Cerita Orang Melayu


Lepas SPM aku pun buat kerja part-time si buah syarikat sementara nak tunggu result keluar. Di pejabat tu lebih ramai perempuan dari lelaki. Boss aku perempuan dan berumur lewat 20-an. Namanya Susan Tan dan sudah berkahwin tapi belum ada anak lagi. Dia ni memang cun dan bodynya memang menarik tambah-tambah lagi dia suka pakai yang sexy-sexy. Aku selalu mengintai pehanya bila dia pakai mini-skirt dan buah dadanya yang selalu terdedah bila dia sedang tunduk.

Satu hari aku disuruh menghantar fail kerumah Susan yang sedang bercuti. Aku pun pergilah naik teksi kerumah Susan yang terletak di kawasan ekslusif di KL. Sampai dipintu rumah Susan, aku pun tekan loceng dan pintu gatenya dibuka secara automatik. Aku pun melangkah ke dalam dengan berdebar-debar maklumlah first time ke rumah boss. Berderau darahku melihat Susan yang menungguku di pintu. Dia hanya berseluar pendek yang amat pendek dan bersinglet. Terserlah susuk tubuhnya yang menggiurkan dan putih melepak itu. Batang ku dah mula menegang. Susan tersenyum dan mempersilakan aku duduk sambil bertanya aku nak minum apa. Aku hanya meminta air sejuk sambil menelan air liur melihat buah dada Susan yang terbonjol di sebalik baju
singletnya.

Susan datang dengan segelas air dan duduk disebelah ku. Aku merasa gementar dan naik stim sebab bau perfume Susan yang sungguh menggoda. Susan berbual mesra denganku hingga aku rasa comfortable. Dia bertanya latarbelakangku dan tanya samada aku dah ada girlfriend. Aku kata aku masih solo tapi Susan mengusik takkan lelaki handsome macam aku tak ada girlfriend. Aku kata aku memang nak ada gf tapi tak ada yang sangkut. Dia tanya orang macamana yang aku berkenan. Aku pun secara bergurau mengatakan aku nak orang yang macam dia. Susan terperanjat tapi tersenyum lebar. Dia bertanya kenapa. Aku pun bodeklah kata sebab dia bijak, cantik, menarik dan sexy. Bertambah lebar senyum Susan dan dia mencubit manja pehaku. Bertambah tegang batangku merasa sentuhan Susan.

Untuk tunjuk baik, aku pun minta diri untuk pulang ke pejabat sebab dah lama di situ. Susan kata jangan risau sebab dia boss so tak ada yang nak marah. Aku pun senyum aja dan rasa lain macam pula. Susan tiba-tiba merapatkan dirinya padaku dan tangannya mengusap-usap pehaku. Berderau darahku dan bertambah stim aku dibuatnya. Susan dengan manja bertanya samada aku marah kalau dia sentuh aku. Aku kata aku tak kisah. Susan kata dia minat kat aku walaupun aku masih muda dan nak bermesra dengan aku sebab dia tak puas dengan suaminya yang sibuk dan jarang ada dirumah.  Read the rest of this entry »


Ini adalah sedutan kisah benar dari pengalamaan aku dengan seorang bohsia Subang. Banyak lagi pengalaman aku fuck bohsia-bohsia Kuala Lumpur dan tak lepas juga awek-awek yang telah menyerahkan maruah mereka untuk aku. Terima kasih aku ucapkan kepada mereka semua dan berharap supaya mereka meneruskan kerja mulia mereka memuaskan nafsu lelaki-lelaki di KL ini. Malaysia Boleh! Bohsia di dalam cerita aku ini masih bekerja di Subang dan aku masih simpan koleksi gambar bogel bohsia Subang ni.

Cerita aku kali ini ialah kisah aku mengerjakan seorang bohsia dengan 3 orang rakan. Ia bermula begini……Aku terjaga dari tidur dan terasa batang kote aku ketegangan akibat stim pagi. Aku bangun dan terus cari bohsia simpanan aku yg bernama Jem. Bohsia belaan aku sedang nyenyak tidur kepenatan agaknya akibat penat sangat dikerjakan oleh aku sepanjang malam. Aku tersenyum kecil mengingatkan cipap tembam dan bontot bulat si Jem yang teruk di lanyak oleh aku. Aku panjat atas muka Jem dan terjah batang kote aku kedalam mulut beliau. Jem yg sedang tidur tersentak bangun. Aku tekan muka dia kebawah dan terus menghenjut batang aku sedalam-dalamnya. Batang aku berada dalam tekak si Jem dan aku terus mouth fuck Jem sampai susah Jem nak bernafas. Jem mengikut sahaja perbuatan aku kerana dia faham tabiat rakus nafsu aku yang sememangnya mencari cipap bila buka sahaja mata.. Aku lajukan hayunan batang aku kedalam rongga tekak Jem. Dalam 10 minit menghayun aku dah tak tahan jadi aku pancutkan air mani aku kedalam mulut Jem. Banyak air mani aku keluar masa tu. Habis semua air mani aku ditelan Jem. Jem tau aku cukup pantang kalau dia bazirkan walau setitik air mani aku. Aku tarik keluar kote aku dan biarkan Jem jilat habis baki air mani di hujung kote aku. ‘Sedap tak?’ aku tanya Jem. Jem mengangguk ya. ‘Takpa, nanti kau boleh minum puas-puas,’ balas aku.

Aku tarik Jem pergi ke bilik mandi. Dalam tandas aku suruh dia mandi. Mula-mula Jem duduk di tandas untuk kencing. Aku perhatikan aja. Lepastu aku suruh Jem mandikan aku. Jem membuka shower dan mula memandikan badan aku menggunakan sabun. Selepas badan aku rasa bersih dan segar aku suruh Jem lap badan aku sampai kering. Aku terasa pula nak kencing jadi aku pun pergi kencing di tandas. Selepas kencing aku panggil Jem dan suruh dia hisap batang aku sampai bersih. Jem jilat habis kote aku menghabiskan baki air kencing di kote aku. Uumm, Sedap! Lepas Jem dah mandi, kami keluar dari tandas, aku tak benarkan Jem memakai baju di dalam rumah. Memang aku lebih suka kalau awek berbogel sepanjang hari di dalam rumah. Sedap pemandangan! Aku menyuruh Jem mengenakan sesuatu yang sexy. Jem lantas masuk ke bilik untuk seketika. Apabila dia keluar aku terpegun melihatkan Jem. Jem mengenakan seluar dalam hitam lace bersama stoking hitam yang di ikat dengan ‘garter belt’ berwarna merah. Dia tidak memakai coli! Aku sudah terliur dan batang kote aku pun dah keras menegang. Bermacam-macam idea di kepala otak aku membayangkan apa yg aku nak buat pada bohsia sekor ni!  Read the rest of this entry »


Seperti kisah yang aku paparkan sebelum ini, ianya semua adalah benar belaka dan terjadi pada aku ketika aku bekerja di Pulau Pangkor. Biasalah kalau orang kerja kat resort dah tu dalam pulau kecik macam Pangkor tu mesti la happy sakan kalau dapat keluar. Hari itu aku cuti selama 2 hari, jadi pada pagi hari cuti aku yang pertama tu aku pun bersiap – siaplah nak keluar dari Pangkor menuju ke sebuah pekan kecil yang terletak ditanah besar – Sitiawan.

Gembira bukan kepalang dapat ronda – ronda sambil shopping dan mencuci mata nih. Aku sampai di Jeti Lumut pukul 12:30 tengahari, terus aku tahan teksi menuju ke Sitiawan. Turun di KFC dan makan kejap, lepas tuh dari satu supermarket ke satu supermarket aku merayap. Beli la t-shirt sehelai aku pulak naik boring sebab awek tak ramai. Cuti aku jatuh pada hari bekerja mana nak ada orang ramai. Kacau salesgirl kat supermarket tadi pun macam nak tak nak aje.

Aku pun tahan cab menuju ke Manjung sebab ada satu supermarket baru bukak dekat ngan area perumahan. Terus aku merayap dari satu floor ke satu floor, tekak pulak haus……..sambil minum tu aku bersidai la kat tepi tangga. Tiba – tiba aku nampak satu awek…….puhhhhhhhh! punya la lawa, pakai baju gantung paras pusat, rambut stail Lady D brunette colour…….pakai jeans ketat stone-washed…….cutting body 32 24 32 (lebih kurang)…..tinggi lampai, hitam manis (favourite colour aku)…….tengah terhegeh – hegeh bawa beg plastik ada dekat 10 beg…..apa beli ntah!  Read the rest of this entry »


Saperti yang aku janji, kini aku paparkan mainan aku dengan Az dalam adegan seks bontot. Selepas malam yang penuh dengan kelazatan bersame Az, hampir seminggu aku tak bersua muka dengan dia. Bukannya apa, cume aku kena outstation ke J.B pada lusanya. So memang tak sempat bejumpa. Kini selepas seminggu kat JB, aku balik semula ke Pahang pasal ada sikit hal keluarga yang perlu aku selesaikan.

Aku berlepas dari JB jam 2 pagi Sabtu tu dan sampai rumah jam 8.15 pagi. Aku taklah bawa kereta laju sangat sebab sensorang. Takde teman ngantok kang susah pulak. Rumah aku biasa laaa bekunci sebab bini aku pergi kerja dan anak aku pulak sekolah tadika.

Aku terus naik atas rest kejap kemudian pergi mandi. Mase tengah mandi aku terdengar bunyi deringan telepon. Aku biarkan aja deringan tu sebab aku nak sudahkan mandi. Telepon senyap, tak sampai seminit bunyi lagi. “Ahhhh…!! kacau tol laaa” bentak hati aku. Tapi aku takut pulak ada mustahak dari bini aku. So begegas aku keluar dengan betelanjang bogel aku gi angkat telepon.

“Hai Izalll….. how r u? Wahh! sampai hati tak phone I yang u nak balik yeee…Takpe lahhhh” bunyi suara Datin Hazlina dengan penuh manja seperti orang merajuk. Huhhh!!! Teperanjat jugak aku. Mana taknya. Yang telepon tuh bukannya bini aku tapi Datin Hazlina. Macam mana dia tau aku balik nih ? Oooo.. agaknya dia perasan kereta aku ade kat luar.

“Oh Azzz..I m fine Az” balas aku. Aku katakan Az yang telepon aku sebab aku tau takda orang lain yang panggil aku Izal melainkan Datin Hazlina. “Bukannya apa Az.. I balik nie pon emergency jek nie sebab ade urusan sikit nak diselesaikan kat sini. And tomorrow I’ve to be back to JB” kate aku.

“Eh! cepatnya u nak balik ke JB” Az bertanya. “I sebenanya kena two weeks kat sana” jawab aku pulak. “Az! call me back around five minute boleh? Sebetulnya I tengah mandi nie. Kelam kabut I angkat phone bila bunyi secound time, with nothing wrap up my body” kata aku. “O yaaaa…ehehehe” tegelak Az bila dengar apa aku cakap tadi. “Ok ok.. go aheah.. I’ll call u later” sambung Az sambil terus ketawa dan meletakkan telepon.

Aku terus masok ke bilik air semula. Mood aku nak berendam lama sikit dah hilang. So aku just bersiram ngan air pancut dua tiga minit jek lepastu aku lap. Hampir nak selesai aku pakai baju telepon bunyi lagi. Aku pon angkat. “Hellooo…dah selesai keeee?” tanya Az. “Dahhhh” jawab aku. “Rugilah I takda kat situ tadi” jelas Az. “Nape pulak?” balas aku. “Takde laa Kalau I ada kan bagusss” jawab Az lagi. “Iskhh u nie.. Nikan rumah I, tak pasal naya jek kang” kata aku sambil mendengar Az ketawa terkekel-kekel dalam telepon.

“How about tonight?” Az memberi cadangan.. “I rasa tak bolehlah Az” jawabku. “Ialahhhh.. u mesti nak main dengan wife u kan.. Dah seminggu tak kena” balas Az. Aku hanye ketawa kecil. Sebenarnya dalam hati memang aku nak sangat main dengan Az malam nih tapi apa boleh buat bini ada. “Izal kalau I nak ikut u ke JB boleh tak?.. Itu pon kalau u sudi nak bawak I laaa” tanye Az. Aku termanggu sekejap. Sangka aku Az memain jek. “No problem” jawab aku. “I serious nie u tauuu”. Iskhhh sudah macam mane niee..? pk aku. ” Husband ngan anak u macam mana?” tanye aku lagi. “Husband I pegi oversea , urusan business dia laa.. Next month baru balik dan anak I hantar rumah nenek dia untuk beberapa hari. Takde masalah semua”

“Leave me your phone number. Nanti I contact u balik” kata aku. Memang benar tak tau no telepon Az sebab aku memang tak pernah amik tau. Kami berhenti di situ jek selepas Az memberikan no telepon dia. Aku terus selesaikan pakaian aku dan terus keluar untuk ke pejabat tanah. Dalam kereta aku terus berfikir mengenai tawaran Az nak ikut aku ke JB. Sebab kat JB tu aku tumpang rumah kawan aku. So kalo Az ikut kat mane plak aku nak letak. Takkan nak dok sekali. Kang amende plak bini kawan aku cakap sebab dia pon dah tau yang aku ni dah ada bini anak. Nak tido kat hotel silap gaya kena tangkap. Mamposss aku Iskhhh susah jugak niee.

Setelah selesai semua urusan di pejabat tanah, aku terus ke kedai makan. Sambil makan aku call Az. Kami berbual panjang mengenai rancangan Az nak ke JB dan tempat tinggal nanti. Az menyatekan yang tempat tinggal tak jadi masalah sebab dia ada kawan kat sana. Kawan masa sama belajar di ITM Shah Alam dulu. Kawan dia tu sorang janda. Kawin 3 taun becerai. Sebab becerai pasal laki dia nikah lain. Laki dia nakkan zuriat tapi si Shasha nie tak dapat bagi anak sebab mandol. So bila dia tau laki dia nikah lain, dia pun minta cerai.  Read the rest of this entry »


Hazlina adalah isteri ketiga Dato Hafiz, seorang peniaga yang boleh dikatakan sebagai seorang jutawan jugalah. Hasil kekayaan suaminya boleh membahagiakan sesiapa juga yang menjadi isterinya atau yang menjadi perempuan simpanannya dari segi material dan wang ringgit.

Az (nama timangan Hazlina) aku dapat tau bahawa suaminya sudah pon berkahwin empat. Yangg terbaru bernama Nurafikah. Berumur dalam lingkungan 23 tahun. Sejak Dato Hafiz dapat bini baru ni dia dah jarang-jarang balik ke rumah bini no 1, 2 dan 3. Almaklumlah dapat barang baru katakan. Mana tidaknya mestilah nak gomol setiap hari kan.

Berbalik pada Hazlina tadi dia ni orangnya memang cantik. Putih melepak ngalahkan kulit orang cina. Ntah dari keturunan mana datangnya aku pon tak tau lah. Body..? Jangan cakaplah. Mengancam abisss.. Kalau tak masakan si Dato Hafiz boleh terpikat. Bersama Dato Hafiz Az mendapat seorang cahaya mata lelaki yang berumur 2 tahun setengah. Comel cam mak dia jugak taklah mengikut macam bapak dia yg tak ensem mananya. Aku kenal Az ni taklah rapat sangat. Kenal kenal gitu jek sebab kami mendiami pada deretan rumah yang sama. Cuma lat dua rumah jek antara satu sama lain. Aku kenal Az ni pon melalui bini aku yang memang cukup kenal dengan dia sebab dia orang bekerja satu bangunan tetapi berlainan pejabat. Az sering jugak datang kat rumah aku kalau dia ada masa lapang. Orang pompuan ler katekannnn.. Kalau tak ada kerja berceloteh jek laaa kerja dia.

Dipendekkan cerita, satu malam tu sedang aku membaca surat khabar, lebih kurang dalam pukul 9.30. Tiba-tiba telepon berbunyi. Bini aku yang angkat. Ntah apa yang dia bualkan pon aku tak tau lah. Aku ni jenis yg tak ambil kisah sangat. Lepas letak ganggang telepon, bini aku pon cakap yang Hazlina mintak aku tolong baik TV kat rumah dia. Katanya power tak masok. Aku agak mesti bini aku yg kasik tau yang aku ni boleh repair barang electrical nih.

“Hantar kat kedai ajek laaa esok” kata aku. Malas aku nak melayan. “Alah bang, tengok-tengoklah mana yang patut kejap malam niii, sian kat dia tu. Dah lah suami jarang balik rumah” kata bini aku sambil tersenyum. “Iyerlah iyerlah” bentak aku. Lalu terus masok bilik ambil tool beg aku yang sememangnya sentiasa berada dalam bilik aku kalau aku tak bawak dalam kereta.

Lebih kurang 5 minit aku sampai rumah Hazlina. Loceng aku petik. Selang beberapa saat, pintu rumah dibuka. Uuhhhh…!!! berderau darah aku. Mana tak nya baju tidur yang dia pakai tu perghhhh….!!! Cukup telus macam orang tak pakai baju lagak nya. Perasan dengan kekakuan aku. Az pon menegur “minta maaflah.. Tak sempat nak salin baju tadi” lalu terus menjemput aku masok. Aku tak cakap apa hanya tersenyum jek. “Emmm kat mana TV” tanya aku. “Ada kat atas” balas Az sambil mengunci semula pintu depan. Az jalan menaiki tangga dan aku ikut dari belakang.

Sambil menapak menaiki tangga, aku melihat kemontokan bontot Az yang ku kira potongan badannya menggalahkan ratu Malaysia 32-24-33 rasa aku lahhh. Tiap kali kaki kanan dan kirinya menapak tiap kali itu lah bontot kiri dan kanan bergegar atas bawah. Nafsu aku dah mula memberahi. Dalam hati aku ni…tak ush cakaplah. Perghhh….!! kalau aku dapat ramasss teruk aku kerjakan. Seluar dalam warna kuning lembut pulak tu menipis jek lagi menambahkan kebangkitan nafsu syawat aku. Batang pelir aku dah mula tak menentu. Dah mula nak menjalar dan mengembangkan kepalanya. Dalam situasi macam ni aku rasa malam ni harus gugur iman aku.  Read the rest of this entry »


Ceritanya begini, sewaktu dalam tahun dua, akibat daripada kekurangan hostel yang disediakan oleh pihak U, maka ramailah student yang terpaksa tinggal di luar kampus, sewa rumah sendiri atau dengan member-member lain. Aku pun menghadapi masalah yang sama, terpaksa mencari rumah sewa diluar kampus.

Dipendekkan cerita akhirnya dapatlah aku menyewa sebuah bilik di kawasan perumahan di seksyen 17, Tuan punya rumah adalah seorang janda yang kematian suaminya, dan tinggal bersama dengan dua orang anak perempuannya. Namanya ialah Maznah, tapi aku panggil dengan nama Kak Nah saja. Kak Nah adalah seorang mualaf cina, dia memeluk agama islam kerana hendak berkahwin dengan suaminya yang beragama Islam, dari yang aku tahu dari Kak Nah, suaminya meninggal dua tahun yang lalu kerana kemalangan jalanraya. Kerana keturunan cina, maka kulit Kak Nah putih bersih, bodynya masih cun lagi, umurnya dalam lingkungan 39 tahun, rambutnya panjang melepasi bahu.

Pertama kali melihat Kak Nah, aku tak menyangka yang dia sudah mempunyai tiga orang anak dan seorang cucu. Kesemua anaknya adalah perempuan, yang sulung namanya aku tak tahu, tapi aku panggil Along saja, sudah kahwin dan tinggal di kampung Pandan, yang kedua namanya Norlaili tapi aku panggil Angah saja, dan yang bungsu namanya Norbaya tapi panggilnya yaya saja. Rumah Kak Nah ini mempunyai tiga bilik, satu bilik Kak Nah punya, bilik kedua untuk Angah dan Yaya dan bilik kecil di bahagian belakang dekat dengan bilik mandi itulah disewakan kepada aku.

Suatu hari apabila aku pulang kerumah selepas selesai kuliah lebih kurang pukul 5pm, ku lihat Yaya sedang termenung, aku lihat mukanya masam saja. Lalu aku hampirinya dan duduk disebelahnya. Dia buat tak layan saja. Aku tanya dia, ‘apasal yaya masam aje ni ?’ yaya paling tengok aku tapi tak ada jawapan yang keluar dari mulutnya yang comel, aku cakap lagi,’ ni mesti ada problem dengan boy friend, kalau Yaya ada problem dengan boyfriend, Yaya cerita dengan abang (aku membahasakan diriku abang) mungkin abang boleh tolong’ Yaya diam, mukanya terus masam. ‘Okeylah Yaya, abang masuk bilik dulu dan ingat kalau masalah tu tak boleh diselesaikan, jumpalah orang yang berpengalaman macam abang ni’ sambil bangun berjalan menuju ke bilik aku dibahagian dapur.  Read the rest of this entry »


Melewati malam yang sudah hampir ke dinihari, aku tersedar dari lena kepuasan aku. Aku lihat Wawa masih lagi tidur mengiring dengan tangannya memeluk Faris manakala Faris tidur terlentang. Aku bangun dan duduk sambil melunjurkan kaki ku. Perlahan aku tatap wajah anak saudara ku, Wawa.

Terlihat diwajahnya raut kepuasan apabila nafsu keghairahan yang terbendung selama hampir 2 minggu terlepas juga akhirnya di zakar Faris. Aku tatap pula wajah suami ku, Faris. Lelaki hebat yang sekian lama bersama ku malah pernah hampir 10 kali bersama dengan perempuan lain yang ku kenali bertiga di atas katil. Kini, Wawa yang menjadi santapannya. Mungkin secara kebetulan.

Namun peluang sebegini sudah tentu aku dan Faris takkan lepaskan begitu saja. Begitu juga dengan aku. Yang pernah bersama Faris dan lelaki lain bertiga di ranjang permainan seks. Atau ertikata lain, threesome. Samada dengan 2 lelaki atau dengan 2 perempuan, telah banyak yang aku lalui bersama Faris, suami ku. Walaupun pemikiran kami begitu terbuka menerima keadaan sedemikian, namun hormat antara satu sama lain amat penting. Tiada perasaan cemburu atau sakit hati antara aku dan Faris. Semuanya telah terbuang jauh sewaktu memulakan aktiviti ini dulu. Semuanya tersimpan rapi dalam kotak ingatan aku dan Faris serta semua rahsia disimpan begitu cermat agar tidak terbongkar walau pada sesiapa pun. Aku memegang zakar Faris yang layu sambil mengurutnya perlahan. Sekejap saja zakar Faris mula menegang dan mengeras. Faris yang masih tidur bergerak perlahan seolah diulit mimpi. Aku rapatkan mulutku ke kepala zakar Faris dan menjilatnya. Aku larikan lidahku disekeliling takuk kepala zakar Faris. Faris menggeliat perlahan sambil menolak punggungnya ke atas seolah menikmati mimpi indahnya. Aku teruskan lagi menjilat dan mengulum kepala zakar Faris. Seketika kemudian zakarnya semakin keras dan berdenyut2 ku rasakan. Separuh zakarnya dalam mulutku dan aku mainkan lidahku di serata batang zakar Faris yang didalm mulut ku. Aku keluarkan dan aku masukkan semula dalam mulut ku. Semakin penuh mulutku dengan zakar Faris. Semakin sendat zakrnya merapati anak tekak ku.Aku puas melakukan begitu pada zakar Faris. Faris berdesis tanpa disedarinya. Cuba melarikan zakarnya dari dalam mulutku. Kakinya sekali sekala ku lihat kejang lurus. Aku tahu dia kesdapan walaupun tanpa disedarinya. Itulah antara aktiviti ku diwaktu pagi setiap hari. Samada untuk mengejutkan Faris bangun setiap hari untuk bekerja ataupun untuk menyambung lagi aktiviti pada malam sebelumnya. Seronok melihat Faris menggeliat apabila zakarnya dihisap dan dikulum setiap pagi tanpa disedarinya. Kadang2 tu, Faris akan tersentak dan terjaga apabila aku mengigit manja kepala zakarnya. Dengan zakar yang menegang itulah, dia akan bangun dan menuju ke bilik air untuk mandi. Tapi pagi itu, bukan ke bilik air tujuannya aku menghisap zakar Faris. Selain menjadi kegemaranku setiap pagi, hari itu aku akan pastikan Read the rest of this entry »

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 82 other followers