Cerita Orang Melayu

Novel – Si Jalang Seks [1]

Posted on: August 21, 2010


Selepas menamatkan penggajian Ijazah Pertama di luar negara aku sepatutnya berkhidmat dengan KPM tetapi aku tak begitu minat untuk menjadi cikgu jadi aku menukar haluan walaupun agak sukar kerana melanggar kontrak tetapi dengan bantuan PakCik dan sedara mara yang berpengaruh di peringkat tertinggi kerajaan aku dilepaskan dengan syarat mengambil peperiksaan kemasukan perantis PTD supaya menjadi seorang pegawai PTD sepertimana sedara maraku yang lain. Bagaimanapun sementara menunggu kes aku diselesaikan, aku memohon menjadi guru sementara di utara dan mengajar di sebuah sekolah menengah yang agak pendalaman pada masa itu tapi kini dak lagi. Apa yang bakal ku bentangkan di sini adalah kesan dan bahana seks yang aku perolehi semasa aku mengajar di sana dan jangan anggap di tempat seperti itu tiada kegiatan seks sumbang, tapi mereka pandai makan dan pandai simpan hinggakan tiada orang lain yang mengetahuinya kecuali mereka yang terlibat sahaja.

Di sebabkan sukar mendapatkan rumah sewa aku dibenarkan mendiami salah sebuah kuaters yang terdapat di situ tetapi krs-krs berkenaan asalnya bukanlah milik KPM tetapi kementerian lain yang projeknya telah berakhir, ini hanya aku sedari semasa menghantar borang menduduki krs berkenaan di cawangan Kementerian K. Terdapat empat buah krs sesebuah dan dua buah krs berkembar yang kebanyakannya dihuni oleh guru-guru sama ada satu sekolah denganku ataupun guru-guru sekolah rendah di sekitar daerah berkenaan.

Rumah pertama di diami oleh Cikgu Alim, Kak Esah isterinya serta tiga orang anak mereka yang belum bersekolah. Cikgu Alim mengajar sama sekolah dengan aku, baik orangnya, berumur awal empat puluhan, minat memancing ke laut serta sangat pandai bermain catur. Malah aku kekadang tu heran orang kampung yang sekolahnya tak seberapa tapi mampu bermain catur dengan baiknya ini semuanya berkat kerajinan Cikgu Alim menubuhkan Kelab Catur di tempat berkenaan. Kak Esah isterinya suri rumah sepenuh masa berbadan besar (gemuk) tetapi lawa dari cerita-ceritanya ia jadi gemuk bila melahirkan anaknya yang pertama dulu dan lepas tu tak mahu turun-turun lagi. Aku sering ke rumahnya maklumlah aku melanggan makan di rumahnya sebab kedai makan agak jauh dan Kak Esah ni banyak ilmu dan petua terutama tentang penjagaan diri dan seksual. Dia kata orang bujang macam aku sebelum kahwin elok tahu sikit sebanyak supaya senang kemudian hari. Ternyata kata-kata Kak Esah itu benar apabila aku menjejakkan kaki di alam perkahwinan.

Secara sulit akupun belajarlah daripada Kak Esah beberapa petua dan ilmu termasuk juga belajar tentang pantat perempuan, bagaimana menjaganya dan sebagainya. Kak Esah juga yang mengajarku tentang cipap perempuan mempunyai lima pintu makam yang perlu dibuka dan dipuaskan semasa senggama barulah seseorang wanita itu akan merasakan kepuasan yang optima. Bukanlah mudah untuk membuka pintu-pintu makam berkenaan kalau tidak mengetahui selok beloknya. Sebenarnya bukan Kama Sutra sahaja yang ada di dunia ini malah setiap bangsa itu memiliki kitab seksualnya sendiri, aku rasa orang Melayu juga tidak kalah dalam hal ini. Disebabkan aku tidak begitu tahu dan pura-pura alim tak kenal cipap perempuan, Kak Esah terpaksa melakukan pratikal. Satu hari ia meminta aku datang ke rumahnya sebaik sahaja sesi sekolah pagi berakhir. Bila aku sampai aku dapati Cikgu Alim dan anak-anaknya tiada di rumah, aku bertanya ke mana mereka, jawabnya mereka balik ke kampung Cikgu Alim dan malam nanti baru balik, ia tak dapat ikut sebab Cikgu Alim kata nanti aku susah nak makan lagipun balik sekejap sahaja.

Kak Esah memberi isyarat supaya aku mengikutnya ke bilik tidur sambil berbisik hang makan benda lain dulu naa, lepas tu nanti baru boleh makan nasik. Akak nak tunjukkan apa yang telah akak ajarkan kat hang selama ini. Kak Esah menanggalkan baju kebaya serta kainnya hanya tinggal coli dan seluar dalam berwarna perang. Aku nampak walaupun gemuk tapi badannya ok masih solid tak menggelebeh macam orang gemuk yang lain. Dia memusingkan badannya kepadaku sambil meminta aku membuka kancing colinya, terbuka sahaja selambak tetek Kak Esah tersembul keluar, buah dadanya masih terpacak belum jatuh. Dia meminta aku membuka baju dan seluar hanya tinggal seluar dalam sahaja, Kak Esah terus mendakap dan mencium bibirku, aku membalas kehangatan bibir Kak Esah sambil tanganku mengurut-ngurut tetek Kak Esah yang besar dan mengkar tu tak cukup sebelah tangan kerana saiznya memang besar serta solid. Kak Esah merebahkan dirinya atas tilam sambil meminta aku menanggalkan seluar dalamnya, pada masa itu juga tangannya meramas-ramas batang pelirku yang masih berseluar dalam lalu dilorotkannya ke bawah menyebabkan koteku mencanak naik.

Aku memegang tepi seluar dalam Kak Esah dan perlahan-lahan menariknya ke bawah Kak Esah mengangkat punggungnya bagi membolehkan seluar berkenaan dilorotkan sepenuhnya. Terdedahlah cipap Kak Esah, aku terkejut melihat pantatnya yang begitu menunggun tembam dan padat, tak pernah aku jumpa pantat setembam itu sebelum ini, menggunung tinggi serta dihiasi oleh bulu-bulu cipap yang kasar dan panjang walaupun tidak begitu lebat. Pantat Kak Esah begitu cantik, kemas, bersih dan menggiurkan sesiapa juga yang melihatnya. Alor cipapnya merekah halus dengan biji kelentit terletak kemas di bahagian atas, seluruh kawasan cipap dan tundunnya cekang tidak kendur. Situasi itu membuatkan aku hampir-hampir memancutkan air maniku yang dah bertakung lama tak keluar. Kak Esah faham reaksi aku ia lantas duduk memegang koteku menahan pancutan yang mungkin terjadi, rasa stim yang menggila tu hilang cuma pelirku masih terangguk-angguk.

Kak Esah berbaring semula dan mengalas punggungnya dengan bantal sambil mengangkang luas menunjukkan keseluruhan pantatnya ia meminta aku membuka bibir pantatnya untuk melihat keadaan cipapnya yang terjaga rapi itu (aku kagum dengan wanita ini). Akak nak tengok macam mana hang main pantat perempuan jadi apa lagi mainlah katanya, aku mencium pantatnya yang berbau wangi asli tu sambil menggentil kelentitnya untuk menerbitkan air mazinya, setelah cipapnya berair aku meletakkan kepala koteku pada mulut cipapnya dan terus mengasak keras tapi cuma kepala takuk sahaja yang terbenam tak dapat masuk habis. Sekali lagi aku terkejut, macam mana pantat wanita gemuk dah beranak tiga ni masih ketat macam anak dara, aku menguakkan bibir pantatnya dan sekali lagi aku menguja dan menekan lebih keras, terbenam sikit lagi lalu aku menarik keluar seluruhnya batang pelirku mengambil posisi betul-betul, menarik nafas dan menojah dengan keras ….sripp…srippp….srippp batang koteku menyelinap masuk melepasi cengkaman pantat Kak Esah hingga ke dasarnya. Kak Esah terangkat kepala dan punggungnya bila merasa tojahan dari koteku yang besar dan panjang tu mencecah pintu rahimnya. Aku memandang mukanya, ia memberikan isyarat agar aku memainkan terus cipapnya yang ketat tu, aku tahu aku pasti tewas dengan perempuan ni tapi biarlah lagipun itu adalah pelajaran bagiku. Aku memainkan pantat Kak Esah dengan berbagai gaya dan cara yang aku ketahui, aku menyerang cipapnya bertubi-tubi sedap sungguh tak terkata sedapnya, pantat Kak Esah berdenyut-denyut kemudian bergetar seolah-olah menggeletek batang pelirku, aku naik buntang mata dibuatnya. Rasa itu berulang lagi dan setiap kali ia datang seluruh kawasan ari-ari dan butuhku terasa hilang dalam getaran yang hebat seolah-olah badanpun turut terbenam dalam cipapnya, hebat memang hebat Kak Esah (patutlah Cikgu Alim melengkung aja badanya dek bahana pukulan bininya) malah cipapnya dapat mengesan sama ada kote akan memancutkan air atau tidak. Telah berkali-kali butuhku mahu memancutkan air tapi setiap kali ia terasa cipap Kak Esah akan menggendurkan gesaan itu, aku kira dah sejam lebih kami bermain hingga pinggangku dah terasa sakit lalu Kak Esah merapatkan kakinya menyepit koteku sambil memita aku menojah sekeras yang mampu ke dalam cipapnya. Aku menojah dengan keras pantatnya bertubu-tubi hingga terasa akan memancut sekali lagi, setiap romaku terasa berdiri menahan rasa sedap yang tak terperinya itu, ada semacam gerakan lain di pintu rahim Kak Esah yang menambahkan lagi rasa berahi yang sedang aku alami itu, kali ini aku yang menggeleng-gelengkan kepala ke kanan dan kiri menahan rasa berahi yang tak berpenghujungnya itu, Kak Esah memelukku dengan erat lalu dengan tojahan yang paling keras aku menghentak sedalam mungkin cipapnya dan memancutkan air zakarku ke dalam pantatnya, pancutan demi pancutan yang keluar sambil terasa cipap Kak Esah seolah-olah memerah batang pelirku setiap kali pancutan terjadi. Aku terdampar atas badan Kak Esah hilang separuh nyawa bertarung dengan wanita hebat ini. Kak Esah mengusap-ngusap dahiku sambil mencium pipiku, ia berbisik hang hebat tapi hanya mampu membuka dua pintu makam burit kakak takpa nanti lepas makan hang rehat sambil periksa buku lepas tu pi mandi kita sambung semula nanti kakak tunjukkan semuanya. Aku mencabut keluar koteku yang lunyai rasanya dimamah pantat Kak Esah tapi ia masih separuh keras lagi. Kak Esah mengambil sedikit air pantat yang keluar lalu melorotkan pada keseluruhan batang pelirku. Aku juga ternampak seluruh kawasan cipapnya berwarna pink menandakan ia juga klimaks, Kak Esah mencium kepala koteku sambil berbisik bertuah sapa yang dapat merasa koteku katanya.

Selepas makan dan berehat sekali lagi kami bertempur dan Kak Esah mengajar serta menunjukkan seluruhnya proses untuk membuka kelima-lima pintu makam cipap wanita bagi menikmati kepuasan seks yang optimum (nindaku pernah bercerita tentang pintu makam ini tapi tak berkesempatan mengajarku sepenuhnya). Memang benar selepas itu ia pula terkapar macam pengsan menahan denyutan berahi yang menyelinap di setiap urat dan liang romanya. Menurut Kak Esah wanita yang mendapat suami mampu memberikan kepuasan seks yang begini tidak akan meninggalkan suaminya walau sejahat mana sekalipun suaminya asalkan tidak memukul bantai dirinya kerana rasa sedap yang menjalar dalam diri tidak bisa terbayar walau dengan apa sekalipun. Aku bertanya adakah Kak Esah memakai susuk hingga pantatnya jadi begitu, na’uzubillah katanya itu kerja syaitan jangan buat tapi berusahalah mengamalkan petua dan senaman serta makanan yang telah diajarkan kepadaku dan mesti diajarkan kepada isteri bila berbini nanti. Itulah yang kekadang merunsingkan bini pertamaku, walaupun dah berusia empatpuluh dah nak ada anak bujang, pantatnya masih masih macam anak dara menunggun tembamnya hingga kalau ia berjalan kainnya ditiup angin jelas menampakkan ketembaman cipapnya kalah pantat anak-anak dara di pejabatnya, dia juga jarang mahu memakai kain ketat yang begitu jelas menampakkan tembam pantatnya yang menebeng hingga para staf lelaki tertoleh-toleh tak puas pandang dan staf wanita cemburu pula, aku jawab sampai beruban atau menopausepun pantatnya masih macam tu lagi dan ia kekal kena lanyak macam baru-baru kahwin dulu juga. Buat para suami mainlah pantat isteri sebaik mungkin kepuasan yang diperolehi akan terpancar pada wajahnya yang berseri-seri serta kemerahan di pipinya dan percayalah seri itulah yang merupakan “ratu” awet muda kepada setiap wanita yang dah bersuami. Kepada wanita pula layanlah suami sebaiknya kelak usaha anda itu akan terbayar juga akhirnya.

Kak Esah juga merupakan guru kepada perempuan di kawsan krs berkenaan darihal penjagaan cipap dan diri lalu ia mencadangkan kepadaku untuk menakluki pantat setiap perempuan yang ada di situ ia akan membuka jalan kepada mereka untuk berbuat demikian. Aku tahu sebenarnya ia ingin menguji ilmu dan petua yang telah diperturunkan kepadaku sama ada benar-benar telah dapat aku hayati. Sejak itu bermula siri baru dalam hidupku yang bakal ku ceritakan dalam bahana yang akan datang. Sebelum itu ingin aku perjelaskan yang aku dahpun menurunkan ilmu dan petuanya itu kepada anak lelaki sulungnya yang kebetulan menjadi pelajarku semasa aku dipinjamkan beberapa tahun di salah sebuah U tempatan sambil berpesan itu adalah ilmu pemberian ibumu tapi jangan tanya macam mana aku mempelajarinya. Menurut katanya ibu dan bapanya telah bergelar Hajjah dan Haji pada masa itu dan tak pernah bercerita apa-apa tentang ilmu seksual kepadanya, hanya sekali dia bercerita sebelum kahwin nanti carilah sahabat mama(akulah tu) dan mintalah sesuatu daripadanya; mujurlah dia bertemu denganku dan aku katakan kepadanya “Kuah tetap tumpah ke nasi” bakal jurutera elektronik itu menggangguk faham.

10 Responses to "Novel – Si Jalang Seks [1]"

Boleh la syer dgn sya sekali….

pakai susuk kerja saitan,berzina kerja siapa.harap betulkan bila menulis….kedua dua tu kerja saitan dan iblis,sabenar kak esah tu mak saitan dan kau tu anak saitan.ha…ha….

pepek nya jilati

cerita ini ditulis oleh berok gilo

nk try petua tu…kalau sudi email me…

booleh bla buat buat bahan

cam pernah baca jer citer ni

not a very legal act but enough for me to imagin the condition and
lay out of the pantry…what ever happen to all the other staff members..besides you and the intended target…and last but not least..when did this happen and where..?

wow.boleh buat kt aku ? anything just sms me 81591971,k.bye

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 82 other followers

%d bloggers like this: