Cerita Orang Melayu

Wawa Gersang 2

Posted on: October 25, 2010


Melewati malam yang sudah hampir ke dinihari, aku tersedar dari lena kepuasan aku. Aku lihat Wawa masih lagi tidur mengiring dengan tangannya memeluk Faris manakala Faris tidur terlentang. Aku bangun dan duduk sambil melunjurkan kaki ku. Perlahan aku tatap wajah anak saudara ku, Wawa.

Terlihat diwajahnya raut kepuasan apabila nafsu keghairahan yang terbendung selama hampir 2 minggu terlepas juga akhirnya di zakar Faris. Aku tatap pula wajah suami ku, Faris. Lelaki hebat yang sekian lama bersama ku malah pernah hampir 10 kali bersama dengan perempuan lain yang ku kenali bertiga di atas katil. Kini, Wawa yang menjadi santapannya. Mungkin secara kebetulan.

Namun peluang sebegini sudah tentu aku dan Faris takkan lepaskan begitu saja. Begitu juga dengan aku. Yang pernah bersama Faris dan lelaki lain bertiga di ranjang permainan seks. Atau ertikata lain, threesome. Samada dengan 2 lelaki atau dengan 2 perempuan, telah banyak yang aku lalui bersama Faris, suami ku. Walaupun pemikiran kami begitu terbuka menerima keadaan sedemikian, namun hormat antara satu sama lain amat penting. Tiada perasaan cemburu atau sakit hati antara aku dan Faris. Semuanya telah terbuang jauh sewaktu memulakan aktiviti ini dulu. Semuanya tersimpan rapi dalam kotak ingatan aku dan Faris serta semua rahsia disimpan begitu cermat agar tidak terbongkar walau pada sesiapa pun. Aku memegang zakar Faris yang layu sambil mengurutnya perlahan. Sekejap saja zakar Faris mula menegang dan mengeras. Faris yang masih tidur bergerak perlahan seolah diulit mimpi. Aku rapatkan mulutku ke kepala zakar Faris dan menjilatnya. Aku larikan lidahku disekeliling takuk kepala zakar Faris. Faris menggeliat perlahan sambil menolak punggungnya ke atas seolah menikmati mimpi indahnya. Aku teruskan lagi menjilat dan mengulum kepala zakar Faris. Seketika kemudian zakarnya semakin keras dan berdenyut2 ku rasakan. Separuh zakarnya dalam mulutku dan aku mainkan lidahku di serata batang zakar Faris yang didalm mulut ku. Aku keluarkan dan aku masukkan semula dalam mulut ku. Semakin penuh mulutku dengan zakar Faris. Semakin sendat zakrnya merapati anak tekak ku.Aku puas melakukan begitu pada zakar Faris. Faris berdesis tanpa disedarinya. Cuba melarikan zakarnya dari dalam mulutku. Kakinya sekali sekala ku lihat kejang lurus. Aku tahu dia kesdapan walaupun tanpa disedarinya. Itulah antara aktiviti ku diwaktu pagi setiap hari. Samada untuk mengejutkan Faris bangun setiap hari untuk bekerja ataupun untuk menyambung lagi aktiviti pada malam sebelumnya. Seronok melihat Faris menggeliat apabila zakarnya dihisap dan dikulum setiap pagi tanpa disedarinya. Kadang2 tu, Faris akan tersentak dan terjaga apabila aku mengigit manja kepala zakarnya. Dengan zakar yang menegang itulah, dia akan bangun dan menuju ke bilik air untuk mandi. Tapi pagi itu, bukan ke bilik air tujuannya aku menghisap zakar Faris. Selain menjadi kegemaranku setiap pagi, hari itu aku akan pastikan

Wawa menerima sekali lagi kehadiran zakar Faris dalam faraj nikmatnya. Setelah zakar Faris menegang dan terpacak, aku beralih ke sisi Wawa. Perlahan aku ramas buah dadanya sambil menarik badan Wawa agar terlentang. Wawa terjaga apabila aku menyentuhnya. Terus aku tuju ke puting buah dadanya. Aku kulum dan aku hisap. Terangkat badan Wawa apabila aku menghisapnya dengan perlahan sambil menarik putingnya dengan bibirku. Aku rapatkan bibirku diputingnya dan mengulum sambil memilin dengan lidahku. Wawa mengerang. Aku beralih ke puting yang satu lagi sementara puting tadi ku gentel dengan jari ku. Wawa semakin kuat menggeliat dan mengeluh. Aku teruskan tanpa henti. Kini jariku pula merayap ke farajnya. Perlahan aku masukkan jariku ke dalam farajnya. Dah basah rupanya Wawa ni, bisik hati ku. Aku teruskan menghisap putingnya silih berganti sambil jari ku keluar masuk difarajnya. Aku berpusing dan menghadap Wawa. Jari ku telah pun aku keluarkan dari faraj Wawa. Kini mulutku pula menghirup air yang melimpah keluar membasahi faraj Wawa. Aku jilat perlahan sekitar bibir farajnya. Wawa membuka kangkangnya luas membenarkan kepala ku rapat ke farajnya. Lidah ku menguis2 kelentit Wawa. Wawa menggeliat lagi apabila lidah ku menyentuh titik kesedapannya. “Aaarrrrr..:, Wawa bersuara sambil kepalanya ke kiri dan ke kanan. Sekali sekala

Wawa mengangkat kepalanya untuik melihat kelakuan mak saudaranya yang sedang menikmati hidangan di celahan kangkangnya. Aku capai tangan Wawa dan aku bawa ke zakar Faris yang masih menegang. Lantas aku gerakkan tangan Wawa yang memegang zakar Faris ke atas dan ke bawah. Aku lepaskan tangan Wawa sambil aku masih lagi menjilat farajnya. Tangan Wawa kini melancap batang zakar Faris yang menegang dan keras itu. Agak beberapa lama Wawa melancapkan batang zakar Faris, dia mengingsut merapati Faris. Mendekatkan kepalanya ke zakar Faris dan terus mengulumnya.Begitu enak sekali aku perhatikan mulut Wawa menelan dan meluahkan kembali zakar Faris tanpa henti. Faris yang tidak bergerak dari tadi, kembali menggeliat. Mulut Faris kembali berbunyi. Berdesis menahan kesedapan dan mungkin juga kengiluan kerana Wawa menghisapnya dari tepi. Aku teruskan menjilat faraj Wawa sambil sebelah tanganku meramas buah dadanya. Wawa begitu ghairah sekali menghisap dan mengulum zakar Faris. Faris semakin kuat menggeliat dan tiba2 dia terjaga.., “Arrrrr..”, Faris mengerang. Faris bangun sambil menyiku. Melihat aku yang sedang menjilat faraj Wawa dan melihat Wawa yang sedang menghisap batang zakarnya. Aku nampak Faris tersenyum memandang ku.

Kemudian Faris memegang kepala Wawa dengan sebelah tangannya dan menolak kepala Wawa agar zakarnya dapat masuk lebih dalam lagi ke mulut Wawa. 4-5 kali Faris lakukan sebegitu pada Wawa. Wawa seperti sudah dapat menerima asakan zakar Faris dalam mulutnya hingga ke pangkal. Kemudian Faris menarik bahu Wawa dan memalingkan muka Wawa menghadapnya. Berjejeh air liur Wawa keluar menitik ke badan Faris kerana dia belum sempat untuk menyedutnya kembali. “Wawa pusing.. abang nak jilat pula..”, kata Faris. Emmm, 69, fikir ku. Aku lepaskan jilatan ku. Wawa berpusing dan kangkangnya menghadap muka Faris. Sebelum Wawa menghisap kembali zakar Faris yang tegak didepan mukanya, aku dulu dah mencapai dan menghisapnya. Wawa menonggeng dengan badannya hampir separuh ke atas sambil menikmati jilatan Faris dari belakang. “Uuuiiissssshhhh..”, Wawa berdesis. Faris lajukan lagi jilatan difaraj Wawa manakala aku terus menghisap zakar Faris. “Ummmm.. uummm.. uurrrgggg.. uuurrrgggg..”.

Aku seolah mahu menelan terus zakar Faris yang mengeras itu. Aku lepaskan zakarnya sambil menghela nafas panjang. Wawa pula mencapai zakar Faris dan menyambung kembali hisapannya yang terhenti tadi. Aku pula menuju ke telur Faris yang juga menegang merapati kangkangnya. Aku jilat perlahan dengan hujung lidah ku. “Aaaarrrr..”, Faris pula menahan kesedapan apabila aku lakukan sebegitu. Aku kuak lagi kangkang Faris agar kepalaku dapat masuk dan jilatku bermain lagi di telurnya. Terangkat2 punggung Faris melonjakkan zakarnya ke mulut Wawa dan menahan kegelian akibat jilatan ku di telurnya. Lantas aku beralih ke zakar Faris. Kini aku dan Wawa sama2 menjilat keseluruhan batang zakar Faris. Silih berganti antara mulut aku dan mulut Wawa menikmati zakar Faris yang berdenyut2 dan menegang itu. Sewaktu aku mengulum kepala zakarnya, Wawa menjilat batang zakar Faris.

Kemudian lidah aku dan Wawa bermain dikepala zakar Faris. Sekali sekala aku berkucupan dengan Wawa. Wawa sudah boleh menerima kucupan dari seorang perempuan kepada seorang perempuan. “I’ll turn you into a bisexual lady..”, bisik hati kecil ku sambil tersenyum. Faris berhenti menjilat dan mengarahkan Wawa agar berbaring. Kedua kaki Wawa terkangkang luas untuk menerima asakan zakar Faris dipagi itu. Faris tidak menunggu lama sebelum membenamkan zakarnya yang menegang itu. “Aabbaaannnnggg..”, Wawa mengerang apabila tusukan pertama Faris terus menuju rapat ke dalam farajnya. Penuh faraj Wawa dengan zakar Faris. Faris memulakan rentak menghayun zakarnya dengan pantas. Bergegar badan Wawa aku perhatikan sambil tangan Wawa tergapai-gapai mencari sesuatu untuk dipegang. Padu hentakan yang Faris berikan pada faraj Wawa. Wawa tak berhenti mengerang.

Aku melutut disebelah Faris dan menciumnya. Faris kemudiannya menghisap puting buah dada ku sambil aku memeluk kepalanya. Hayunan zakar Faris ke faraj Wawa masih berterusan. Menghentak laju dan padat seolah Faris melepaskan geram. “Aaaarrrrhhhh bangggg.. aaaabbbaaannnngggg.. aaarrr.. aaarrrgggghhhh.. seedddaaapppnyaa.. aarrrggghhhh..bbaaa..aaannggg.. aaaarrrhhh..bbbaaanngggg..”. Wawa merintih bila dirasakan nikmat semalam berulang kembali. Mungkin lagi hebat kerana zakar Faris menegang ke maksimumnya pagi itu. Hentakan demi hentakan diberikan Faris ke faraj Wawa tanpa henti. Dari kedua kaki mengangkang luas, kini kduanya berdada di bahu Faris. Sebentar kemudian, hanya sebelah berada dibahu Faris manakala sebelah lagi berada di pinggang Faris. Namun Faris masih terus menghayun keluar masuk zakarnya ke faraj Wawa. Akhirnya Wawa terkejang selagi lagi. “Aaaarrrrggghhhh baaannnggg.. nngggg.. Waaa sampaiii.. aaaarrrhhhh..”. Begitu asyik sekali aku melihat Wawa kesampaian dengan tubuhnya seperti melonjak ke atas menahan gelora nafsu kesunyiannya yang kini telah dipenuhi. Faris melepaskan kaki Wawa dibahunya dan meminta aku pula menonggeng. Membiarkan Wawa terkapar dalam keadaan terkangkang tercungap2 mencari udara yang dingin dipagi itu.

Faris terus melajukan hayunannya ke faraj ku pula. Buah dada ku terbuai2 apabila Faris menghentak faraj ku dari belakang. “Lagi bang.. lagi..”, aku meminta. Nikmat tusukan zakar Faris ku rasakan ke segenap inci tubuh ku. Dengan kekerasan dan ketegangan yang sebegitu, aku tahu klimaks ku akan sampai sebentar lagi. Aku rendahkan posisi ku dari pinggang hingga ke kepala. Kepalaku kini berada ditilam sambil terteleng ke kanan cuba memandang Faris dan Wawa. Tangan kanan ku cuba mencapai pinggang Faris. Faris dengan pantas memegang lengan kanan ku. Hayunannya ke faraj ku semakin laju.

“It’s coming.. banggg.. harder.. harder..”, aku pinta Faris melajukan lagi serangan dan asakannya ke farajku. “Aaarrrrrr it’ssssss cummminggggg.. iiiissssssss”,. Badanku seolah melengkung bila Faris memeberi hentakan terakhir sambil memaut rapat pinggang ku. Membiarkan zakarnya terbenam jauh ke dalam faraj ku sambil menikmati kemutan demi kemutan dari faraj ku. “Eessssshhhhhh aaarrrr yeeeeeesssssss.. yyyeeesssssss..”, aku pula lepaskan keluhan kenikmatan merasakan klimaks yang mendatangi diri ku. Ketikaa itu tangan ku menggenggam erat tangan Wawa. Meramasnya seolah tak mahu ku lepaskan. Faris kemudian menujukan pula zakarnya ke lubang jubur ku.

Perlahan dia tujah lubang jubur ku. Air dari farajku sudah mencukupi untuk membantu zakar Faris meneruskan kemasukkan ke lubang jubur ku. “Aaahhhhh.. aaahhh..”, aku mengerang kesedapan apabila satu lagi lubang ku dipenuhi zakar keras Faris. Penuh hingga ke pangkal zakar faris lubang jubur ku. Faris lalu mengeluarkan dan memasukkannya semula. Lubang jubur ku sudah selalu menerima kehadiran zakar Faris. Sudah menjadi kenikmatan bagi ku dan juga Faris. Ketika Faris berhenti menghayun zakarnya, lubang jubur ku akan terus-terusan mengemut zakarnya. Itu yang amat disukai Faris. Tak salah kalau aku katakan, hampir semua zakar yang pernah berada didalamnya akan merasa begitu. Faris kembali menghayun dengan agak pantas dan keras. Aku biarkan saja. Seketika Faris berhenti lagi. Menarik nafasa panjang. Diwaktu itu secara pasti, lubang jubur ku akan mengemut zakar Faris. Menghentak lagi Faris dengan agak laju dan terus ke dalam sejauh yang mungkin. “Aaaarrrrhhh..”, Faris pula seakan kesampaian. Hentakannya makin laju. Aku tetap menahan. “Aaaarrrggghhh.. aaarrrrrhhhhh.. it’s time.. aaarrrrr.. love.. it’s cummingg..”. Faris mencapai puncak nikmatnya.

Dengan pantas dia mengeluarkan zakarnya sambil memegang erat bahagian pangkal. Bergerak ke sisi ku. Menghadap muka Wawa sambil zakarnya dibawa ke mulut Wawa. Sebelah tangannya merangkul tengkuk Wawa. Zakarnya kini rapat ke mulut Wawa dan menolak ke dalam mulut Wawa. “Aaaarrrrrhhhh.. eeemmmmm.. aaaarrrrr..”, Faris melepaskan ledakan air maninya ke dalam mulut Wawa. Wawa yang dalam keadaan terbaring sambil tengkuknya dipegang kemas oleh Faris hanya mampu menerima pancutan demi pancutan air nikmat Faris dalam mulutnya tanpa dapat mengelak lagi. Tangannya memegang tangan Faris seolah minta dilepaskan tapi Faris masih menggenggam zakarnya dalam mulut Wawa. “Uuurrrggggg.. uuugggg.. uuuggggghhh..”. Boleh terdengar bunyi Wawa meneguk dan menelan air mani Faris.

Mata Wawa seolah berair merasakan air nikmat Faris yang zakarnya baru saja keluar dari lubang jubur ku. Tekak Wawa ku nampak kembang semasa menelan air mani Faris. Dengan perlahan, Faris mengeluarkan zakarnya dari mulut Wawa. Wawa seperti mahu meluahkan semula saki baki yang masih ada dalam mulutnya tapi Faris menahan dengan memegang dagunya. Wawa seolah mengerti dan menelannya lagi. Masih ada yang terkeluar ditepi bibir Wawa. Perlahan Faris gunakan zakarnya untuk menyapu lelehan tersebut dan membawanya sekali lagi ke mulut Wawa. Wawa menerimanya sambil mula menghisap zakar Faris kembali dengan perlahan. Menjilat2 kepala zakar Faris dan mengulumnya.

Aku turut serta menjilat batang zakar Faris. Akhirnya Faris terduduk menyandar di kepala katil. Wawa masih bernafas dengan laju. Termengah-mengah. Aku pula melentokkan kepala ku ke dada Faris sambil tersenyum memandang Wawa. Wajah kepuasan yang tak terhingga terpancar. Menghilangkan lagi rasa kesunyian di jiwanya… Aku dan Faris berkucupan seketika sambil Wawa bangun dan menuju ke bilik mandi. Jalannya agak perlahan dan tidak berapa tegak. Mungkin masih terasa kepedihan dan kesakitan akibat lubang juburnya ditembusi zakar Faris semalam. Seketika kemudian terdengar deruan air dibilik mandi. Hampir 30 minit Wawa berada di dalam bilik mandi. Membersihkan dan menyegarkan dirinya dari permainan yang dilaluinya bertiga bersama aku dan Faris. Kemudian Wawa keluar sambil berkemban tuala. Wajahnya berseri aku lihat. Dia tersenyum memandang aku dan Faris. “Abang.. kak Lisa.. mandilah dulu..”, kata Wawa. “Abang mandi dulu..”, kata Faris.

Aku menganggukkan kepala. Pantas Faris ke bilik mandi bertelanjang bulat. Terbuai2 zakarnya yang dah layu itu. Wawa kemudiannya berpakaian agak ringkas. Hanya skirt paras lutut dan t-shirt longgar. Wawa mengenakan sedikit lipstick dibibirnya. Ayu sekali wajah anak saudara ku yang mendapat kepuasan batin dari suami ku. “Kak Lisa.. Wawa macam terasa yang ini bukan kali pertama untuk kak Lisa dan abang Faris lah.. Macam kak Lisa dan abang Faris pernah melakukan seperti apa yang berlaku semalam dan tadi..”, tanya Wawa. “Betulkan kak Lisa?”. Aku diam. Memandang Wawa dan, “Apa yang Wawa rasakan semalam dan tadi, adalah antara kita bertiga saja”, ingat ku pada Wawa. “Kak Lisa dan abang keluar saja dari rumah ini, Wawa mesti lupakan semuanya. Itu janji Wawa kan?”, kata ku lagi. Wawa mengangguk. “Tapi kak Lisa tak jawab lagi soalan Wawa tadi..”. “Kenapa..? Penting ke soalan tu..?”, tanya ku pula. “Wawa dah dapat apa yang Wawa nak dan kak Lisa izinkan. Bukan sekali Wawa puas tapi banyak kali kan. Abang Halim Wawa tu, boleh tak beri apa yang abang Faris berikan semalam?”, tanyaku lagi. Wawa menggelengkan kepala sambil tunduk Aku usap kepala Wawa. “Wawa.., semua tu tak penting. Kak Lisa hanya tolong apa yang Wawa minta. Mungkin semalam tu, terlebih sikit kan..”, kataku lagi. “Memang terlebih lah.. sakit lubang punggung Wawa ni. Nak berak tadi pun takut”, kata Wawa sambil mencebik mulutnya. Aku ketawa mendengar keluhan Wawa. “Sakit kat punggung tu sekejap saja. Kan kat situ selalu keluar. Tiba2 semalam, ada yang masuk pula. Kan kak Lisa dah bagitahu.., abang Faris tu lain sikit. So, Wawa kena terima lah. Tapi.., macamana semalam? Sedap tak? Puas tak?”, bertalu2 aku tanya Wawa. “Malulah kak tanya macam tu..”, Wawa kata sambil tunduk. “Laaaa nak malu apanya?? Kan dah telanjang bertiga semalam. Dah habis lepas semua perasaan semalam. Nak malu lagi?”, tegas ku. ” Iya lah, memanglah sedap sebab memang itu yang Wawa cari. Nak tunggu abang Halim, lambat lagi baliknya”. Kata Wawa. “Apapun, Wawa ucapkan terima kasih pada kak Lisa dan abang Faris kerana memahami keadaan Wawa. Thanks a lot, kak Lisa..”, tambah Wawa sambil memeluk ku. “It’s ok sayang..”. Aku turut memeluk Wawa dengan erat. “Aiiikkkkk tak habis lagi ke?”. Tiba2 terdengar suara Faris.

Aku lepaskan pelukkan ku dan berpusing menghadap suara Faris. Masih bertelanjang selepas mandi. “Ok, kak Lisa nak mandi pula. Lepas tu, abang dan kak Lisa nak balik lah”, kataku lagi. “Wawa turun dulu. Buat breakfast ye”. “Buat yang sedap2 tau. Abang lapar ni”, Faris pula menambah sambil mula memakai seluar dalamnya. “Semalam dan tadi dah makan besar, lapar lagi ke?”, perli Wawa sambil melangkah keluar. “Budak iniiii..” jerkah Faris sambl tersengih. Setelah aku selesai mandi, aku dan Faris melangkah ke ruang makan dibahagian tengah rumah Wawa. Menikmati sarapan yang disediakan oleh Wawa dengan berselera sekali sambil sekali sekala ketawa bersembang hal harian.

Dalam pukul 10.30 pagi, aku dan Faris mula meninggalkan rumah Wawa. Wawa juga akan keluar ke rumah emak mertuanya untuk mengambil anaknya yang ditinggalkan semalam dengan alasan ada dinner dan mungkin balik lewat malam. Dah siap dengan alasan rupanya si Wawa ni. Sebelum meninggalkan rumahnya, Wawa bersalaman dengan ku, mencium tangan ku sambil memohon maaf atas kejadian semalam. Aku cium kedua pipinya serta berpelukan seketika. Kemudia Wawa pergi mendapatkan abang Faris, bersalaman, mencium tangannya dan memohon maaf juga darinya. Faris mengucup dahi Wawa dan kemudiannya berbisik ke telinga Wawa, “Forget everything, ok..abang satisfied semalam dan abang harap Wawa juga satisfied.. love you”. Wawa menganggukkan kepalanya tanpa memandang wajah Faris. Kami meninggalkan Wawa. Melambaikan tangan sambil berjanji akan berjumpa lagi.

Aku dan Faris saling berpegangan tangan semasa dalam kereta menuju ke rumah ku. Kepuasan terpancar di wajah Faris. Juga sinar kepuasan di mata ku. Tiba2 telefon bimbit ku berbunyi. Aku capai dan melihat. Pesanan ringkas masuk ke inbox. Aku tatap pesanan ringkas tersebut. Dari Wawa yang berbunyi… ‘Thank you very much sis.. Wawa nak lagi.. BOLEH tak..?’ beserta smiley senyuman. Aku pula yang tersenyum sambil memandang Faris

16 Responses to "Wawa Gersang 2"

kalau cerita ni cerita benar.orang ini tergolong dari isi neraka,kalau rekaan orang ini juga dari gulungan neraka jahanam.

i nk juga bleh x?klau bleh blas e-mail ni k,bila2 masa i tngu

knape la ak terpengaruh dgn benda nie…..

citer ni dah lamer

ish..suami isteri apa cm ni.memalukan je..rumhtngga dibina ats dsr cinta tp diaorg????WTF !!!!!!!!..yg si wawa tu asal bdoh sgt….

iSh2..SoDaP KaN..Mmg Pn..SurGa Dunia…

bangang & bodoh punya manusia…

allah aje yg membalas..yang baby pon senagal jugak..
terpengaruh lak nk bce bende ni..
astafurullahalazim..
ish3..
dunie2..

semakin ramai baca semakin banyak dosa yg ditanggung penulisnya.wahai tuhan engkau bagi mampus cepat syaitan ini !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

wawa story ar g…

waa menarik betul cerita nie ba terima kasih ya

gler mengarut!

it good story

Sy nk ucpkn kpda bloger y tlah mnulis cerita ini,sy tlah mgkuti cre y wawa gne tok mndpatkn kpuasan.sya tlah mmnta bntuan p.ngah tok puaskn sy..trnyata bromen dgn suami org lbh nkmat.krana mreka sudah terer.shnggakn nk tnggalkn batang dye pon x sanggp..thanx

bst kowt

Astaga…….. masuklah kamu semua kedalam api neraka

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 83 other followers

%d bloggers like this: