Cerita Orang Melayu

Din dan Timah

Posted on: February 6, 2009


Sepupuku Din kini telah berumahtangga dan tinggal Di Kuala Lumpur. Masaalah orang gaji menyebabkan Din membawa aku menjadi orang gaji dirumahnya. Ialah, bukan orang lain tapi sepupu aku juga. Kalau tidak siapa lagi nak tolong sepupuku.
Pada petang ahad Din datang dengan kereta Accord birunya ditemani isterinya yang comel-Asmah. Keduadua anaknya yang masih kecil dikendong olih isterinya dan yang besar itu bertateh berjalan menuju rumahku. Ayahku memberitahu Din supaya menjaga aku saperti adik sendiri. Angokan Din masih terbayang pada ingatanku.
Setelah minum aku dibawa pergi keKuala Lumpur dan terus kerumahnya diMelawati. Saperti biasa hari demi hari aku berkerja, aku dapati Din memang baik orangnya. Selalu dia menolong isterinya saperti menanam bunga juga bermain dengan anak-anak.
Suatu petang sedang aku memasak, Din datang pada ku dan meminta air kopi. Isterinya Asmah sedang sibok memandikan anaknya. Kami berbual sambil dia minum air kopi. Setelah kopi habis diminum dia menghantar nya kesink dan aku sedang basoh pinggan. Aku terpegang tangannya semasa aku nak mengambil cawan kopinya. Din senyum dan membalas pegangan tangan ku. Sejak peristiwa tu Din selalu menjeling pada ku dan dia selalu mengambil kesempatan menyentoh tetekku semasa dia mengambil anak nya dari aku. Perkara ini berulangkali berlaku. Aku mulai sedar bahawa Din telah mula meminta sesuatu dari aku.
Hari ini tidak saperti hari biasa. Din tidak pergi kerja. Kereta dipandu olih isterinya untuk pergi kerja. Semasa isterinya membuka pintu kereta aku nampak Din mencium pipi isterinya dan dibalas olih isterinya pula. Aku seronok kerana Din bahagia.
Saperti biasa anak-anaknya tidor pada pukul 11.00 pagi. Aku membuainya. Din berada didalam biliknya. Tepat pukul 1.00 tengahhari posmen datang menghantar surat. Aku mengambilnya dan terus kebilik Din. Aku terperanjat kerana aku terlihat Din sedang MELANCAP. Butuhnya besar dan agak panjang. Bulunya lebat. Ku tahu Din perasan kedatangan aku dipintunya, tapi Din meneruskan RANCAPANnya. Dia menggunakan KY Jelly. Aku terpegun melihatnya. Setelah beberapa kali tangannya turun naik MELANCAP ku lihat dia sesak nafas dan serentak dengan itu AIR MANInya terpancut dan membasahi cadar katil. Tangannya masih lagi turun naik, sehingga air maninya tiada lagi yang keluar. Setelah butuhnya lembik dia membuka matanya, dan dia purapura terkejut bila nampak aku. Aku senyum dan memberikan surat itu pada Din. Ku terus turun kebawah. Selepas dia mandi, dia turun kebawah untuk makan tengahari. Dia minta maaf kepada aku. Dia mula bercerita, Din buat tu kerana isterinya PERIOD ! Dia kata dia tak tahan dan itulah caranya untuk melepaskan nafsunya.
Kini musim cuti sekolah telah bermula, isteri nya minta balik kampong. Tetapi din kata dia banyak urusan. Akhirnya isteri din balik kampong seorang untuk tiga malam. Anak-anaknya tinggal bersama Din dan aku. Aku mulai takut kerana isterinya tak ada dan aku tahu kalau Din TAK DAPAT dia akan melancap lagi. Namun dalam kepalaku terfikir-sedap juga dapat tengok Din melancap.
Malam itu aku tidak dapat tidor. Aku sengaja tidak merapatkan pintu aku, ini supaya senang aku untuk melihatnya tanpa bunyi pintu ku bila dibuka nanti. Pintu biliknya tidak tutup juga. Lampu tidornya masih bernyala dan keadaan dalam rumah senyap. Selalunya Din tidor lewat, tapi malam ini agak berlainan. Ku keluar bilik dengan perlahan dan mengintipnya.. Sedang aku berjalan dengan perlahan menghala biliknya, aku rasa saperti ada orang memerhatikan aku. Memang benar, Din sedang duduk diatas kerusi malasnya yang menghadap pintu. Setibanya aku didepan pintu Din menyuruh aku masok. Aku terkaku, rupanya Din memang menunggu aku. Din menanya pada aku, Bolih TOLONG tak ? Aku tanya TOLONG APA ? din menjawab…..BUAT TU… Aku takut dan terus kebilik aku. Ku tutup pintu dan terus tidor. Bangun pagi tiada apa yang berlaku.
Sapereti biasa aku menyediakan sarapan dan mandikan anak-anaknya. Semasa aku mandikan anaknya, Din hampiri aku. Din sengaja mandikan anaknya bersama aku. Dia sengaja merenjiskan air supaya baju ku basah. Bahagian dada ku basah, ini membuatkan braku nyata tampak. Mata Din tidak lekang dari melihat tetekku. Aku rasakan macam ada satu benda yang mencuit tetek ku. Kini tangan Din dah mula merayau bahagian bawah tetekku. Aku rasa geli dan inilah kali pertama menjamah badanku. Ku mengalihkan badan ku agar aku tidak diraba lagi. Din tidak marah, dia hanya senyum pada ku dan beredar dari situ. Terfikir aku, mengapa Din tak kerja hari ini ?
Malam ini TV3 menayangkan cerita ‘Hang Tuah’ version COLOR! Aku pasti akan menontonnya. Aku gemar menonton cerita Melayu. Kadangkadang aku menangis bila adengan sedih. Mungkin hatiku ini terlalu sensitif dan mudah dipengarihi.
Tayangan dimulakan selepas warta berita pukul 10 malam. Ake bersiap kemaskan rumah dan juga menidorkan anakanak Din. Semuanya beres selepas warta berita dan aku terus kekaca TV. Aku duduk dibelakang bersandarkan dinding, ini kerana aku tak suka melihatnya dari dekat dan juga aku selesa duduk diatas simen berhamparan yang tidak begitu sejuk. Aku bolih berlunjor dan juga bebas mengerakkan badanku bila aku perlukan keselesaan. Din duduk dikerusi yang bolih dijongkit kedepan dan kebelakang. Kedudukannya itu jelas dapat aku lihat bahagian kanannya. Din memakai kain batik isterinya dan tidak memakai baju. Din memandang TV dan aku dapat melihat Din dan TV.
Kini ‘Hang Tuah’ telah diperingkat Akhir dalam mana Saadiah menangis mencari hang tuah diistana. Ku turut menangis. Din menegor ku, ” menangis……kesihan, jangan takut nanti dia jumpa hang tuah” Ku senyum dan membisu. Ku lihat tangan kirinya sedang memegang butuhnya. Sudah…Din nak buat fasal pula. Tunggulah cerita ni habis. Nak buat tu jangan lah sekarang. Nantilah lepas cerita ni, kalau nak minta tolong ke ? hati ku berkata..
Selalunya kami menonton TV semua lampu dimatikan kerana nak concentrate. Kini dalam samarsamar cahaya TV itu Din meneruskan gentelannya. Kini butuhnya dah tegang, jelas ku lihat. Tetapi masih tidak nampak butuhnya. Perhatian ku telah beralik kepada TV ‘Din’ pula. Namun Din tidak memandang aku. Mungkin Din sengaja menyuroh aku melihatnya. Sesekali mataku kekaca TV. Entah bila aku tidak sedar Din telah mengeluarkan butuhnya dari kain batik isterinya. Kini ku lihat berkilat kepala butuhnya. Bila pula dia bawa KY Jellynya tu ! Din kini bersandar dan matanya tutup rapat sambil tangan kirinya MELANCAP butuhnya. Din melancap memang pandai. Sambil tangannya turun naik, dikiti dengan pusingan kekiri kekanan. Ini aku kira menberikan kelazatan yang lebih jika dibandingkan hanya turun naik sahaja. Lakunan Din membuatkan aku terpesona. Kini tangan kanannya meramas mesra kontolnya pula. Seluruh kawasan butuhnya sudah basah akibat KY Jelly. Lancapan Din itu membuatkan kerusinya kedepan dan kebelakang. Aku seronok.
Kini aku mula merasakan sesuatu yang merangsangkan, Puting tetekku mulai tegang. Kini ku dapat rasakan keselurohan tetek membesar dan hangat. Pantatku pula mula mengembang dan air maziku mula mengalir keluar. Keselurohan kawasan pantatku pun sama hangat. Mata ku tetap melihat hayunan lancapan Din. Ku tak tahan, tangan kiriku mulai meraba tetekku mencari puting. Ku buat pusingan keatas puting dan sesekali aku meramas keselurohan tetekku dengan ramasan yang mesra. Dalam keadaan itu pantatku banyak mengeluarkan air mazi.
Sedang aku diselubungi shawat itu, tibatiba Din mengerang dan ku lihat pancutan Air Maninya….. satu, dua, tiga….. Tiga kali pancutan. Pancutan pertama memang jauh perginya dan dituruti dengan pancutan kedua dan ketiga. Saperti biasa Din akan meneruskan lancapan walaupun air maninya dah habis keluar. Din mengeliat semasa itu, dan aku pun turut mengeliat kerana aku mempunyai perasaan yang agak serupa dengan Din.
Selang beberapa minit Din membuka matanya dan mengesat air maninya dengan kain batik isterinya. Setelah itu Din bangun dan naik keatas , mungkin untuk membasoh atur tidor kerana kepenatan. Sambil lalu disebelahku, din mengatakan padaku ‘ Kenapa tak TOLONG tadi ? , tolonglah sikit…’ Dia senyum sambil melangkah ketangga menghala kebiliknya.
Kini aku keseorangan ditingkat bawah melihat TV. Tak sampai 5 minit selepas Din naik keatas cerita ‘Hang Tuah’ habis. Ku bangun dan dapat ku lihat kain aku basah akibat air maziku. Ku kesat hamparan itu, namun bekasnya ternyata. Dalam hatiku berkata..banyak juga air yang keluar tadi, jahat betul Din. Terus aku matikan TV dan aku melangkah menuju bilikku. Ku humban badanku kekatil ku kerana aku mempunyai perasaan yang tidak waras sekarang ini. Akhirnya aku terlena.
Bangun pagi saperti hari minggu yang lain aku mengemaskan dapor dan juga memgampai kain setelah dimesin. Rumah ku lap mana yang patut dan Vacum mana yang perlu. Semuanya siap pukul 8 pagi.Din masih belum bangun lagi. Aku pergi mandi dan ku basoh bekas air mazi ku. Dalam bilik air aku meneliti tetekku. Tetekku cantik ‘D’ dengan ukuran 34″, inilah yang Din pegang petang semalam. Kini aku melihat pantatku pula. Bulu ku tidak begitu lebat saperti bulu butuh Din. Buluku halus dan hanya tumbuh ditundun sahaja. Bulu butuh Din HITAM dan tumbuh dengan banyaknya. Ku basoh pantatku dengan air suam dibahagian dalamnya. Kedapatan daki pada Labia minora ku. Ku basoh dan kini pantatku bersih. Bau air mazi pun dah hilang. Ku keluar bilik berkemban dan menutup kepala ku kerana aku mandi junub. Setiba aku dibilik aku terperanjat kerana Din menunggu aku disitu. ‘Din buat apa disini’. ‘saja, nak tengok …..’ Ku tak tahu nak buat apa. Nak suroh dia keluar aku rasa takut kerana ini rumah dia. ‘ Din, pati ( nama ku Fatimah) nak pakai baju ni, bolih tak……..’ Din mencelah ‘takkan tak bolih…nak tengok aja.’ Ku terus mancari seluar dalam ku dan memakainya. Sedang aku membongkok memakainya, Din merapati ku dan memelokku. Aku gamam. Ku bangun dan seluar dalam ku hanya sampai paras betis aja. Ini membuatku susah nak berjalan. Din memelok sambil membawa aku kekatil. Aku direbahkan. Ku terbaring. Tangan kananku menutup pantatku dan tangan kiriku memegang kain untuk menutup tetekku. Tapi Din pantas, dia menarik kainku….dan kini terserlahlah tubuh mongel ku didepan Din. Din rapati mukaku, ‘Din nak tengok aja, bukan nak apaapa..’ Ku mendiamkan diri. Dalam hati ku berkata-janganlah Din pegang. Ini kerana aku tahu diri aku. Kalau Din jumpa switch aku, matilah aku.
Kini aku dapat rasakan angin pagi sejuk menyelimut badan ku yang berbogel tu. Lama juga Din meratah aku dengan matanya. Setelah itu Din beredar dari situ. Segera aku memakai seluar dalam ku dan juga pakaian lengkapku. Kini aku rasa malu nak keluar bilik. Din tak buat apaapa, hanya lihat aja. Ku malu kerana dia telah melihat pantakku dan tetekku. Selama ini ayahku pun tak dapat lihat. Kini Din dapat ! ‘Pati !’ Din memanggil ku. ‘Ya’ aku menjawab sambil aku membetulkan rambutku. Ku turun tangga dan melihat Din sedang mendukong anaknya dan Din meminta supaya aku membuat susu untuk anaknya. Segera aku kedapor dan menguruskan arahannya. Ku berikan botol susutu kepada Din, din sengaja memegang jariku. Sambil tersenyum Din berkata ‘ takut lagi ?’ aku berkata ‘ takkkk’.
Kini makan malam hanya kami berdua sahaja. Anak-anaknya dah tidor. Sambil makan selalunya Din bergurau dengan bininya. Kini keadaannya suram dan sesekali berkata dengan aku. Itu pun hanya berkenaan dengan hal rumah sahaja. Setelah sudah aku mengemas nya Din terus kefamily area untuk menonton TV. Kali ini aku terus kebilik kerana takut peristiwa menonton ‘hang Tuah’ berulang lagi.
Esoknya sedang aku membuaikan anaknya Din membuka Video. Ceritanya ada adengan SEX dan ini membuatkan aku gelisah. Walaupun perkara sumbang berlaku pada ku tetapi aku masih seronok dengan Din kerana dia baik dan juga selalu membuatkan aku rasa saperti adik beradik. Mungkin SEXnya terlalu extreme. Pada aku itu telah dikurniakan padanya. Aku tidak salahkan Din. Kini adengan KATIL pula terbambang dikaca TV. Mata ku mula memerhatikan gelagat Din. Memang, Din memang kuat nafsunya. Belum sempat aku habiskan ayatku itu Din sudah mula memegang butuhnya. Aku cuba tidak memandang tapi hatiku kuat menyuruh aku memandang. Kali ini Din sengaja menanyaku samaada aku nampak atau tidak. Sambil senyum aku menganggokkan kepala ku. Din meneruskan RANCAPANNYA. Ku lihat KY Jellynya telah habis separoh. Melengkong tiub KY jelly tu kerana isi perutnya telah Din sapukan kepada butuh dan kontolnya. Sambil turun naik tangan kirinya Din memandang aku, aku terus memandang kaca TV. Tapi ditepi mataku ternampak juga pulasan dan turun naik tangan Din melancapkan butuhnya. Terfikir juga aku, mungkin Din puas bila ada orang melihatnya semasa dia melancap. Aku perempuan, tentu dia suka kalau perempuan melihatnya. Mungkin juga ia sedang mengoda aku atau menyuruh aku melawan kembali. Mungkin….
Persoalan ini membuatkan aku susah untuk membuat keputusan, terutama bila perkara sumbang berlaku lagi. Ku sunggoh tidak dapat mengagak apakah NEXT ! Setakat ini aku hanya melayan perasaan ku agar perbuatan Melancapnya itu hanya setakat itu sahaja. Memegang tetekku, itu mungkin perkara biasa kerana disekolah pun ada juga budak jahat yang sengaja melemparkan tangan nya untuk mencecah tetekku. Masa makan malam telah tiba, makanan telah disaji. Hanya MENUNGGU Din sahaja. Lama juga aku menunggu tapi wajah Din belum lagi muncul. Jam sudah pukul 9.00 malam. Seang fikiran aku melayang mengingatkan peristiwa masa aku disekolah, Din telah ada di tepi meja makan. ‘marilah makan sama..’ Din memulakan perbualan. Aku terus ambil pinggan dan saperti biasa mengambil nasi untuk Din. Semasa aku berikan pinggan nasi, Din sengaja memegang tanganku. Kini dia tidak melepaskan tangan ku. Ku pandang mukanya dan sambil senyum Din melepaskannya. Aku reda. Kami makan dan kali ini Din ashik memandang pada tetekku. Ku dapat rasakan. keadaan ini membuatkan aku gelisah. Bila ku pandang mukanya dia senyum dan matanya tidak berganjak dari melihat tetekku.
Setelah selesai makan, kami menonton TV. Kali ini dia terus naik keatas dan senyap. Ku mula memikirkan apa yang dibuatnya. Untuk melihatnya aku sengaja membuat air kopi untuknya dan pergi memberi padanya. Kali ini dia sedang duduk dimeja tulisnya. Ku letakkan kopi dimeja tulisnya, dan terima kasih jua aku terima. Bila aku perpusing untuk keluar Din meraba buritku. Ku toleh dan Din bangun terus merapati ku. Din memelokku dan mulutnya mencari mulutku. Kini mulutnya bertemu dengan mulutku. Lidah Din menjulor masok kedalam mulutku. Olih kerana ini kali pertama aku KISS, aku tidak tahu untuk melakukannya. kemudian Din melepaskan mulutnya dan memberitahu supaya aku belajar untuk masa depanku. Aku diam MALU. Din bertanya lagi ‘ nak tahu tak, nanti Din ajarkan !’ fikiran aku mula bercelaru. Din terus mencium semula dan mengajar aku bagaimana ‘KISS’. Seronok juga. Dia menyuroh aku menghisap lidahnya, aku buat dan lama juga ‘PELAJARAN’ itu. Kini aku sudah tahu bagaimana yang dikatakan ‘KISS’
Aku kaku. Din dengan perlahan membuka bajuku dan kainku. Terburai kain pengikat baju ‘Telok Belanga’ ku. Kemudian dia membuka braku dan seterusnya seluar dalamku. Kini aku berbogel dalam bilik Din dengan hanya sinaran lampu meja tulisnya . hanya separoh badanku sahaja yang terang. Kepala ku dalam gelap. Kini giliran dia pula melepaskan kain pelikat ‘Cap Gajah’ nya. Setelah kami berbogel, dia mula KISS aku semula. Kini dia suroh aku merangkulnya. Aku turut. Tangan Din mula merayap keseluroh buritku dan sesekali menjamah bulu pantatku. Aku mula lemas. Leher ku dicium, misainya yang lebat itu membuatkan aku geli TAPI seronok. Berahiku mulai, dan pantatku mula mengeluarkan air mazi. Setiba mulutnya diputing tetekku, aku mengeliat. Ini kerana seronok dan hisapan Din memang seronok dan mengetarkan aku ! Din membawa mulutnya lebih kebawah, kini telah mencecah bulu pantatku. Lidahnya dijelirkan untuk masok kedalam pantatku. Ku mulai rasa bahang dalam pantatku. Din menolak kakiku supaya membuka lebih luas. Din mengangkat sebelah kaki aku keatas kerusi, ini menyebabkan pantatku terbuka luas. Jilatan lidahnya bermula dari biji kelentitku dan menurun kebawah sampai pada lubang buritku. Din lakukan dengan baik dan lembut. Kini dia menhsisap pula biji kelentitku, aku mengeloh ah…….. ah…. er……….. Din teruskan hisapannya. Aku tidak tahan dan rasa nak jatoh, namun Din membuatnya dengan sedap membuatkan aku bersemangat untuk berdiri dengan lebih lama.
Din bangun dan berkata, ‘ Pati pula buat..’ Ku tidah faham. Din menyuroh aku menyangkong sambil menghalakan butuhnya kemulutku. ‘ Hisap saperti pati makan ice cream’ Ku mulakan dengan membuka mulutku. Hujung kepala butuhnya sudah berair. Ku buka luas lagi mulutku. Kini kepala butuhnya telah masok dalam mulutku. Din menyuroh aku berdiri semula. Dia memimpin aku kekerusi meja tulisnya. Din duduk dan terang aku nampak butuhnya dengan sinaran lampu meja tulisnya.
Din mengambil pensil, ‘macam ni…..’ lalu Din mengambil pensil lalu masokkan kedalam mulutnya. Ku nampak Din menghisap pensil, kempis pipinya menghisap pensil. Kemudian pensil itu dikeluarkan dan kini Din menjilat ‘eraser’ pensin tersebut. Kini ku faham arahannya. Aku hanya menganggokkan kepala aja. Aku berlutut dan keadaan ini memang membuatkan mudah untuk aku merapati butuhnya. Ku pegang butuhnya dengan tangan kananku sambil mulutku ku rapatkan kebutuhnya. Ku mula bayangkan bagaimana Din menghisap pensil tadi. Ku ikuti sapertimana ‘demontrasi’ . Din mula mengeliat bila gigiku terkena kepala TAKOKnya. Ku hisap kepalanya. Kini aku nak cuba masokkan semua butuh kedalam mulutku sambil menghisap. Separoh jalan ku rasai nak muntah kerana kepala butuhnya dah mencecah anak tekakku. Ku keluarkan semula namun hisapan aku teruskan saperti ‘Pensil’. Kini aku sudah pandai, kerana Din tidak berkata lagi. Selalunya bila aku silap Din akan memberitahu untuk membetullkan caranya. Lama juga aku menghisap butuhnya. Ku mula memasokkan kontolnya kedalam mulutku dan juga memainkan buritnya dengan lidah sapertimana dia lakukan padaku tadi. Setelah lama dan lemas aku dengan air mazinya, Din menarik aku supaya berdiri.
Din memberitahu aku bahawa ini adalah perkara yang perlu aku tahu, nanti kahwin senang. Kalau tak tahu ini semua nanti Laki lari dan cari perempuan lain. Benar juga kata Din itu. Selama ini tak pernak orang mengajar aku cara saperti ini. Dalam fikiran aku berkata , bagus juga Din ni. Hendak dia mengaja aku. Kalau orang lain susah juga aku, dan aku pun senyum sambil memegang pensil diatas meja tu. ‘Bagaimana, nak teruskan atau kita berhenti dulu ?’ Din memulakan perbualan. Aku diam. ‘Pati tolong Din dulu, lepas tu kita sambong’ Ku tak faham lagi. Sedang aku berfikir Din mengambil KY Jelly lalu menyapukan kepada kepala butuhnya dan menarik tangan aku ke butuhnya.
Kini baru aku tahu, Din menyuruh aku Melancapkan butuhnya. Sekali lagi Din mengaja aku. Telah dua kali butuhnya lembik kerana mengajar aku. Tapi Din memang kuat nafsunya. Butuhnya kembali tegang bila aku menyentohnya. Aku teruskan prlajarannya, ku pegang butuhnya dan melancapkannya. Kepala butuhnya ku pusungpusingkan dan sambil itu tangan kiriku meramas mesra kontoknya. Setelah aku ‘Pandai’ Din merebahkan badanya dikerusi dan melepaskan aku seorang melancapkan butuhnya. Kepala butuhnya ku usap dengan tapak tanganku, ini membuatkan Din terangkat buntutnya. Aku tahu dia kesedapan yang amat sangat. Kini aku kira Din nak melepaskan air maninya, ku rasai kepala butuhnya membesar dan jari kaki Din melunik kerana menahan kesedapan. Din terus bangun dan memberitahuaku dia nak climax. Aku pandang mukanya dan kini din menyuruh aku menghisap dengan mulutku, ku turuti dan belum sempat butuhnya masok habis dalam mulutku air maninya terburai dalam mulutku. Ku dengar Din menyuruh aku teruskan hisapan, ‘Kuat lagi ti….’ Aku pun menghisapnya dengan kuat, aliran panas air maninya menerusi tekakku dan masok terus beperutku. Walaupun air maninya telah habis, namun dia menyuroh aku menghisapnya, kini dia memegang kepalaku supaya aku tidak mencabutnya. Ku dengari kelohannya Ahhhhhhh……… em………… oh…………………………………. Kini Din tersandar, aku diam memerhatikan gelagat Din. Selang beberapa minit Din bangun dan menanya samaada aku nak teruskan ataupun tidak. Aku membisu, tapi aku kira pelajaranku belum habis lagi. ‘Ok masa untuk pati pula..’
Din menyuruh aku baring atas katilnya dan dengan perlahan Din menbuka kangkangku supaya memudahkan dia berada didepan pantatku. Din mula mengesel pehaku dengan lidahnya. Tangan nya mula meraba dan meramas tetekku. Kini tetekku tegang dan putingku kembali keras. Setelah kedua peha aku dijilat dan digigit mesra, kini Din menjilat pantatku pula. Sambil menjilat jari telunjuknua mencari lubang pantatku. Perbuatan Din ini menyebabkan aku terangkat dan air mazi ku keluar lagi banyak. Jilatan demi jilatan, akhirnya Din memasokkan jarinya kelubang buritku pula. Mulanya pedih tepi setelah lama dan dibantu dengan air maziku, keadaan menjadi sedap oh……….. aku mengeloh kesedapan. Bila aku mengeloh Din melajukan alunan jarinya keluar masok lubang buritku. Din masih menjilat. Din kemudian bangun dan bertanya padaku ‘ pati nak macam mana/’ Aku malu nak menyatakan padanya ‘ suka hati Din lah’ aku menjawab. Lalu Din sekali lagi membenamkan mukanya kepantatku. Dari julatan tadi kini menghisap pula. Biji kelentit aku dijilat perlahan dan jarinya saperti tadi masok kedalam lunbang pantatku. Kali ini ku rasa macam nak pecah pantatku, aku meraung kesedapan. Sambil itu dia masih lagi mengerjakan pantatku. Lama juga kali ini, aku tak tahan dan aku tarik kepalanya rapat dengan pantatku. Din faham, din melajukan jilatan dan hisapannya, kali ini Din concentrate pada biji kelentitku. Ku tak tahan lagi. Ah……ah…….oh…….aku meraung dan serentak dengan itu ku rasai aku kekejangan dan badanku rasa sejok dan pantatku pula rasa macam pecah. Din meneruskan julatan pada biji kelentitku. Keadaan ini membuatkan aku lagi geli dan sedap, aku mengeliat dan mengerang lagi. Din teruskan juga. Setelah reda baru Din melepaskan pantat ku dari jilatannya. Aku ‘PUAS’ din pula sambil senyum dia mencium pipi ku dan terus mencium tundun ku yang berbulu nipis itu. Aku terlena sebentar. Bila aku sedar, aku sudah berada didalam bilikku dan gebar sudah menyaluti badanku. Din berada disebelah aku. Bila dia nampak aku dah terjaga dia menyuroh aku tidor semula dan mencium dahiku lalu menutup pintuku dan terus kebiliknya. Aku terlena sampai pagi…..
Bila terjaga, hari dah siang. Bau Din masih lagi ada di hidungku. Lama juga aku berangan dan memikirkan peristiwa malam tadi. Mulanya aku takut, ialah laki orang. Tapi bila ku amati, ah…Din nak mengajar aku aja. Bagus juga. Sekarang aku dah tahu bagaimana nak melancapkan orang lelaki. Juga aku tahu bagaimana rasanya climax. Susah juga nak belajar pelajaran ini, kalau ada pun siapa nak mengajarnya. OK aku kira ini adalah pengetahuan aja.
Ku bangun dan terus bebilik air dan mandi. Bau Din kini telah hilang dan pantat serta buritku kini kembali bersih. Sedang aku membelek pantatku, ternampak aku tanda merah di tepi bibir pantat sebelah kanan. Baru aku ingat ini mesti Din yang gigit. Aku senyum kerana ini membuatkan aku teringat perkara malam tadi. Aku mandi kini menyanyi. Hati ku senang. Apa yang aku fikirkan adalah salah. Din tidak akan menganyai aku, Din baik. Aku suka padanya.
Kini malam ketiga isteri Din tak ada, besok hari isnin dia akan balik. Aku takut, mungkin tak bininya tahu. Kalau tahu matilah aku. Sambil melangkan ketingkat bawah aku terpandang Din sedang bermain dengan anakanak nya. Din menjeling aku. Aku balas dengan senyum. Kini Din menyuruh aku menidorkan anaknya. Aku ambil dari kelekannya. Sempat juga Din meraba tetekku semasa itu. Memang pantas Din ! Ku tidak bolih buat apa, hanya membiarkan sahaja, Jika aku mengelak mungkin anaknya akan jatoh. Setelah tidor aku turun kebawah untuk makan malam. Kini Din makan dengan pantas dan terus beredar dari situ. Ku berfikir, kenapa Din macam lipas kudong aja ? Nak kemana agaknya. Setahu aku Din selalu dirumah aja. Sedang aku ashik menonton TV, Din dari atas tangga memanggil aku ‘pati..’ Ku menoleh keatas, ku nampakDin dan dia melambai aku. Dalam samar sinaran TV itu aku melangkah menghampirinya. Din mengajak aku kebiliknya. Sambil mengikorinya dari belakang aku berfikir, apa pula Din ni nak buat kali ini. Setahu aku ‘Pelajaran’ dah habis ! Setiba dibilik aku, dia mengangkat tilan aku dan dibawanya kelantai. Aku pelik, apa juga ni . kemudian Din berkata. ‘Pati tunggu Din dan buka baju semua’ Aku tercengang. Aku duduk atas tilam yang telah dilantai.
Sekejap lagi Din datang dan terus memadamkan lampu bilikku. Keadaan menjadi gelap. Setelah beberapa minit keadaan ku rasa menjadi terang kerana sinaran bulan yang cerah pada malam itu. Din menyuroh aku membuka semua bajuku. Aku turuti. Kini aku berbogel dan elepas itu aku nampak Din membuka kainnya dan kami berbogel. Din datang dari arah kepalaku. Dia mula mencium pipiku, kemudian mencium mulutku. Ku rasa lain sekali kerana bau minyak wangi yang Din pakai sedap sekali. Kami bercium, lidah Din saperti biasa memainkan peranannya. Aku membalas sapertimana pelajaran yang Din telah berikan. Sambil bercium itu tangan din mula mencari tetekku. Kedua tangannya meramas tetekku. Kini din melepaskan mulutku dan mencium tetekku pula. Din mulakan dengan menonjolkan lidahnya dan hujung lidahnya terus mencari puting tetekku. Tangan sebelahnya meramas teteku yang lagi satu. Ku dapat rasakan keseronokkannya. Muka ku kini telah mencecah perutnya. Ku keluarkan lidahku dan ku jilat perutnya. Lama juga Din memainkan tetekku. Aku sudah bersedia sekarang. Pantatku berair dan segalanya SEDIA. Din kini meneruskan sasarannya. Kini mulutnya mencari pantatku pula. Setiba mulutnya dipantatku, muka ku pula ternampak butuhnya. Kini butuhnya tidak begitu tegang, Megang aja. Kini kami sudah menjadi angka 69. Aku tidak fikir panjang lagi terus butuhnya aku jilat dan aku hisap sapertimana yang telah diajarkan pada aku. Aku melakukannya sapertimana ‘Pelajaran’ yang telah aku tahu. Ku meluaskan kangkangku, Din pula mengaturkankedudukan supaya butuhnya senang aku hisap. Aku mulai suka dengan position 69 ini. Aku tidak berasa malu kerana aku tidak dapat lihat mukanya. Aku cuma rasa kenikmatan sahaja. Jari Din kini telah menjumpai buritku, dimasokkan kedalam buritku. Aku juga begitu. Din tidak melarang bila aku memasokkan jari telunjukku kedalam lubang buritnya. Aku sunggoh seronok. Kini aku sedah tidak dapat menahan lagi, kemuncak telah tiba pda ku. Din memberhentikan hisapannya. Aku tidak mahu lalu aku menekan kepalanya kepantatku. Sambil mengerang aku berkata ”Hisap kuat Din..” terus ku rasakan hisapannya dikelentitku. Kini bukannya satu jari yang menusuk kedalam pantatku tapi DUA satu dipantat dan satu lagi didalam buritku. Ku tidak dapat menahan lagi, sambil aku menghisap butuhnya aku climax ‘ah…… ah…….. ah…… em………….. aku mengerang. Masa itu aku dapat rasakan lidah Din kesemuanya didalam pantatku. Buritku rasa bahang dan jarinya kini ku kemut dengan kuat. Aku kalah dalam ‘pusingan’ ini.
Din bangun dan terus duduk didepan kakiku. Dia mula merapati badanku. Dia sekarang berada diatas badanku. Din kini mengangkat lutut ku keatas dan ini mrmbuatkan aku terkangkang. Butuhnya yang besar itu mula mencecah bibir pantatku. Belum habis lagi ngilu biji kelentitku kini butuh Din sudah mengeselnya pula. Ku berpeloh dibuatnya. Din membetulkan kedudukannya. Dengan kedudukan itu kepala butuhnya telah masok kedalampantatku. Ku terasa sakit. Lalu din mencium bibirku dan terus mengomol aku. Aku dilambong ombak’Din’ ciuman din memang menghayalkan ku. Sambil tangan kirinya membantu supaya kepala butuhnya tidak keluar dari pantatku, lidahnya mencarilidahku. Ku menghisap lidahnya. Tanpa ku sedari kurasai pantatku macam koyak bisa dan pedih. Din terus juga mengomol aku. Aku kesesakkan. Aku lemas. Butuh Din kianmasok kedalam pantatku. Pedih yan gdari tadi masih terasa olih ku. Kepedihan itu membuatkan aku merapatkan pehaku. Ku rasa butuh Din tak mungkin bolih masok. Ini dapat aku rasakan. Butuhnya besar sedangkan lubang pantatku kecil. Sedang aku merapatkan pehaku, jari telunjuk Din menikam perutku ini membuatkan aku terbuka pehaku. Masa itu din memelokku dan menghayunkan butuhnya rapat kepada pantatku. Ah…….. ah…….. aku mengerang kerana kesakitan.
Din diam sebentar. Tapi hentiannya itu sebentar sahaja. Din meneruskan lagi hayunannya. Sedikit demi sedikit butuhnya ku rasai masok kedalam pantatku. Kini ku rasai penoh pantatku. Kepedihan tadi sudah mula kurang. Kini ngomolan Din telah menghayalkan aku. Aku cuma mendiamkan diri. Din pula sedikit demi sedikit memasikkan butuhnya kedalam pantatku. Butuhnya dikeluarkan sebahagian, lepas itu dimasokkan semula. Kali ini ku rasai seronok pula. Pantatku kini telah membenarkan butuh Din masok. Din terus menghayun lagi. Em…… em…… bunyi suara Din. Dalam masa yang sama butuhnya telah masok habis. Sunggoh pandai Din memantat ! selang beberapa saat Din mula menghayun butuhnya keluar masok kedalam pantatku. Keseronokkan ini belum pernah aku rasai. Setiap hayunan Din dapat aku rasakan. Kepala butuhnya terasa keluar masok. Sesekali aku rasa ngilu bila kepala butuhnya menyentoh biji kelentitku. Sedang aku menikmati hayunan yang menghayalkan itu, ku mulai rasai Din melajukan hayunannya. Ini lagi sedap aku terus mengerang, kali ini aku telah lupa dimana aku. Yang aku rasai ialah kesedapan dan sedap yang amat sangat. Semakin laju hayunan Din semakin sedap dan akhirnya Din mengerang dan melepaskan air maninya didalam lubang pantatku. Ku rasakan hangat didalam pantatku. Penoh pantatku olih butuh dan air mani Din. Ku pelok Din dengan erat dan Din juga membuat begitu. Kami sama-sama berpelukkan.
Butuh Din masih didalam pantatku lagi tapi kini sudah mula kecil. Ku tidak mahu butuh itu keluar dari pantatku. Ku kemut dengan kuat. Ini menyebabkan Din mengerang… oh…….. em……….. Din masih diatas badanku, dan butuhnya yang sudah kecil itu masih ku gengam dengan pantatku. ‘pati…….. dah….. din dah keluar….’ Aku senyum dan berkata ‘Pati rasa tadi…’ kami senyum sambil berpelok lagi. Din terdampar diatas badanku. Ku lepaskan pelokkan dan lesu rasanya badan ku. Din bangun dan aku masih baring lagi. Sambil bangun Din berkata ‘ nak lagi ke ?’ Aku mengangok, memang. Aku memang nak lagi. Ku rasakan apa yang aku buat tadi memang seronok dan sedap, mungkin perkataan itu saja yang dapat aku fikirkan kesedapan aku pada masa itu. Ku kini telah ‘PASS’ dalam pelajanku. Hati ku senang. Walaupun ‘DARA’ telah dirampas olih Din bukan ‘Suami’ ku. Namun aku tidak menyesal. Lelaki sekarang bukannya tahu ada DARA atau tidak. Senang aja, bila masa tu kemutkan kuatkuat dan katakan sakit. Mana dia tahu aku sakit atau tidak !
Esoknya, bila aku bangun jam sudah pukul 10.00 pagi. Setelah mandi ‘JUNUB’ aku kebawah dan rumah senyap. Ku lihat diatas meja ada tudong saji. Ku buka, ku lihat ada dua biji ‘TELOR’ separih masak dan roti yang sudah dibakar 4 keping. Air kopi masih suam lagi bila aku rasai tekoh besi yang berkilat itu. Ku naik keatas dan menjengok bilik Din. Ku lihat Din sedang menulis atas mejanya. Ku bertanya ‘ Dah sarapan ke?’ Din menjawab ‘ pati sorang saja yang belum, Din dah’ Din menyambung ‘pati minumlah, Din buat sarapan pagi ni, Pati tak bangun lagi’ Sambil senyum Din mengenyitkan matanya. Aku pun turun terus minum kopi dan makan ‘Telor’ yang telah disediakan olih Din. Aku memang lapar. Habis semuanya aku baham. Inilah kali pertama aku sarapan pagi ada orang sediakan. Din…Din… baik sunggoh……
Ku duduk bersama keluarga Din selama 3 tahun. Aku terpaksa meninggalkan Din ‘KESAYANGANKU’ kerana ibu ku menyuruh aku kahwin. Semua rahsia aku telah diketahui Din. Ku masih ingat lagi setelah dua bulan aku berkahwin aku singgah dirumah Din. Isterinya menyambut aku dengan baik. Kini aku tahu isterinya tidak tahu apa yang berlaku antara aku dan ‘kesayanganku’ DIN! Kini kalau aku ada peluang nak juga aku mengulangi dengan DIN………

21 Responses to "Din dan Timah"

aku nk join sekali…

nk tengok juga pantat nya dan tetek nya….

rasa nk jolok kat botot plak….

Jom kita mian ramai-ramai..

semacam sedap nak rasa gak

sapa kuar air pele aku

emm sedap melancap sorg2. .lg sedap lau ade org tolong. .

meh..nak tolong baby gurl…

best ceritanya.aku dulu melancap juga…….bagi aku aje yang lancap Din tu

aku gian giler nak jilat cipap ni..sape girl yg gersang atau suka phone sex sms aku di 0149094940

mmg best

kamu jenis betina apa ,rasa nya elok kalau kamu cuba butuh kuda…hei…hei…

kecian bini dy kne tipu..

npe lak baby nk kcian?????bby pown nk kne ek???hahahahahaha

kita kekah baby,biar jalan smpai kengkang hahahahaha…

bodoh pya org….
xde agama….
baik xpyah hdup…

oley mintak no empunya blog ini tak kalau perempuan..;DD

mana nak dapat video2 sex melayu? ade lobang tak?

Smue lelaki lebih pandai dari kamu Fatimah…lelaki tak sebodoh dan tak akan ditipu…boleh dibezekan antare dare or tidak…so kamu jangan ingat lelaki tak tau dare or tidak…renungkanlah…

kalau laki tu buat dengan isteri die….mcm mne dia nk tahu yg bini die tu still ade dara atau tidak?

Sialll punyer citerrrr dasar baka baka anak harammmmm inilah dia

pancut air mani aku bace cite ni…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 83 other followers

%d bloggers like this: