cupppp….!!!! Arghhhh arghhhhh…!!! I’m coming I’m coming Izalll” teriak Az lagi “aaahhhhhhhhhh…..!!!!!!”

Aku rasa dalam pantat Az penuh berair….. macam perigi. Separuh darinya meleleh keluar bila aku tarik batang aku. Aku dah naik menggila. Aku tarik keluar batang aku. Aku jolok dua jari aku dalam lubang puki Az. Aku pusingkan jari tu. Bila aku rasa kedua dua jari dah basah, aku tarik keluar dan terus masokkan dalam mulut aku. Dan aku isap jilat sampai licin air yg dekat jari aku tuh. Butuh aku masokkan semula dalam lubang puki Az.

Kali ni aku betol henjut dengan laju dan ganas. Aku dah tak tahan lagi geram. Aku dah sampai climax Aku rangkul tengkok Az sampai membongkok dia. Aku cium mulut Aku kulum lidah dia. Sambil itu bontot aku semakin ligat mengepam puki Az. “Urghhhhhhhhhh…..!!!! uurghhhhhhhhh…….!!!!!”. Kaki aku kejang Bontot aku kaku. Aku pantak padat ke pantat Az. Lidah Az aku gigit.

“Aarrghhhhhhhhhh……!!!”. Maka terpancutlah air sulbi aku dalam telaga pantat Az. Tiga empat kali pancut bukan main banyak lagi. Rupanya jika berahi meningkat ke tahap tinggi, air yg keluar cukup banyak. Aku terkulai seketika atas badan Az. Dah lama aku tak rasa pancutan dan kenikmatan yg macam nih. Dengan bini aku maklumlah dah selalu sangat. Jadi kick dia tentulah kurang sikit kan�Seskali dapat barang yg lain memang kawwwww Ko orang pun patut try gak…… Kalo tak rugi beso le…

“Az… Macam mana u rasa main dengan I?” tanya aku. “You are soooo good I’ve never having sex like this before… even with my husband” jawab Az.. “Why… husband u tak pandai main ke?” aku mengusik. “Pandai main apa asik meniarap atas I jek. Satu style sampai keluar air. Tak lama pulak tu……… 10 minit tak sampai” balas Az

“Izal Can we make it again ?” tanya Az. “Well…… Bergantung pada keadaan”jawab aku. “Pleaase Izallll….. I rasa cukup puas main dengan u. I tak pernah rasa macam ni sebelumnya. Izal plzzzz…… boleh kannn kannnn” pujuk Az dengan nada yg teramat manja sambil mencium pipi aku.

“Macam I cakap tadi lah, bergantung pada keadaan. U kan tau I ni dah ada isteri. So I kena jaga jugak tu. Kalau pecah lubang nanti…. lintang pukang pulak rumah tangga I” terang aku pada Az.

“O.K tapi u cubalah cari masa utk I yerr. Tentang husband I tu u jangan risau. Pandailah I adjust nanti……… just if have time, give me a call” pinta Az. “Ok I’ll try. But don’t forget……… i need your asshole next time” kata aku. Az hanya menggangukkan kepala jek tanda setuju.

Sebelum aku balik..aku berkucup dulu puas dengan Az. Kami tak tau berapa lama kami main, tapi aku agak dalam 1jam lebih sikit. Sebab aku tengok jam dekat dinding dah menunjukkan pukul 11.30 malam. Aku beredar dari rumah Az dengan TV tak siap dibaiki. Sampai rumah, aku tengok bini dengan anak aku dah tidur. Aku pon apa lagi terus bedebum atas katil pasal keletihan sangat.

Itulah pengalaman aku main dengan bini orang. Isteri yg tak puas dengan suami dan keimanan yg gugur oleh kecantikan dan pujukkan manusia yg bernama wanita. Memang power wanita nih. Tak kira apa status pon wanita tersebut. Nafsu sering mengatasi segala-galanya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 82 other followers

%d bloggers like this: