Cerita Orang Melayu

Novel – Si Jalang Seks [4]

Posted on: September 14, 2010


Sebaik sahaja ustaz Rusli kembali berkursus dari KL beliau terus mengajak aku pulang ke kampungnya untuk menjemput adik perempuannya yang sudah disahkan bertukar sekolah. Kami bertolak pada malam hari dengan kereta baru dan besar yang dibeli oleh ustaz Rusli di KL, kalau mengantuk nanti hang pulak bawak katanya kepadaku yang duduk di sebelahnya manakala isterinya yang dah berkali-kali aku tojah tu duduk di belakang pura-pura tidur dan tidak mendengar percakapan kami.

Kampung ustaz Rusli agak jauh juga dan menghala ke utara, selepas pekan SP aku mengambilalih pemanduan kerana aku lihat dia dah mula mengantuk dan lagipun aku agak biasa juga dengan arah jalan yang bakal diambil. Tak lama ustaz Rusli tertidur jadi tinggallah aku sorang memandu di tengah malam buta. Bagaimanapun sebelum sampai ke sempadan P aku menggerakkannya supaya membantu aku memilih jalan kerana aku belum pernah pergi ke rumahnya yang membelah di tengah-tengah sawah padi yang melaut luasnya. Akhirnya sebelum subuh sampai juga kami ke rumahnya yang tersergam indah bagaikan rumah keluarga siri Dallas. Kami disambut mesra oleh ibu bapanya tapi aku enggan bersalin sebaliknya terus mengambil wuduk untuk solat subuh yang hampir masuk waktu, kebetulan surau terletak bersebelahan dengan rumah mereka jadi aku terus sahaja ke sana.

Selesai sarapan aku dan ustaz Rusli masuk tidur sebab kami tak cukup tidur bimbang pulak balik nanti mengantuk tak tahu siapa nak pandu kereta. Aku bangkit sebelum zohor, mandi dan terus tunggu masuk waktu tetapi dipanggil makan oleh mak hajjah jadi aku terus sahaja ke dapur. Aku kata makan kat sinipun boleh saya tak kisah sebab sayapun orang kampung juga. Merekapun menyajikan makanan, ustaz Rusli dan bapanya tidak turut sama kerana terpaksa keluar sebentar jadi hanya aku, emaknya, isteri ustaz Rusli dan adik perempuannya Ruslimah yang akan berpindah sekolah. Menurut ibunya ada seorang lagi adik lelaki ustaz Rusli tapi dah ke Siam mencari buruh sebab padi akan masak tak lama lagi, sambil tu aku mencuri-curi pandang Ruslimah cantek juga budaknya walaupun baru 13 tahun tapi susuk bangun tubuhnya macam perempuan 15 tahun cuma teteknya masih kecil lagi.

Menjelang pertengahan asar kamipun bertolak balik dan kali ini ustaz Rusli memandu dengan isterinya duduk di sebelah, aku dan adik perempuannya duduk di belakang. Tak lama aku lihat adiknya mengantuk lalu tertidur dengan kepalanya terlentuk di bahuku. Aku membiarkan sahaja dia tidur begitu, tak lama akupun turut tertidur dan hanya terjaga bila ustaz Rusli memberitahu kita dah sampai di AS dan akan berehat sebentar sambil menantikan Maghrib, dia memberikan isyarat supaya aku menggerakkan Ruslimah sambil dia dan isterinya telah bergerak masuk ke sebuah restoran. Aku mencuit bahu Ruslimah tapi tak sedar juga lalu aku pegang kepalanya dan mencium pipinya, dia tersedar memandang aku sambil tersenyum, aku merebahkannya dan terus mencium bibirnya dia terkejut tapi tak menolak cuma berbisik saya tak tahu bercium jawabnya, tak apa nanti cikgu boleh ajar tapi bukan di sini, sambil tanganku sempat meraba dadanya yang dah mula membengkak, lembut rasanya tetek muda yang baru nak mekar ni bila disentuh. Kami bangkit, aku terus mengunci kereta dan bergerak bersama memasuki restoran.

Perjalanan balik seterusnya aku pula memandu dan ustaz Rusli suami isteri duduk di belakang, tak lama merekapun tidur sambil berpelukan, maklumlah masih pengantin baru, aku berbual-bual ringkas dengan Ruslimah apa minatnya dan segalanya yang aku rasa perlu untuk mengetahui dirinya dengan lebih dekat. Sambil tu tanganku menggosok-gosok pehanya makin lama makin ke atas hingga sampai ke pangkal pehanya, dia membiarkan sahaja tanganku melekap pada cipapnya aku dapat merasakan yang cipapnya agak tembam juga lalu aku berbisik kepadanya dia dah datang haid atau belum dia jawab belum lagi dan cipapnya juga belum tumbuh bulu tetapi ada kekawannya punya yang dah berbulu dan ada dua orang dalam kelasnya dah datang haid, rupa-rupanya budak ni agak knowledgeable juga pasai fisiologi wanita jadi mungkin mudah sikit jarum aku nak masuk nanti.

Sebaik sampai aku terus meminta diri untuk balik ke krs aku sebab esoknya aku ada game dengan persatuan pemuda di situ, ustaz Rusli dan isterinya mengucapkan terima kasih dan meminta aku datang ke rumahnya untuk makan malam sebab tengahari aku pasti tak sempat. Semasa makan malam ustaz Rusli meminta adiknya ambil tuition dengan aku sebab pelajaran di sini agak lain sikit dan mungkin ada bab-bab yang dia dah tertinggal. Ruslimah angguk dan aku juga tak keberatan. Cuti sekolah bermula rakan rumahku semuanya balik ke kampung mereka masing-masing tapi aku tak dapat berbuat demikian sebab dah janji dengan Ruslimah nak bantu dia catch-up dengan apa yang dia dah tertinggal. Selepas hari itu Ruslimah sering datang ke rumahku belajar dan selalu juga dia membawa lauk untuk makan tengahari bersama di rumahku. Pelajarannya juga boleh tahan dan dia dari jenis budak yang senang di ajar.

Satu hari ustaz Rusli datang ke rumahku meminta aku tengokkan Ruslimah sampai dia balik sebab dia dan isteri terpaksa ke rumah mentua kerana mendapat kabar ibu mentuanya sakit tapi akan balik malam nanti. Aku jawab tak apalah lagipun masih ada yang perlu dipelajarinya. Aku dan Ruslimah sebenarnya dah selalu ringan-ringan tapi tak lebih dari itu sebab aku mengira dia masih budak lagi dan tak elok kalau buat lebih-lebih. Selepas makan tengahari aku ingat nak tidur sebentar jadi aku pesan kat Ruslimah nanti gerakkan aku untuk sambung semula pelajaran matematiknya, dia jawab baiklah. Selang seketika aku terasa ada orang berbaring di sebelah dan bila ku raba ternyata Ruslimah yang berbaring membelakangiku. Aku bangun duduk dan mencuit pipinya, dia berpaling menghadapku sambil tersenyum, aku terus mencium bibirnya dan kamipun mula bergumpal macam pasangan kekasih. Aku berusaha membuka baju kurungnya dan bila terlucut sahaja aku lihat dia tidak memakai anak baju jadi terserlah bukit muda yang baru tumbuh di dadanya. Tetek muda tu lembut benar dengan puting kecil yang memerah bila di gentel dan aku meramas-ramas tetek kecil milik Ruslimah hingga dia tersenggut-senggut menandakan berahinya mula memuncak. Aku berusaha pula membuka kain sarung yang dipakainya, mudah aje melurutkannya ke bawah dan terkejut besar aku bila mendapati dia tak memakai seluar dalam menampakkan pantatnya yang kecil tapi tembam tanpa ada seuratpun bulu yang tumbuh di situ cuma baru ada bulu ari yang baru nak menghitam di sudut sebelah atas cipapnya.

Aku yang sememang tidak berbaju sewaktu tidur hanya perlu melondehkan runner short yang ku pakai untuk meneruskan aktiviti pada petang itu tapi aku mahu bertindak dan mengajar Ruslimah cukup-cukup supaya dia mengerti apa yang bakal terjadi apabila bertemu batang pelir dengan pantat. Bila terkena gomol begitu budak ni naik lemas dan menutup matanya cuma nampak dadanya sahaja yang turunaik dengan kencang, aku mengalihkan fokus pengulitan kepada cipapnya pula. Ruslimah telah terkangkang luas menampakkan sejelas-jelasnya pantat budak perempuan berumur 13 tahun yang bertaup rapat tanpa relah alornya seperti pantat wanita dewasa. Aku terpaksa membuka kelopak labia majoranya untuk membolehkan alor pantatnya terbuka, fuh memang sah anak dara sunti dengan kulipis daranya penuh menutupi lubang cipap yang begitu merah. Batang pelirku mencanak tegangnya bila melihat cipap dara sunti yang menonjol bagaikan apam beras lepas dikukus. Aku melorotkan short yang ku pakai lalu membawa koteku ke mulut mungil Ruslimah, ia membuka mata bila terasa sesuatu di bibirnya. Aku mengisyaratkan ia membuka mulut agar kepala koteku dapat memasukki mulutnya. Perlahan-lahan ia membuka mulut lalu aku menolak masuk kepala koteku, ia choke lalu aku tarik keluar semula sambil memasukkan semula ke dalam perlahan-lahan sehingga suku bahagian dapat masuk dan memenuhi rongga mulutnya. Seterusnya secara spontan lidah dan bibirnya mengambil bahagian dengan mengulum dan mengulit koteku sehingga meleleh-leleh air liurnya keluar dari tepi mulut. Serentak dengan itu aku memusingkan badan untuk posisi 69 meletakkan kepalaku di celah kangkangnya seraya mengulum biji kelentitnya yang telah menegang habis, alor cipapnya juga telah menerbitkan air pelicin menantikan serangan yang seterusnya. Habis kesemua bahagian pantatnya ku kerjakan, Ruslimah mengerang-ngerang menahan serangan sehingga ia terpaksa meluahkan keluar koteku bagi mengambil nafas yang kian kencang, aku masih melekat di celah cipapnya sebab pantat dara sunti yang belum pecah dara selalunya “manis” jadi aku mesti ambil peluang ini sepenuhnya.

Serangan di bahagian cipapnya ku hentikan untuk memulakan sesuatu yang lebih berat lagi, aku lihat bibir pantatnya bergerak-gerak menandakan siempunya diri dah bersedia untuk menerima kemasukan kote ke lubang pantat buat pertama kali. Aku berbisik meminta ia menahan rasa sakit yang mungkin terasa bila koteku memasukki pantatnya, malah aku memangku kepalanya setinggi yang mungkin bagi membolehkan ia melihat sendiri bagaimana batang kote memasukki cipapnya. Perlahan-lahan aku meletakkan kepala kote ke alor pantatnya yang dah cukup berair lalu menekan masuk, alor berkenaan relah sedikit memberi laluan kepala kote memasukkinya, aku terus menekan sehingga tersekat di kulipis daranya. So far so good dan diapun berkerjasama dengan baik. Aku berbisik lagi lepas ni akan rasa lain jadi ia kena menahan, ia angguk tapi aku tak pasti ia tahu apa yang aku maksudkan. Aku membaringkan dirinya, menolak pehanya ke arah dada, membawa tangannya memeluk badanku, aku menarik keluar batang koteku dan menarik nafas dalam-dalam, meletakkan semula kepala kote ke alor cipapnya dan menolak masuk sehingga ke benteng daranya, ia memandangku menanti apakah tindakan aku selanjutnya, secepat itu juga aku menojah keras ke bawah rittt…rittt…rittt berderit rasanya bila kepala koteku menerobos masuk dan memecahkan kulipis daranya, Ruslimah terkejut serentak menjerit aduhhh….sakittt….sakitt cikgu, cukup jangan buat lagi sambil meronta untuk melepaskan diri dari kesakitan yang dirasainya, aku memeluk kemas badan dan pehanya agar ia dapat ku kawal sambil mengusap-ngusap dahinya, cikgu tahu tapi rus kena tahan sikit…lepas ni sakit akan hilang cayalah cakap cikgu….bila rontaannya reda aku henjut dan henjut berulang kali sehingga santak ke serviknya dan walaupun ia meronta tak ada gunanya sebab batang koteku dah terpacak dalam cipap kecilnya yang dah terpokah ku kerjakan.

Aku berhenti menghenjut lalu membiarkan rongga pantatnya mengemut-ngemut batang koteku, walaupun tak dapat masuk habis tapi aku cukup puas bila merasakan batang pelirku seperti disedut-sedut. Darah dara meleleh turun membasahi punggung kirinya cepat-cepat aku menyapukan jariku lalu ku palitkan atas keningnya (kegunaannya telah ku ceritakan dahulu). Aku lihat air matanya merembas keluar membasahi pipinya yang comel tu, aku menyeka air matanya lantas mencium pipinya sambil mengusap-ngusap manja rambut dan dahinya. Lama juga aku membiarkan koteku terbenam dalam cipapnya dan bila aku merasakan esakan tangisnya dan rongga pantatnya dah dapat menerima kehadiran batang pelirku, aku menarik keluar perlahan-lahan hingga ke hujung lalu ke benamkan semula jauh-jauh ke dalam cipapnya, ku ulangi berkali-kali dan setiap kali ianya terjadi ku lihat badannya terangkat menahan asakan batang pelirku yang menyelinap masuk ke cipapnya. Setelah itu aku memainkan pantatnya seperti biasa menojah keluar masuk perlahan-lahan dan semakin laju, ia dah menutupkan matanya semula tapi mulutnya terbuka mengambil nafas, ia mengerang-ngerang semula dan ku dengar halus suaranya….aduh….sedap bang…sedap….sedap sungguh bang….sedappp, aku membiarkan kakinya mengapit punggungku bila terasa klimaksnya sampai ia menolak naik punggungnya untuk merapatkan cipapnya menerima sedalam yang boleh batang koteku lalu klimaks, aku membiarkan seketika sampai ia reda sebelum meneruskan permainan keluar masuk. Kami main cara doggie pulak, nampak jelas bibir pantatnya turut tertolak ke dalam menuruti pergerakan koteku masuk dan melekat keluar bila kote ku tarik, tak lama ia jatuh tersembam dan klimaks sekali lagi, aku tak berani menindih sepenuh badannya bimbang mencederakannya maklumlah ia masih kecil lagi jadi aku mengiringkan badannya lalu memainkan semula dengan rancak sehingga terhinggut-hinggut badannya menahan tojahan demi tojahan tak lama ia mengejang semula lalu ku peluk badannya kemas-kemas membantu ia klimaks sekali lagi, ia dah hampir lembek bila ku telentangkan semula sambil ku mainkan lagi cipapnya secara mengatas, aku tak pasti sedalam mana yang masuk sebab aku dah tak dapat menahan radakan demi radakan yang ku buat untuk menyegerakan pancutan air mani yang dah berpusat di pangkal koteku, aku meneruskan asakan dan membenamkan sedalam yang dapat ditembusi oleh batang pelirku lalu memancutkan air maniku ke wadah pantatnya sebanyak yang mampu dipancutkan. Banyak juga air mani yang keluar sebab dah lebih seminggu airku tak keluar, aku berani memancutkan ke dalam cipapnya sebab aku tahu dia belum datang haid lagi jadi masih safe kalau lepaskan kat dalam. Setelah semuanya tenang barulah ku tarik keluar batang pelirku yang masih keras, ku lihat air mani berserta air mazinya turut meleleh keluar dari alor cipapnya jatuh ke alor dubunya sebelum jatuh ke cadar tilamku. Aku mencempungnya ke bilik air kerana aku tahu anak dara lepas kena main mesti terkencing punya, banyak juga ia kencing sambil berkerut dahinya menahan pedih, aku lapkan sahaja cipapnya dengan kain basah untuk mengelakkan rasa pedih kalau dibasuh waktu itu. Aku membawanya semula ke katil lalu mencium pipi dan bibirnya. Ia memandangku lantas memeluk leherku sambil tersenyum manja, aku bertanya apa dia rasa ia jawab semuanya ada, sakit, pedih, perit, senak, sedap dan yang paling best katanya tak tahu nak cakap macam mana bila ia datang rasa nak tanggal cipapnya menahan rasa sedap yang bergetar ke segenap tubuh. Aku cakap itulah klimaks dan bukan semua orang dapatnya jadi orang yang dapat klimaks setiap kali senggama boleh dianggap bertuah merasai nikmat bersetubuh.

Ruslimah beritahu patutlah ia selalu dengar kakak iparnya mendengus-dengus ingatkan sakit rupanya sedap, ia selalu mengendap ustaz Rusli menenggek kakak iparnya dan petang tu dia pula kena tenggek. Malam itu kami main lagi dan kali ini berbagai gaya aku ajarkan, kebetulan ustaz Rusli tidak pulang malam itu dan hanya sampai kira-kira jam sebelas pagi esoknya. Aku masih terus menenggek dan memainkan pantat Ruslimah bila saja berkesempatan tetapi menghentikannya terus sebaik sahaja ia mula kedatangan haid kira empat bulan selepas tenggekan pertama dialaminya. Ku cakapkan selepas ini tak boleh main pantat lagi tapi ringan-ringan tu boleh sebab takut ia akan mengandung macam perut kakak iparnya yang dah membengkak masuk tujuh bulan kandungannya, ia mengerti dan perlahan-lahan hubungan seks aku dengannya terhenti tapi ku ganti dengan menunjukajar pelajaran sehingga ia keluar sebagai pelajar terbaik keseluruhan tingkatan satu pada tahun itu.
Bagaimanapun kegiatan seks aku dengan orang lain masih berterusan dan sesekali kak Esah mendesak aku memainkannya terutama bila suaminya tiada di rumah.

3 Responses to "Novel – Si Jalang Seks [4]"

stim aku bila bace hahahaha…

Aku suka poen bdk2 yg xda bulu..

Kepala bapak ko dasar jantan pelirrr kecikkk tak ada agama baka anak haramjadah ko ni

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 84 other followers

%d bloggers like this: